Desperate Housewives

Desperate Housewives musim terbaru siap tayang lagi lho. Sebagai bukti kecintaan papi kepadaku, maka semua episode di musim ini sudah habis ditonton karena didownload ama papi. Malah suka ditongkrongin sama dia, jadi kalau hari ini tayang besok pagi biasanya ada yang share trus didownload deh. Thanks papi, muach.. πŸ˜€ Musim yang ini lebih seru. Konflik konflik yang muncul juga lebih banyak dan ada beberapa kejutan yang bikin ceritanya cukup sedih.

Dalam konteks yang berbeda, kadang kadang saya juga menyebut diri saya sebagai desperate housewife (lebay). Lho kok bisa?

Begini begini.. Saya suka masak tapi anehnya saya sukanya masakan tradisional chinese or palembang yang pengolahannya ga cukup 1-wok tapi terkadang prosesnya ribet dan berbelit belit. Ambil contoh, saya sangat tertantang untuk bisa membuat bacang, bakpao dan pempek. Masalahnya, ga ada yang bisa ajarin saya. Sehingga saya pun berguru kepada om gugle, buku resep atau utub.

Sudah diduga, pasti hasilnya banyak gagalnya. Sehingga kalau membuat, saya pasti akan membuat setengah resep, itupun kadang kadang hasilnya ajubile. Kalau gagal dibuang ga? Untungnya cinta papi masih cukup besar untuk menghabiskan makanan percobaan yang belum berhasil itu (baca:gagal).

Ambil contoh bikin bacang. Makanan ini banyak banget seninya. Mulai dari pemilihan daun, perendaman ketan, pembuatan isi, pembungkusan, pancinya bahkan tali pembungkusnya juga musti diperhitungkan. Pertama kali bikin mau gila, karena ternyata membungkus beras itu ajubile susahnya. Gugle sana gugle sini ada yang kasih saran buat dikukus bentar. Cara ini juga membingungkan karena setelah dimasak pake panci presto, jadinya terlalu lembek, diganti pake panci biasa, jadinya lembek juga. Masalahnya bikin bacang asiknya pas festival bacangnya. Kalau tidak, cari daunnya rada susah dapet yang bagus. Akhir akhir ini baru tahu kalau daunpun ada yang impor dijual bungkusan tapi saya belum pernah beli. Well, tahun depan deh baru coba lagi. Tahun ini sudah cukup enek ngabisin bacang segitu banyaknya. Lagian, takut juga kalo sambal dirumah cepet habis (tanda makanan ga enak: papi bubuhin sambal yang banyak!) Tapi kapan majunya ya kalau bikin bacangnya setahun sekali? Makanya kalau ke Singapur, di Belestier Road ada yang jual bacang seharga $2-$3 yang wenak abiz. Itu pasti akan diborong 10-20 biji tergantung kapasitas bagasi saat itu.

Selanjutnya, mencoba berinovasi dengan bakpao. Masalahnya saya cukup tidak tahu diri untuk menset bakpao saya harus seenak, seputih, dan selembut A1. (ke laut aja deh situ!!) Nah, kejadian kemaren, bakpao saya bantat. Nah, kalau ini tidak harus menghabiskan sendiri. Karena masih bisa dibagi ke temen kantor. Komentar mereka (mungkin takut disambit kukusan kali ya) Enak kok.. namanya juga baru pertama kali. Coba lagi yah.. bla bla bla. Kali ini lumayan, papi bisa makan tanpa sambal. Hasil belajar kali ini, bakpao gedenya ga merata. Isinya ga bisa banyak karena kalau banyak, bakpaonya pecah dan isinya keluar πŸ™ trus ga mau mengembang.. huahhhhhhh. Jadinya kayak makan mantou pake isi.

Bakpao Mantou πŸ˜€

Lebih putus asa lagi saat membuat pempek. Kakak saya bisa, ibu saya juga bisa, namun kenapa saat saya membuat selalu gagal. Masalahnya dengan mereka, membuat pempeknya ga pakai takaran. Selalu saat ditanya ukuran air dijawab 1 gelas belimbing! Nah lho, di rumah adanya mug, gimana dong takarnya? Ukuran ikan? 1 mangkok! Mangkok apa? Mangkok mie ayam, mangkok sup, mangkok apa dong? Tepungnya berapa banyak? Dikira-kira ajah. Dong dong.. pingsan dengan suksesnya. Kata papi, datengin aja cici lu/mami lu buat belajar. Benar juga sih. Tapi saya penasaran, kenapa mereka bisa saya ga bisa. Akhirnya, saya tempuh shortcut yang rada beresiko yaitu.. eng ing eng.. saya memotret meminjam baca buku resep yang ada kata “pempek” di gramed. πŸ˜€ πŸ˜€ Tapi saya janji kok, kalau misalnya resep yang difoto dipinjam lihat itu berhasil, saya mau beli bukunya. πŸ˜€

Dan ternyata saudara-saudara, resepnya berhasil. Takarannya pas. Yang pasti kali ini takarannya pake gram (bukan mangkok n gelas lagi). Saya senang sekali. Baru kali itu bikin pempek tidak pakai bergulat dengan tepung sagu. Hahaha (ketawa iblis). Dan, untuk memenuhi janji saya, dengan tekad bulat sebulat pempek, saya pun berangkat ke Gramed buat beli buku resepnya. Nasib oh nasib. Bukunya ga ada! Kata papi, lu foto ga cover depannya? Kaga! Ya gimana dong mau cari. Sejam pun habis dengan saya mengubek-nguber rak resep untuk menemukan kitab ajaib saya tersebut. Selanjutnya foto akan saya backup dalam berbagai versi karena si Charm itu hobi sekali mengutak atik iphone yang berakibat pasti ada program/foto/lagu yang bakal raib dari iphone. Emang iphone itu user friendly dan adorable sampai anak kecil aja suka. πŸ˜€ πŸ˜€

Begitulah sekelumit kisah Desperate Housewife versi saya. Untuk versi yang lebih elite dengan ibu-ibu yang bodinya masih cihuy aja meski dah umur 40-an, silakan nonton di StarWorld. Kali ini tayang tiap hari lho.. Selamat menonton!

Brownies Kukus
Bolu Kukus

Dua foto diatas hasil karya saya lho. Bener ga bohong.. Hahaha, tapi nyali saya hanya cukup buat cobain tepung instan yang tinggal campur aduk punya. Ternyata hasilnya enak lho! Semoga nanti saya bisa bikin usaha untuk membuat adonan bacang instan, bakpao instan dan pempek instan.. πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€


13 thoughts on “Desperate Housewives

  1. kapan yah gw berani bebikinan yang ribet2 gitu.. kalo nyari bahannya susah, keburu putus asa nih…
    kalo adonan bakcang instan-nya sudah tersedia segera kabari ya πŸ™‚

  2. Dulu waktu chris masih didalem perut πŸ™‚ kerjaan gue nonton desperate housewives tiap pulang kerja, beli dvd bajakan.hihihi… Cuma sampe season 1. Soalnya begitu gue beli season 2, cdnya banyak yg rusak. Akhirnya sampe hr ini yg gue tau cuma cerita sampe season 1. Huaaa..ketinggalan bener ya.

    Lipet bacangnya bagus, yul. Mana foto pempeknya. Gue jg plg susah kalo diksh ukuran pake kira2. Tp akhir2 ini udh mulai masak dengan kira2. Tp ga berani yg susah2.

  3. artinya lu emang orang suka tantangan yul, kalo gua sih cukup puas dengan oseng2 sayur saja, gak pernah bermimpi untuk bikin bapau, bacang, apalagi pempek hahaha…

  4. Hehehehe… tuh belajar ke nyokap gue ajaaa… dia mah jarang gagalnya, rata2 berhasil semua. Dan ga pake instant. Gue bingung jadinya… kok bisa sih -_-…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *