Cacar Air Pada Dewasa

Tadinya maju mundur mo nulis ini karena kalo diceritain pasti pada pasang muka prihatin terus komen “Ya ampun… lu baru kena?” “Emang kecilnya belon?” “Emang kamu belum pernah vaksin?” “Hati-hati entar nularin lho” Terus pada pasang tampang serem kayak saya kenanya virus ebola. *knock the wood.. ampun klo ebola.. ampun….

Berdasarkan pengalaman pribadi sepertinya belum banyak yang nulis soal cacar air pada dewasa dan ya itu… pas saya kena cacar saya di prihatinin. Jadi, apabila ada yang mengalami juga, semoga tulisan ini bisa membantu ya. Btw, saya kenanya di November kok jadi kalau ketemu saya jangan takut ketular lagi ya πŸ˜€

Orang Dewasa mungkin masih cacar?

Cacar disebabkan oleh varicella-zoster virus (VZV). Layaknya penyakit virus lainnya, gampang ditularkan melalui udara. Bahkan kata dokter saya, penderita herpes juga mungkin menularkan antara herpes atau cacar ke orang lain. Jadi apakah saya tertular dari ex penderita herpes atau ex penderita cacar itu menjadi suatu pertanyaan juga. Virus gampang menular lewat udara apalagi saya yang tiap hari absen ke gym memakai handuk, alat training, yoga matt, dan seribu satu alat gym yang berupa bekas dipakai orang lain yang ex keringetan juga, ya .. kalau suatu hari nasib saya kurang bagus dan terpapar ya saya juga bingung harus ngapain. Meski belum tentu ketepa di gym, mungkin dari satu lift di CP? Apartemen? atau BEJ? Busway? Who knows …. Dan ya iya, kata mama saya, saya belum terkena cacar di waktu kecil meski sudah vaksin. Jadi…. yuk welcome cacar, come to mamah.

Apa Gejalanya?
Konsul ke dokter katanya masa inkubasi virus di kisaran 7-14 hari jadi saya sudah tertular jauh-jauh hari sebelum saya bisa trace jejak penularan virus itu dimana. Di masa 7-14 hari saya beraktivitas normal seperti biasa. Ada satu bintik gede di bawah dagu yang gatal tapi karena saya kira jerawat ya saya kasih obat jerawat.
Tiga hari sebelum ketahuan cacar, life goes on so smoothly dimana buat saya Minggu sore masih body combat, Senin siang masih RPM. Sehabis RPM saya lemas tapi karena track hari itu lumayan berat, saya kira saya kecapekan jadinya saya minum vitamin dan malemnya minta dikerokin. Selasa saya mulai demam tapi karena belum ngeh, saya minum panadol tapi di hari itu saya skip ke gym. Rabu mulai meriang meriang ga jelas terus saya menemukan keanehan yaitu bintik bintik berair muncul di pipi dan jidat. Rabu ke dokter positif cacar dan resmi diliburkan dari kantor.

 

Yang rada kelihatan yang muncul di bagian ini
Yang pertama kelihatan dan membuat saya yakin saya kena cacar adalah yang muncul di bagian ini .. apapun kondisinya alis saya tetap harus cetar πŸ˜€

 

Apa Rasanya?
Setelah saya baca-baca, VZV virus ini lebih berbahaya menyerang orang dewasa dibanding anak kecil. Di kasus saya, virus menyerang secara aktif dari ujung kepala sampai ujung kaki ke dalam mulut, tenggorokan, lubang telinga sampai ke daerah genital. Sumpah sengsaranya tidak bisa saya ceritakan dengan kata-kata. Satu kepala saya ditumbuhi blister yang gatal dan ga bisa saya sisir. Kalau dipegang kepala saya seprti kepala Budha atau buah srikaya yang benjul benjul. Serangan paling parah bagi saya di daerah genital, karena daerah sana cenderung lembab, jadi gatalnya berlipat lipat ganda. Didalam gusi juga banyak sampai ke lidah sehingga saya tidak bisa makan dengan normal juga.

Yang saya baca kasus tiap orang berbeda, apabila yang daya tahannya lagi bagus maka virus tidak berkembang sedemikian ganasnya. Kakak laki-laki saya juga kena di usia 30-an namun cuma berupa blisters melingkar di perut dan bukan satu badan. Blisters akan tumbuh terus sampai mencapai puncak yang disebut “full bloom” dan kemudian mereda.

 

IMG_9712
Yang kanan sudah full bloom, sudah mulai menghitam dan mengering Tadinya dilema itu mata mau ditutup garis item ato kaga. Ntar klo diitemin mirip iklan klinik kecantikan dong ya? Akhirnya kita crop mulut aja dah biar sekilas tetep kesannya misterius haha Itu alis udah 3 tahun disulam tapi masih kelihatan patternya, sekarang kalau mau keluar, saya hitamin manual pakai pensil alis
Daerah badan ga begitu parah
Daerah badan ga begitu parah

Ke Dokter apa?
Atas rekomendasi dokter kantor, saya pergi ke dokter kulit. Tentulah memilih dokter kulit juga suatu perjuangan karena tanpa menyinggung dokter kulit manapun, menurut saya dokter kulit di Indonesia hanya oriented ke Jerawat dan facial ibu-ibu. Pengalaman terpahit saya adalah saat saya membawa Charmaine ke dokter kulit setelah antrian yang panjang pada saat ketemu dokternya, dipegang pakai telunjuk doang, tanpa ngomong tulis resep dan harus menebus salep yang di tahun 2009 saja sudah berharga Rp. 500K (tentu tidak ditebus).. Konsultasi 5 menit yang harus ditebus seharga dua ratus lima puluh ribu saja kakak di tahun itu (bayangin sekarang)

Sakit cacar rupanya tidak murah saudaraku… Total kontrol dua kali biaya obat dan salepnya saja menghabiskan TIGA JUTA RUPIAH saja.Β  Belakangan saya baru tahu kalau bisa disuntik juga, namun dokternya ga nawarin mana ketehe. Ada yang bisa share pengalaman kalau cacar bisa disuntik vaksin untuk menghambat?

Selain obat dan salep, katanya sih makan vitamin dan imboost buat daya tahan tubuh itu musti. Jadinya saya minum deh tiap hari.

Sembuhnya berapa lama?
Di kasus saya, dari full bloom ke masa penyembuhan memakan waktu total 10 hari. Masa dari kena sampai ke full bloom itu yang paling menyiksa sekitar 2-3 hari. Selain gatal, saya juga merasakan nyeri sendi, radang tenggorokan, dan sariawan. Namun, setelah full bloom akan mereda. Idealnya sih ga boleh keringetan karena gatal namun apadaya saya lebih sayang ama duit listrik kalau harus menyalakan AC 24 jam jadinya bedakan aja deh klo gatel.

Ada pantangan?
Kalau kata orang tua sih katanya ga boleh makan kecap ya nanti berbekas. Tetapi kalau kata dokter hindari yang pedas dan seafood dengan logika lebih kepada karena pedas pemicu keringat nanti gatal dan seafood apabila saya alergi juga bisa gatal. Pedas masih ok sih karena saya bukan fans cabe tapi masak tukang pempek disuruh ga makan pempek? Ya ga mungkinlah yaa.. Jadinya di masa karantina, saya bengong, ga tau mau ngapain. Saya ngeluarin mobil, ke pasar dan beli tenggiri πŸ˜€ Saya ga ada pantangan selama hari hari itu namun untuk menghindari memang saya tidak makan seafood lain selain pempek. πŸ˜€ πŸ˜€

 

Mana tahan ya kalo ga dimakan? *alasan
Mana tahan ya kalo ga dimakan? *alasan

Ada bekas?
Ada nih.. Ada beberapa yang memang bump nya lebih besar meninggalkan bopeng. Beruntunglah saya, muka saya di hari ini sudah dalam kondisi 98% mulus (ada perawatan juga sih….. bukan alami) haha. Yang paling besar itu yang di bawah dagu sama di pelipis kanan, meninggalkan sedikit oleh-oleh.

Oleh-oleh ga mutu
Oleh-oleh ga mutu (alis tetap harus cetar)
Yang ini keliatan juga.. Tai lalatnya ditinggalin waktu dicrop biar tau itu saya *gapentingbanget
Yang ini keliatan juga.. Tai lalatnya ditinggalin waktu dicrop biar tau itu saya *gapentingbanget

Anggota keluarga ada yang tertular?
Semenjak saya terkena cacar dengan kondisi anak-anak belum kena, beberapa orang ada yang bilang “kenain aja sekalian biar kebal”. Kadang saya pikir ada benarnya karena anak kecil kena cacarnya gampang sembuh boo dan tidak semenderita orang dewasa.
Jeremy sempat kita suspect terkena cacar karena ada beberapa blisters di punggung dan paha dan badan sedikit hangat lalu sempat kita karantina di rumah beberapa hari. Namun karena anaknya masih pecicilan luar biasa, kita ga bawa ke dokter dan ga sampai 5 hari, bintik mereda tak berbekas. Ajaibnya dengan rumah yang penuh virus cacar bulan itu, cece nya ga kena πŸ˜€ padahal dah was was karena lagi banyak tests dan menjelang UAS. Waktu saya konsul ke DSA dan dilihat sejarah di buku imunisasi, cece sudah vaksin kedua kali (booster) sehingga katanya sih ga bakal kena lagi, sedangkan Jeremy baru sekali vaksin cacar. Eh ya tapi saya lupa nanya Jeremy perlu booster lagi atau ga tapi sepertinya masih harus. πŸ˜€

Kondisi muka sekarang tanpa make up (tetep ada alis) sudah lumayan.. mau tahu saya pakai perawatan apa? haha
Kondisi muka sekarang tanpa make up (tetep ada alis) sudah lumayan.. mau tahu saya pakai perawatan apa? haha

 

Ada saran?
Ya kaga lah… namanya juga virus, layaknya batuk atau pilek gampang menular lewat udara, tinggal masalah perang dengan antibodi kita aja. Btw, tidak ada keluhan juga sih selama terserang. Karena kalau saya, kalau diam baring malah berasa sakit, malah sudah nekat pengen ngegym haha. Akhirnya saya malah sibuk bebikinan terus. Kontrol kedua kali di hari sabtu, kata dokter sudah kering dan oklah kalau mau kerja lagi.

Senin masuk disambut sukacita oleh bos saya yang sepertinya kehilangan pegangan kalau ga ada saya.. Siangnya lanjut RPM … ciyum lantai gym, i miss you so much

IMG_0152

Nah, ini sharing saya soal cacar air pada dewasa, ada yang berbagi pengalaman yang sama? Asal jangan nanya.. ini benernya ceritain cacar atau alis ya mak? πŸ˜€ πŸ˜€

Terimakasih sudah membaca Madamkoo and have a blessed day πŸ™‚

12 thoughts on “Cacar Air Pada Dewasa

  1. naaah loh..gw dah pernah kena cacar belum ya? gw juga lupa euy… hahaha πŸ™‚
    waktu gw tanya emak gw, malah bilangnya ga tau juga, lupa karena anaknya ada 4.. jadi katanya ga inget yg mana yang udah, mana yg belon… hahaha πŸ™‚
    gw pengen deh sulam alis.. tapi takut… entah takut sakitnya atau takut ga bagus hasilnya wkwkwk

    1. Ya klo nasib kena mah dijalanin aja. Kecuali klo kena pada ibu hamil fun. Itu bahayanya udah siaga satu katanya. Bisa vaksin dulu sih klo takut

  2. Gue inget dulu kecil kena cacar air sengsaranya minta ampun. Gatel banget makk… dari atas sampe bawah semua bentol2 dan berair. Yang pasti kalo gatel, jangan sampe pecah lalu kegaruk. Soalnya bakalan jadi bopeng terutama didaerah wajah. Sehat terus ya neng πŸ™‚

  3. Walahhh madamm aku belom kena cacar lho ;(( memang bener ya kl uda gede kena cacar lbh sengsara. Abisan dulu uda deket2 yg kena cacar tetep ga ketularan juga, jd pasrah deh.

  4. nah iyaaaa.. ke dokter kulit kudu waspada.. kalo ampe ikut antrian pasien konsultasi jerawat bisa emosi jiwa.. ngalamin juga ngantri lama banget karena salah pilih dokter kulit. untungnya skg udah dapet dok kulit langganan yg ga fokus ke kecantikan..
    skg udah mulus lus lus lagi dong mukanya ya πŸ™‚

    1. Kemaren dikenalin orang ama dokter lumayan baek nih.. Ya tp ga ada 10 mnt juga secara cacar ga usah dipegang cuma buka resep doang haha

  5. yah sekarang cacar sembuhnya cepet yah… dulu pas g sebulan, lom lagi kudu pantang makan, kalo enggak nanti ada bekasnya, hidup dikampung pulak, obatnya cuma bedak dan ga boleh kelayapan hahahaha…

  6. Wah samaan kita, kena cacar pas besar.
    Aku takut dan parno banget sama bekasnya, jadi minum segala macem yang disarankan untuk diminum.
    hehehe
    Tapi ga berbekas sama sekali kok, asal ga kegaruk πŸ™‚

  7. hahhh? sampe parah segitunya yaa kalo orang gede? hiyy…*langsung mikir gua udah pernah atau belom….Kayaknya sih udah pernah dehh..*narik napas lega.

Leave a Reply

Your email address will not be published.