RED (not a movie review)

Gw nonton lagi nih kemaren kebetulan jamnya pas dan BEJ-TA lancar jaya jam 16.30 dah bisa nyampe, beli tiket dan langsung masuk untuk show 16.50 πŸ˜€ πŸ˜€ Film hari ini adalah RED, tadinya pikir kalau red itu semacam kode bahaya yang masih menyangkut warna tapi RED disini adalah klasifikasi agent CIA yaitu Retired : Extremely Dangerous.

As usual, gw ga cerita filmnya deh tapi yang bikin gw kagum adalah ………. itu bintang-bintang senior hebat banget yak. Terlepas dari kenyataan kalau mereka itu artis dan mungkin mereka operasi ini operasi itu tapi menurut gw semangatnya lho hebat!!

Pertama, Bruce Willis, doi 55 tahun lho, perutnya tetep rata dan kayaknya sih dia ga facelifting karena gw ga liat mukanya aneh. Kedua, Morgan Freeman, guess how old is he? 73 years old. Tapi masih bisa menghasilkan uang. ckckckck

I wonder, bagaimana dengan diri gw 20 tahun yang akan datang. Ibu-ibu Gendut, galak, menyebalkan? Enci-enci yang langsing, cakep and charming?? πŸ˜€ πŸ˜€ Of course, gw pilih yang nomor 2 lah… Secara gw bukan ibu-ibu konglomerat yang bisa liposuction ato facelifting, gw kudu investasi dong dari sekarang. Bukan masalah investasi uang biar bisa liposuction or facelifting tapi investasi yang disebut dengan investasi kesehatan. Eittssssssssss tenang, tenang, gw bukan mo MLM kok. Nehi!!

Katanya sih gendut itu bakat, gw liat bapak gw kurus, mama gw ndut. Nah, tinggal kuat-kuatan gennya siapa sih. Gw dulu pernah gendut lho. Banget malah. Terus, karena gw sadar gendut itu jelek, gw mulailah join gym. Rajin lho dulu. Ditambah dengan kuliah malam, membuat gw super duper langsing deh. Favorit gw dulu adalah body combat (BC) n body pump (BP). Malah gw pernah sambung lho abis join BC langsung BP. Mantapppp. Utk kelas pump sendiri rekor gw pernah angkat 15kg. Hasilnya seksi lho. Ingat, Ini ga instan, ini hasil gw selama 1 tahun, gw combine dengan berbagai fat burner dan berbagai suplemen serta skip dinner. Lapar?? Iya, gw hajar pake 2 apel dan 1/4 biji semangka. Kembung!! πŸ˜€

note: ini foto before gw diet ketat ama afternya lho. Jadi, sebelum gw married which is tahun 2007an. Sekarang sih uda ga lagi.. hiks hiks πŸ™

 

Selama hamil pun gw jaga berat, karena gw tahu yang bikin gendut itu gula, gw jarang ngemil dan aji mumpung. Maksudnya, karena selama ini gw diet, karena gw hamil gw hajar pantangan-pantangan, ga juga. Alhasil gw ga naik banyak selama hamil. Secara kata laki gw, gw orang yang pantatnya gatal (ga bisa diem), gw aktif banget lho selama hamil. Ke pasar, ke mal, belajar masak, sampai akhirnya laki gw give up dan gw diajak ke Hongkong πŸ˜€

Habis punya anak, utang berat gw masih banyak nih, tapi karena ga bisa diem, 1,5 bulan kemudian gw dah ngantor (emang keharusan sih tp bisa diextend dengan cuti sebenarnya). Repot ASIX + kerja bisa bikin gw langsing lho. Disini malah gw ga diet-dietan, I eat what I want tapi mungkin karena breastfeeding (BF), i can maintain my weight. 4 bulan kemudian, tekad dah bulet, gw join ke F*tness F*rst, dengan tekad meneruskan BP dan BC. Tapi di FF gw ga enjoy, karena membernya kebanyakan, terus pelatihnya gw ga suka (terlalu berisik menurut gw). Satu tahun jadi member, gw dilema, kesian anak gw ditinggal-tinggal, akhirnya gw resign setelah 1 tahun. Yang ada juga gw rugi, bayar full tp fitnessnya sering bolong-bolong. Ga bisa semantap dulu lagi. BP aja angkat beban maximal 5 kg. Pernah maksain lebih yang ada besok gw manggil tukang pijet ke rumah. hu hu hu.. AKU SUDAH TUA !!!!!!!!!!!!

Penyakit lama muncul deh, tadinya mo tekad diet sehat, eh sekarang mulai cari jalan pintas. Pernah coba beberapa obat langsing lho sampai akhirnya gw ga tega dengan badan gw sendiri. Pernah coba korset mahal juga, yang ada kalo ga disiplin, percuma. Padahal pake korset bagus lho, karena perut kita ditekan, jadinya kan kita males makan. Tapi namanya ngantor, mana mungkin sih ga ada godaan. Di cubical sana oleh2 Bandung, di cubical sini gorengan. Itu baru di lantai gw. Bayangin coba kalo dalam satu hari delapan jam, gw keliling ke 4 lantai yang lain ke 10 departemen yang berbeda. www.GUBRAK.com. Dan secara saya ini favorit banyak orang (yang mo muntah silakan…) :D, ada berapa banyak undangan lunch/dinner bareng dari bos, expat, sales hotel, temen yang ultah, dll.

Gag bisa ini, gag bisa… gag boleh. Ini anak baru satu udah begini. Umur bertambah, metabolisme menurun, pengeluaran ga sama dengan pemasukan. Gimana dong??? Jawabnya cuma satu. SELF CONTROL.
Terus, apa dong yang sudah gw lakuin sekarang buat sehat??
Untuk dua minggu ini, gw bawa bekal sendiri, tutup pintu ruangan, matiin lampu, makan. Jadi Yahudi sejati deh. Soalnya, kalo bekal gw dilihat orang, gw bakal dicela sejuta umat yang ngeliat. Bayangin yah, gw makan beras merah yang lembek, tahu/tempe rebus, ama tomat mentah.. wkwkwkwk. Ide menu dari mana nih? Ide bikin sendiri! Yang penting gw takar kebutuhan karbo,lemak, ama protein gw. Terus gw juga skip gula garam.

Kesian ya?? Ga juga, gw ga strict banget kok. Sekarang aja sambil ngetik lagi minum Starbucks jatah meeting.. Slurrpppp

Buat suami gw, sekarang gw lagi biasain dia makan nasi merah buat dinner. Terus di dinner masakan gw di tim ato sup-supan. Gw sangat menghindari goreng. Kalo lunch, dia masih gw bebasin tuh. Pelan-pelan aja mah kalo buat laki-laki, susah soalnya. Oya, biar ga bosen, sabtu minggu gw ga diet. πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

Apa dong hasilnya? Hmm… ini baru mau masuk minggu kedua, belum gitu kelihatan. Nanti ya kalo udah kelihatan, gw kasih tahu. ha ha ha. Kalo timbangan di lt. 23 bener, gw minggu kemaren dah turun 2 kg tapi belum kelihatan karena gw patokannya ke baju muat dulu daripada timbangan.

Senamnya bagaimana? Bawa aja Charm ke lt 1 ke lapangan basket ama bawa 1 bola. Maen kejer-kejeran deh ama anak gw. Body pump gratis? Ajak dia ke Central Park terus gendong dari lantai 1 ampe lantai 5. Ha ha ha. Gw bertekad musti kurus dulu sebelum punya anak lagi, kalo ga utang tambah banyak deh. Selain itu, gw juga seneng tuh jalan. Jadi, instead of manggil taxi ke lobi apartemen, gw jalan kaki ke pool taxinya. Lumayan lah.. Atau kalau abis lunch, gw jalan-jalan ke Pacific Place. Tips biar ga belanja? Gw jalan aja ga bawa duit or kartu kredit. Kalo kepengen bangetttt???? Tinggal colek Elly: Ly, pinjem CC dong. πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€ That’s what friends are for.. hehe.

Yah inilah salah satu bentuk investasi gw dengan target di umur 50 gw jadi Enci enci langsing, cakep and charming.. πŸ˜€ πŸ˜€

So… ini investasiku? Apa investasimu??

9 thoughts on “RED (not a movie review)

  1. waaaa.. kagum deh.. lo bener-bener sadar akan pentingnya kesehatan.. bukan cuma teori tapi bener-bener praktek..
    gw hamil nih segala dimakan.. aji mumpung hahaaa…
    mudah-mudahan setelah melahirkan nanti gw inget untuk cari postingan lo ini supaya gw semangat turunin BB πŸ™‚

  2. wah keren lu ternyata ya yul, bisa makan nasi merah, tempe rebus ama tomat doank ckckck…
    gua sih parah deh, gak pernah olah raga lagi, gua kira gua gak sampe umur 50 wkwkwkwk πŸ˜›

  3. Hiyahhhh gue serem liat menu diet elu hahahaha…. Btw, gue udah cerita blm sih, dulu tuh berat gue ampir 80 kg! heheheh…dengan diet dan lari, akhirnya bisa turun 50lbs (sekitar 23 kg ya), paling berasa oke di tahun 2007 itu. Bener yang elu bilang, intinya itu SELF CONTROL. Kita sendiri yang bisa ngatur diri kita. Mau digoda kayak apa kek, kalo kita udah disiplin, pasti bisa. Nah, kenapa ya gue skrg lost lagi…susah banget buat self control, especially di Indonesia, ada nyokap yg selalu masak2an enak2….huks..

  4. Buset Yul, lu kan gak gendut ya, masi pake diet2an begono, gemana dengan gw yg kek karung goni gene? huhhuhu minder deh, harus lebi giat lagi neh dietnya, ayo kita sama2 mendukung kekekeke

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *