Survival Game

Jadi, sekarang pengasuh anak-anak tinggal sebiji. Setelah satu mbak menikah, diriku pun males mencari lagi setelah ada drama dengan dua pengganti sesudah doi. Kata si papi, saya memakai standard si Mbak lama yang serba bisa ke yang baru jadinya mo gimana juga ga bisa ketemu yang match. Lah.. mereka aja memakai gaji standard gila gimana saya juga ga menetapkan standard tinggi?

Mbak pengganti pertama sebut saja Mbak A ngakunya pengalaman set gaji minta di XX juta dan kata yang ngenalin katanya rajin dan bisa masak. Setelah mengalami drama masak soto minta dibeliin bumbu instan indofood, motong kacang panjang SEBATANG-SEBATANG, sampai minta diajarin olesin selai ke roti,  dia pun saya berhentikan dalam waktu seminggu sesudah hari masuk. Bodoh masih bisa saya maafkan tetapi kalau berbohong biar dapat gaji gede padahal tidak bisa kerja itu adalah sesuatu dosa besar!

Setelah menebar iklan ke kiri dan kanan, bukannya saya ditolongin tetapi katanya cari pembantu jangan sembarangan karena sekarang rampok dimana-mana. Bukannya dibantu malah menyebar teror, ya sudah sejak saat itu lowongan ditutup dan saya pun iseng mulai mencari ke yayasan. Seumur-umur selalu diberkati dengan kenalan kiri-kanan yang lumayan bagus tanpa perlu keluar uang admin jadi tidak pernah punya pengalaman dengan yayasan. Singkat kata setelah kontak dengan satu yayasan yang lumayan reputasinya, saya dikirimkan Mbak B.

Mbak B lumayan sih namun apabila ada yang bilang ada uang ada kualitas tetap saja hal itu susah sekali saya temukan di maid zaman sekarang. Drama muncul di bulan kedua (saat masa garansi habis tuh) dengan bilang mau pulang kampung nengok PACAR nya . Iya saudara-saudara, mata kalian masih benar dan saya juga tidak salah tulis. Doi mo pulang nengok PACAR ! Tentu tidak saya bolehkan dan saya tidak sebodoh itu untuk kasih ijin. Namun, bagaikan anak TK yang merengek minta dibelikan balon, saya diteror dengan rengekan tiap hari, SMS tiap jam, dan tangisan ala drama korea memohon agar bisa pulang untuk menengok PACAR! Sumpah! Enough is enough. Saya pun kasih dia pulang dengan syarat saya tahan gaji dia dan akan dikembalikan apabila janji pulang tepat waktu ditepati.

 

IMG_8617
Iye.. itu layar HP retak 😀

 

Endingnya tentu saja bisa ditebak, si Mbak GatelMintaDigaruk ini pun tidak pulang lagi ke tempat saya. Tapi karena saya juga sudah siap mental dan uang kerohiman pun sudah ada di tangan saya, tentu saja sudah saya relakan itu orang dengan ucapan sujud syukur kepada Tuhan Yang Maha Kuasa karena ketahuan ga bener dan bisa dikeluarkan tanpa harus saya ganti ongkos pulang dia ke kampung.

Bukanlah seorang Madam kalau mau menyerah dikerjain maid gatelmintakdigaruk model gitu. Memasang beberapa strategi dengan suamiku yang ganteng, baik hati dan tidak sombong itu saya pun memainkan survival game untuk tetap bisa kerja, urusin anak, urusin rumah namun tetep body ok karena tetap bisa nge-gym. Tentu saja dengan sedikit pengorbanan yang tidak ada ruginya sama sekali.

Dikarenakan tinggal satu mbak tentu pekerjaan dia saya ringankan. Mencari mbak pulang hari juga bukan pilihan karena saya sudah tidak mau terlalu banyak orang di rumah. Pusing dengan kelakuan mereka tepatnya. Urusan rumah tangga yang agak menguras waktu mungkin adalah masak dan cuci gosok baju. Memasak itu ga sulit karena dengan perencaan yang bagus, saya bisa memasak di pagi hari sebelum ngantor. Anak-anak juga senang karena masakan saya bisa disesuaikan dengan selera mereka.

Untuk laundry, dibanding dengan laundry kiloan, saya sekarang lebih memilih laundry koin. Usaha laundry ini lagi menjamur di apartemen saya lho. Dimana dengan sistem laundry ini, baju kita dicuci layaknya di mesin cuci sendiri dan tidak bercampur dengan punya orang. Dulu saya sudah pernah memakai mesin ini saat jalan-jalan di Eropa dan New Zealand dimana saat itu, saya tinggal di hostel.
zap

Penampakan mesinnya seperti diatas. Barisan dibawah untuk mencuci dan barisan atas untuk mengeringkan.Di tengah-tengah slot adalah tempat untuk koin, memasukkan deterjen dan pewangi.

Dulunya mesin laundry ini memakai koin. Setiap proses pencucian memerlukan 2 koin dan proses pengeringan 1 koin per 25 menit. Idealnya satu load baju itu memerlukan waktu pengeringan 50 menit atau 2 koin jadi total memakai 4 koin. 1 paket 4 koin dijual seharga 35 ribu dan ini bisa dipakai sekitar 4-5kg baju. Baju yang mau dicuci ga ditimbang tapi dimasukkan sampai daya muat mesin saja. Disarankan tidak terlalu penuh karena nanti ga bersih dan ga kering (pengalaman soalnya:D ). Di zap hanya disediakan deterjen dan pewangi bisa ditambahkan sendiri, disediakan juga meja setrika apabila mau menghemat listrik di unit (pengalaman juga–ketauan pelitnya hematnya saya sekarang yaa :D) Koinnya mirip-mirip koin timezone gitu deh.  Saya lupa foto ini koin karena sekarang sistemnya pake kartu chip dengan sistem perhitungan yang masih sama.  Kartu dibeli dengan deposit 20rb dan bisa direfund apabila kartu dikembalikan.

IMG_8615
Kartu Laundry (dinamain biar ga ilang)

 

 

Waktu pencucian berkisar di 30-35 menit dan waktu pengeringan 50 menit dan apabila baju/selimut/bed cover masih basah, boleh ditambahkan satu koin lagi untuk extra waktu. Saya menunggu di zap selama 30 menit waktu pencucian dan sangat nyaman karena ruangan ber-AC, ada televisi dan yang paling penting ada wifi yang super kencang (fakir wifi nih). Selanjutnya sesudah waktu cuci selesai, baju dipindahkan ke mesin pengering atas, masukkan kartu dan ini akan saya tinggalkan untuk kemudian mbak saya akan turun membawa koper untuk mengambil baju untuk dilipat. Kalau kapasitas baju di pengering itu ideal, maka baju yang keluar itu super duper kering sehingga tidak perlu disetrika.

Oya, asiknya di Zap Laundry ini, setiap pembelian 10ribu itu dapat point dan point itu bisa ditukarkan gratis cuci! cuma sekarang lumayan rame nih tempat jadi sepulang kantor harus buru-buru kesana biar dapet mesin kosong dan tidak bisa mencuci di hari sabtu-minggu karena ngantri. Asal bisa atur waktunya, mencuci baju disini sangat nyaman kok and so far I survive and the most important is I AM HAPPY 😀 😀

25 thoughts on “Survival Game

  1. wah laundrynya keren ya. tp kalo dikeringin di alat itu bukannya jadinya lecek ya? masa bisa ga disetrika?

    itu maid nya unik ya, minta ijin pulang krn mau nengok pacar. biasanya kan mereka alesannya ada yg sakit

  2. huhuhu samaa.. dulu pernah dapet BS yang standardnya tinggi..jadi setelah abis kontrak dan BS nya mau pulkam merit, ya gw cari BS laen dengan patokan standard seperti BS lama..apalage gajinya lebih tinggi sedikit dari BS lama…
    dan gw ga akan percaya lage sama kata2 BS yang minta pulang dengan alasan ini itu. soalnya BS gw pernah minta pulang karena kakaknya menikah. karena gw baek hati dan tidak berprasangka apa2, gw ijinin. Tapiiii… ternyata ga balik lage..mana gw ga tahan apa2 pula. Gw suruh balik dengan ancaman akan gw penjarain..heehehe
    untungnya balik, dan selesain secara musyawarah ama gw..
    iihh enak ya ada mesin gituan. gw laundry kiloan… baju anak2 tetep dicuci ama BS..

    1. Ini parah fun. Nangis minta pulang ke gw sampe mata berlinang linang, trus ga mau makan dia berhari hari. Gw bilang gila aja baby di rumah gw nambah lagi. Jadi baguslah dia pulang dan gw dapet duit, ga usah bayar ongkos lagi

  3. beli aja mesin cucinya madammmm^^ gw setaon ga ada maid, remuk nyuci mesti ngucek manual waktu pake mesin cuci jadul, trus sempet ikut laundry kiloan yg janji slogannya, pakaian higienis karena ga dicampur ama yg lain, eh kenyataannya? rok putih gue kelunturan ungu (padahal ga ada baju berwarna di cucian gue), dan rekornya, ada celana dalem orang lain nyasar ke pakaian gue… enough is enough wkwk. jijikkkk. akhirnya beli mesin cuci baru, aduh hidup lebih nikmat deh! nyuci dah ga beban lagi, pagi juga bisa nyiapin makan, cuman bedanya gue kaga nge gym kaya dikau hahaha..

    1. Mesin cuci pke dryer gini wattnya gede say, gw ga berani beli dgn hitungan listrik apato haha .. Tp klo jagain gini gw ga keberatan krn tempatnya enak. Tp at least gw ga dikerjain pembantu juga deh. Sengsara hidup gw

      1. ow iyaa bener juga ya.. iya sih keren itu tempat cucinya udah kaya di luar negeri ya *kebanyakan nonton di film

  4. gua belum pernah cobain mesin cuci koin begini tapi gua lihat di carrefour puri indah ada. tadinya gua bingung ngapain kok buka laundry di carrefour? tapi mungkin maksudnya biar sambil nyuci sambil belanja x ya hihihi…

  5. di ce-mas ada tempat buat jemuran baju jadi selama ini cucian masuk mesin cuci sendiri trus jemur. yang masih berasa berat ya nyetrika-nya itu..
    gw pertama pake mesin cuci koin pas ke jp, masukin cucian banyak banget ampe keringinnya harus 1 jam hahahaa..

  6. Kalo pake dryer model gitu, pas baru kering kalo kaos2 langsung dilipet malah suka gak perlu setrika lagi loh karena masih halus. Beli pelembut lembaran aja Yul (gue gak tau sih dijual di mana kalo di sini). Kalo di Jkt soalnya gue masih tradisional jemurnya hahaha.

  7. gw juga mau mesin gitu kalau perlu keluar mesin udah rapi gak usah setrika hahahah….
    mbak yg charm kah yg suka nemenin les atau mbak jeminho?
    lumayankan sekalian olah raga hehehe…

Leave a Reply

Your email address will not be published.