R.E.D 2 (Between Opa and Oppa)

RED 2 ada lagi. Seperti layaknya RED 1, film ini sangat memukau. Bruce Willis yang sudah 58 tahun tetep langsing dan kerutannya bisa minim gitu tanpa keliatan abis operasi. Hellen Mirren yang sudah 67 tahun juga luar biasa memukau. Klimaksnya adalah di Antony Hopkin gilee si Opa 75 tahun masih bisa jadi antagonis sama saat dia jadi Hanibal. Luwarrr biasa. Keren deh.

Apa yang beda di RED 2 adalah fenomena Korea yang sampai ke Hollywood dengan ditambahkannya Oppa Lee Byung Hun di seri yang ini. Si Oppa sih tampangnya kalah kemayu lah ya dibanding dengan Oppa Oppa yang lagi hitz di drakor tapi si Oppa pinter deh dia menambahkan plus point di : martial art dan six pack.. Alamakkk Oppa meski tampang pas-pasan tapi klo six pack begini mah madam ngeces juga. Oya ditambah lagi, he speaks English fluently now, ga ada logat asianya. Bravo Oppa! Iya dong ya, kalo mau dipake terus di tengah persaingan di tengah apapun kita musti improve dong ya. Kalo ga jangan sampe Op-pa jadinya dipanggil Opa 😀

Slurpppp – di RED doi juga pamer lho

Nah, hari ini Madam teringat nih nasib Madam dan Papi saat travelling ke Taiwan kemaren. Masih inget ga koleksi buku travelling Javamilk?

Javamilk Travel Book Collection
Javamilk Travel Book Collection

Beberapa buku ini baru namun beberapa second. Papi lebih seneng beli buku terbitan DK dibanding Lonely Planet. Buku travel DK lebih detil dilengkapi dengan peta dan cerita sejarah. Meski semua bisa digoogle tapi kadang-kadang baca buku itu bisa lebih detil dan kita mendapatkan sudut pandang seorang traveller. Sebagai istri yang baek, biarkanlah suami saya yang pintar itu membaca buku itu dan madam cukup duduk manis ngekor di belakang guide. Tugas madam mungkin adalah memberikan nutrisi otak agar si guide (sekaligus penyandang dana) dapat bekerja maksimal, salah satu cara adalah memberikan unlimited supply of mpek-mpek 😀

Ini ga ada di Taiwan :D
Ini ga ada di Taiwan 😀

Ssttt… kemajuan lho madam dah bisa belajar bungkus kapal selem **pamer ceritanya **

Kebagian di Taiwan kemaren, buku kita adalah buku yang edisi lama terbitan Lonely Planet. Saat road trip dari Kaoshiung-Taipei, dari buku ini kadang-kadang kita cari petunjuk tentang kota-kota kecil yang kita lewati buat melihat apakah ada sesuatu yang menarik untuk dijelajahi.

Buku Opa or Oppa
Buku Opa or Oppa

Kita menemukan 2 lokasi tambahan yang cukup menarik untuk dilewati (dan biasanya di by-pass oleh tour ) yaitu Water Running Up 水往上流Taitung dan SanSianTai 三仙台.

Water Running Up (水往上流)
Water Running Up (水往上流)

Water Running Up sih biasa aja yaitu aliran arus airnya itu dari bawah ke atas bukan atas ke bawah layaknya arah air. Nampaknya sih bukan alami ya tapi ya secara saya bukan ilmuwan haha saya biarkan saja itu menjadi euphoria para turis untuk foto disitu.

San Xia Tai 三仙台
San Sian Tai 三仙台

SanSianTai lebih kurang kerjaan lagi sih sebenarnya. Coba liat bentuknya ini jembatan. Siapa coba arsitek kurang kerjaan ini. Indah sih buat difoto tapi yaa BUKAN UNTUK DILALUI! Bayangkan atlet gym 😀 kayak saya pun nyerah di kelokan ke lima. Kalo pahlawan sebenarnya itu berhasil melewati jembatan dan hiking ke bukit di seberangnya. Haha memang mentalnya beda nih.

Kisah berlanjut saat kita pengen cobain yang namanya Hot Spring. Kan orang Taiwan kalo di TLC itu kan terkenal banget sama senang berendam hot spring. Nah, di buku Lonely Planet kita, kita disaranin tuh buat cobain Public Hot Spring. Pikiran saya dan suami waktu itu public hot spring itu ada di tengah hutan/park trus sambil rendeman kita bisa liat bulan dan bintang. Xixixi kurang romantic apa coba! Nah…….. sebagai traveler yang patuh sama buku, kita disarankan untuk cobain Hot Spring yang dikelola oleh pemerintah lokal: Public spring park (Tangweiguo gongyuan) bekas peninggalan Jepang. Catet yaaaa di TAHUN ITUUUUUU di buku itu ditulis “Clothing is optional”. Parkir mobil, ambil baju renang dan anduk modal di kantong kresek, dua turis ini masuk dan beli tiket. Feeling mulai ga enak saat tau kalau ruang cowok dan cewek dipisah. Tapi namanya dah beli tiket yak masak batal. Tirai pun disingkapkan dan alamakkkkkkkkk kenapa pada gondrong semua yang di dalem. Mati dah mana madam dah beranak dua lagi, bentuk bodi udah macem playdough gini meletot dimana mana. Huahhh manaa buku mana bukuuu (Banting! Injek!)

Tapi ya bukan madam namanya kalo ga berani malu kapan lagi kalo ga dicoba. Satu per satu bagian baju dicopotin. Untungnya, saya yang paling muda diantara pengunjung situ (baca: yang laen nenek-nenek ama emak-emak semua) jadi sesama playdough boleh deh diadu ga takut !
Pengalaman mendebarkan itu berlangsung selama 30 menit keluar langsung interogasi Papi gimana kondisi bilik dia. Haha ternyata bener juga yang di dalem juga playdough kagak ada yang bodi OP-PA.

Silakan simak cerita ini dari sudut pandang si Javamilk di sini


Moral of the story: Apabila Anda travelling bermodalkan buku zaman Opa yakinlah bahwa Anda ga bakal bisa ketemu Oppa.

5 thoughts on “R.E.D 2 (Between Opa and Oppa)

  1. Wakakak..khusus hotspring ga ada poto nih madam :p
    Dari kmrn liat pempekkk trus..kapan buka order nih..
    Mungkin ada pompanya kali ya makanya aernya bisa naek ke atas

  2. Kalau kata Andy tiap melakukan ‘aib’ di luar negri, “toh nanti gak bakal ketemu lagi..”. Jadi harusnya gak usah malu ya bebukaan gitu, tapi kayaknya kalau gw gak jadi masuk loh hahaha.

    Ajegile ya jembatan Sansiantai itu kayak ospek ajaaa *lap kringet*

    Oppa emang gak cakep tapi pesonanya sungguh membius, Madam. Habis 2x nonton filmnya dalam waktu kurang dari 2 bulan, membuat gw ikutan terbius haha. Apalagi matanya gimana gitu. Dan harus ya dia shirtless tiap film, harus yaaaa?? lol

Leave a Reply

Your email address will not be published.