It’s Vintage not Outdated

Dahulu kala ……. di Akademi Kesekretarisan semester akhir (saya lupa semester 5 atau 6) ada pelajaran Manajemen Kesekretarisan.Setelah puluhan tahun berlalu **kesannya gw nenek banget ya** saya juga lupa apa yang dipelajari. Ha ha ha… *untung sekarang dah kerja**

Well.. well … di pelajaran itu, kami diwajibkan memakai blazer. Wah, kebayang  dong yang namanya cewek, masih terhitung culun, disuruh pake baju blazer keren layaknya wanita karir. Itu adalah kelas kebanggaan kami. Apalagi sebelum dapat kelas itu, dan kami yang culun culun *bisa bayangin saya culun? kalo ga bisa jangan coba bayangin ya ** ini kagum kagum melihat kakak kelas bersiweran dengan blazer, rok sepan dan sepatu pantofel. Keren lah pokoknya.

Background Eiffel.. mantapp
Background Eiffel.. mantapp (source : getty images)
Blazer hitam menjadi pilihan saya tatkala itu. Alasannya simple, karena netral. Belinya di Mangga Dua yang tatkala itu masih menjadi tempat idaman belanja buat orang kerja yang masih in pake blazer. Saya ingat di Mangga Dua yang bedain mahal atau murah adalah setengah atau full furing sampai lengan. Saat itu. model biar keren pakai dalaman berkerah terus kerahnya dikeluarkan jadi seperti saya nih, jadi bukan modal blazer doang modal daleman juga harus cakep. Pilihan lain, memakai dalaman berenda nyembul dikit di ujung kemeja kalau dikancingkan. Jadi kalo dulu di kelas, pamernya ya kalao pake jas baru dengan pertanyaan, beli dimana? furing ga? hehe

 

IMG_0214

 

Cewek-cewek di zaman saya apabila prinsipnya *pokoknya keren* dan berani  sauna didalam ruangan kelas tidak berAC memakai dalaman turtle neck. Gaya semakin yahud lagi apabila kemejanya model tangan panjang collar cuff seperti ini. Dijamin keringetan gaya deh.

collar cuffAutumn-Spring-Three-Quater-Sleeve-Blazers-Leopard-Print-On-Collar-Cuff-Jackets-Ladies-Office-Outfits-Blackpicture source : aliexpress.com

Blazer yang sama menemani saya dari interview yang satu ke interview yang lainnya. Lima belas tahun berlalu dan dia masih menemani saya. Saya pelit? Pasti! Saya langsing? Iya banget dong. Masih muat dikancingi lho kalau saya berdiri tapi kalau saya duduk, saya jamin semua kancing akan meledak. 😀

IMG_0204

 

 
Gaya berpakaian saya pun akhir-akhir ini cenderung casual, two-piece dan jarang memakai outer lagi. Blazer saya simpan di kantor kadang hanya sebagai penghangat dan persiapan kalau mau meeting mendadak keluar atau mau menjemput tamu di depan.

Saya lihat rata-rata di gedung kantor saya, orang sudah tidak berpakai terlalu formal lagi. Thanks to Batik, Batik telah menjadi seragam kantor penyelamat bangsa. Kemeja batik, rok batik, dress batik rata-rata bersiweran di gedung kantor saya. Expat kantor pun demikian, suka banget dengan batik. Karyawan kantor saya juga rata-rata santai dengan batikan dimana mana jadi kalau saya terlalu heboh sendiri juga rasanya aneh.

 

Kulot batik ... another favorite style
Batik Culotte  … another favorite style *never good about selfie especially in a moving elevator 🙂
Coba yang bekerja, suka pada pakai baju apa nih? Punya baju kenangan ga macam saya yang masih muat sampai sekarang?

Thank you for reading and have a blessed day  🙂

9 thoughts on “It’s Vintage not Outdated

  1. situ pakai kulot sih cakep jeung.. kakinya panjang… aye pakai begituan langsung jadi kontet wakakakka :D, eh di tempat gym zio ada ce.. mirip dikau dengan rambut pendek tinggi dan putih~

  2. Dulu gue ambil jurusan accounting dan ada pelajaran pengembangan diri. Itu pelajaran yang paling gue tunggu2 secara asik banget materinya dan yg ngajarnya pun keren abis. Kita juga harus pake blazer dan sepatu pantofel. Tiap gurunya dateng, kita selalu terpesona sama penampilannya. Yg paling gue inget, dia pake syal panjang warna warni trus dia masukin ke kancing satu2 jadi kancingnya warna warni, syalnya jg bikin blazernya ga monoton. Ihhh.. Kerennnnnn… Sampe sepanjang pelajaran malah ngeliatin bajunya mulu. Maklumlah anak kuliahan norak bener hahahaha..

    Awal2 kerja masih blazeran. Skrg mah udh santai aja. Baju “you can see my ketek” pun jadi.

  3. Aku waktu di londson skul kan dibilang jd PR/Marketing person kan harus cantik dan stylish, krn kita rep nya brand. Gw pikir, Ini kejadian cuman di SG aja mak, eh pas sampe di NZ..orang kantor nya mo bagian apa pun..pake baju nya stylish bin keren!! Apalagi kalo winter!

    Nanti aku pulang aku poto poto baju kerja ku mak, nanti daku tag!

  4. dulu gua kuliah juga ada 1 mata kuliah namanya “pengembangan kepribadian” dimana kita diharuskan pake pakaian formal. gua inget gua sampe ngubek2 matahari demi dapet pakaian formal yang cocok buat gua hihihi… yang setelah gua pake ternyata gua jadi mirip SPG hahahahahaha…

    kalo kerja sekarang gua cenderung santai karena kantor juga di ruko deket rumah… jadi gua ga pernah pake baju formal. pake baju tariknya aja dari lemari 😀
    emang gua akui gua kurang perhatiin fashion. dalem hati sih mau ngerubah style… apa daya gua terlalu males buat padu-padan 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published.