Sang Badak

Ada suatu waktu saat saya sedang menikmati sepiring BakmiAloy Palembang  (nanti saya beritahu kenapa ini saya highlight), kesibukan saya mengunyah terhenti oleh celotehan enci-enci seberang meja yang meminta minuman.

Mba.. Badak Mba!

(bingung..bengong..)

Badak.. Minum..Badak..

(bingung..bengong.. liat ke bosnya yg di kasir) Minumnya adanya yg di kulkas aja Bu.

Ga ada Badak ya?

Ga ada

Oya udah ….

Saat itu, saya juga ga tahu apa Badak ajaib itu. Terus tanya ke Papi, dia bilang “Badak Mi Badak!” Yeee orang bingung dibikin tambah bingung! Apa sih Badak?? Trus papi jawab kalo Badak itu adalah minuman khas orang Medan, rasanya sih soda sarsaparilla. Haha.. si enci cari Badak di toko Wong Palembang, ya ga ada lah!

Well, setelah sekian tahun penasaran akan rupa sang Badak, akhirnya kemaren kita bertemu juga.. Dan ini dia sang Badak itu


Terus.. terus apa rasa sang Badak? Haha.. ga cobain tuh. APA?????????????? Susah-susah bertemu Sang Badak akhirnya ga cobain? Saya yakin rasanya sama seperti rootbeer pada umumnya. Lagian di Palembang, minuman begini juga ada, tapi capnya mawar. Dan saya bukan penggila minuman soda, jadinya ya ga diminum.

Medan memang identik dengan makanan yang sudah menjadi label makanan enak. Beberapa yang bisa saya sebutkan adalah Lontong Medan, Cakwe Medan, Bihun Bebek, bahkan di tanjung duren ada gerobak jualan Putu dan Kue kue Medan (padahal yang jual mas-mas jawa) 😀 Ambil contoh saja Lontong Medan Alay yang salah satu cabangnya ada di SCBD, itu antriannya luar biasa lho kalau jam makan siang. 9 tahun lebih saya bekerja disini dan 9 tahun juga saya melihat antrian yang sama. Harganya juga ga murah dan cenderung diberi harga “suka-suka yang punya”. Tapi sepertinya orang-orang tidak keberatan dengan harga yang diberikan.Oya, mungkin lain kali saya musti nanya sama yang jual : Ko, ada Badak ga??? Siapa tahu dia bengong ga ngerti Badak itu apa 😀 😀

Terus.. terus..apakah saya penggemar makanan Medan? Gag dong, wong palembang makannya ya Empek-empek.

Note: Btw, Badak udah jadi legenda lho ternyata, saya aja kali yang kuper.. haha.. baca disini

12 thoughts on “Sang Badak

  1. hahaah iya yul, kalo makan di resto makan medan pasti ada badak, itu import dari medan loh barangnya, kadang2 botolnya uda kucel karena uda di isi ulang berkali2

  2. Hahahha emang. Nyokap gua pdhl orang Medan, tapi gua dulu juga bingung apaan…. Trus ada pas kita ke Palembang rame2, sodara bokap pas ditanya mo minum apa, jawabnya “Basing lah”. Sama nyokap gua dia kirain basing itu ky minuman Badak… HAHAHA.

  3. ahahaha… punya byk temen org medan, malah baru denger! kok mrk ga pernah cerita ya? ato jgn2 bukan peminum badak ya? hahahaha

    mantap ci yul, jadi nambah pengetahuan umumku nih! hihiihi

    muah! 😀

  4. badak itu rasanya sarsaparila, kaya permen mr. sarmento dulu itu loh yul. eh btw kemana ya permen itu kok skarang udah gak ada padahal gua doyan 😛

Leave a Reply

Your email address will not be published.