Pantang Menyerah

Mungkin beberapa teman blog yang juga temen di tweetland tahu kalau di tengah-tengah udara yang panas di apato, saya sering berkicau kepanasan dan kegerahan saat cuti hamil kemaren. Saat kegerahan to the max itulah saya ada kecenderungan untuk menjadi konsumtif. Sesaat itu juga saya akan ganti baju, pencet tombol lift turun dan ngesot ke mal sebelah. Biasanya tujuan ada dua kalo ga ke car4 atau membeli chatime. 😀 Ga tiap hari sih .. tapi lumayan sering lah. Dan kalau beli gini-ginan pasti kan dikasih kartu buat cap-capan yak.

Nah, suatu hari sehabis nyoblos, sementara Papi bekerja, sang Princess diajak Maminya ke Puri Mal. Maksud hati sih ingin ngadem juga sekalian menghibur Charm yang bete karena libur sekolah. Keliling keliling kemudian Charm dilepas di playground Ace. Eh, lirik ke sebelah ada Chatime.. haha.. daripada bengong boleh dong beli. Abis itu Charm udahan maennya pake sendal terus lari ke Mami dan bilang “Mami.. laper” dengan tampang memelas. Pasti yang disana mikir ini anak ga dikasih makan 3 hari kali. Eh, pernah lho kejadian sehabis pulang dari gereja dia ngunyah baju Mami terus bilang “Mami.. Cia Sin laper” dengan kondisi lift penuh dengan orang dan turun dari lantai 17. Ga tahu deh muka maminya dah warna apa nahan malu dikira mami kejam ga kasih anak makan.

Tapi Puji Tuhan nih nafsunya lagi ok to the max. Makan ga pake dirayu-rayu lagi. Kalau makan di luar lebih dahsyat. Nasi goreng atau Nasi Ayam GM satu piring sendiri tambah pangsit goreng 3 biji. Kalo di BK or KFC bisa 1 ayam, 1 nasi tambah fries yang small. Muka sih imut-imut perut dong ga kalah sama om bajai bajuri!

20120713-161843.jpg

Sehabis makan nampaknya dia ngantuk pulanglah kita pakai taxi. Tiba-tiba tersadar bahwa kartu Chatime ga dibalikin sama Mbaknya.. Huahh padahal stampnya sudah 8 lho dan transaksi tadi harusnya bikin itu jadi 9 dan berarti 1 lagi free. Bete to the max deh. Itu kan hasil karya selama cuti hamil kemaren. Hu hu hu. Coba twitter nanya no telpon counter puri juga ga dijawab sama adminnya. Sepertinya twitternya ga dimaintain 🙁 Ya sudahlah ya, daripada merusak hari, lupakan saja deh. Kata penghiburan yang dipakai untuk menghibur diri adalah mengutip kata Pak Pendeta “Pikirkanlah perkara yang diatas” — ga nyambung banget ya 🙂

Selang dua hari saya masih penasaran. Teleponlah ke Ace Puri nanya notelpon counter disitu terus dikasih tahu sama CS nya. Ditelepon dan diangkat sama masnya. Terus nanya deh ada ga kartu ketinggalan. Karena kartu ga ada nama, Masnya ngecekin semua kartu yang ketinggalan. EH, mereka baek lho ternyata pada disimpenin kartu yang ketinggalan. Ternyata ga ada kartu yang 8/9 stamps terus ditawarin ada yang 6 stamps mau ga? Hahaha daripada daripada ya ambil aja deh. Kebetulan papi juga mau kesitu buat lunch.

Terus si Papi what’s up dan tunjukin gambar ini dan ternyata Saudara-Saudara

20120713-162012.jpg

Kartuku kembali.. Ciri khas ada 2 stamps hitam yang miring itu membuat saya yakin kalau itu kartu saya. Haha.. ternyata ada hikmah juga pantang menyerah dapatin kartu ini. Jadi mari beli satu lagi dan gratisannya kupersembahkan buat Papi tercinta.

3 thoughts on “Pantang Menyerah

  1. Charm lagi masa pertumbuhan kali yah, di photo kek na gemukan si Charm, apa karena model rambutnya ?!
    huahhh… g ga suka chatime, secara cappuccino na ga ada yang dingin, bubble na g suka sih! tapi masih lebih cinta hop2 hahahaha 🙂

  2. horeee.. ikut gembira kartunya bisa balik lagi..
    belakangan gw ga pernah beli chatime lagi.. males antrinya haha..

    bener.. paling bahagia kalo anak makannya gampang..

Leave a Reply

Your email address will not be published.