Pentingkah?

Tulisan Leony menginspirasi saya untuk menulis tentang sesuatu sekaligus meminta pendapat dari teman-teman blog, agak beda si Le but I hope you dont mind.

Bos saya pernah bilang kalo orang Indonesia itu “keterlaluan”. Bukan keterlaluan jahat sih tapi keterlaluan kaya. Menurut dia, kesan keterlaluan tersebut didapat saat menghadiri sebuah wedding yang sangat amat terlalu megah, yang kemudian pihak yang mengadakan hajat membooking full semua kamar di hotel bintang 5 tersebut. Ya, biasalah pikiran seorang Mainlanders, sayang gitu lho duitnya.

Kemudian kesan “keterlaluan” tersebut muncul lagi saat menerima sebuah undangan pernikahan di tanggal keramat di 2010 ini di salah satu hotel bintang 5 di Jakarta. Di cover dalam, ada perkenalan sang Ayah mempelai Pria yang aktif di berbagai organanisasi bla bla bla bla bla. Sedangkan kalimat perkenalan untuk sang anak hanya satu : Mempelai Pria sedang menyelesaikan kuliah jurusan anu anu di Universitas anu anu di Jakarta. Catet ya: sedang menyelesaikan S1 lho. Hal yang sama juga diperlakukan di cover dalam yang satunya memperkenalkan pihak keluarga sang mempelai wanita. Sang mempelai wanita juga belum lulus lho.

Gw cuma minta diterjemahkan doang sih tapi sambil menterjemahkan gw cuma harus menjawab pertanyaan yang ga penting seperti: kok orang sini nikah undangannya begini sih? adat ya? keharusan ya? terus kalo yang ga punya duit bagaimana? bla bla bla. Aduh, gw speechless.

Teman-teman, bisa bantu saya menjawabkah??? Kali ini topiknya serius nih. Jawaban akan gw rangkum di bawah posting ini.

Beberapa teman yang sudah urun pendapat disini … Thanks a lot yah 🙂

* Leony

1. Soal pesta. Kalau soal pesta itu sih semua tergantung budget ya. Kalau budgetnya ada, menurut gue itu haknya si pembuat acara untuk gila-gilaan. Kapankah saat seorang yang sukses bisa keluar uang jor-joran dan memberikan kebanggaan untuk dirinya? Ya tentulah pada saat menikahkan anaknya. Jadi gue sih gak masalah kalau emang mereka menggila. Apalagi kalau anaknya seneng, ya pasti ortunya ikut seneng juga. Cuma yang sedih itu sih, kalau mereka itu misalnya pengusaha yang menindas orang miskin, tapi tetep pesta buat anaknya jor-joran. Itu sih, gimana yah.. miris gitu loh.

 2. Soal Undangan. Hmmm… kok gue jadi kayak kena de javu ya. Gue jadi inget sama ex gue yang ortunya super norak dan tukang pamer. Dulu pernah ngomong, kalo dia mo nikahin anaknya, katanya gelarnya mau dijejerin semuanya. Padahal gue mah gak setuju banget. Gue sampe ngeledek: “Jadi nanti bisa 2 baris dong Om namanya?” Eh dia bilang: “Biarin”… sambil terkekeh2 bangga. Itu juga yang gue sangkutin dengan apple will not fall apart from the tree. Ex gue tuh, di facebooknya aja, kerja sambilan2 di kampus yang gaji jam2an juga ditaro di work experiencenya. Terus jadi salesman aja nulisnya jadi business consultant. CAPE DEH. Kalo gue bilang mah, itu yg bikin hajatan yang ngundang bos elu itu: NORAK BANGET!! hihihi..Emangnya kalo sukses dan aktif di organisasi2 gitu bisa bikin dia dijamin masuk surga apa ? huahahaha…. Terus apa anaknya kagak malu ya bapaknya bikin undangan kayak gitu? *masih ga abis pikir*

My Comment : Bener NORAK banget. Gw sih ga mempermasalahkan pestanya mo dibikin semewah apa yah. Karena emang bapaknya pejabat gitu lho. Tapi ngapain juga itu anak masih kuliah, ga ada achievement tapi ditulis. Wadow, ga banget deh.

* Arman
penting gak pentingnya sih kayaknya tergantung masing2 ya. gak ada keharusan juga kan.
ada yang merasa pesta dan undangan keren itu penting karena itu moment once in a lifetime. tapi ada juga yang gak merasa gak penting karena buang2 duit.
yang berperan juga adalah masalah uang. kalo emang uangnya ada ya why not… tapi kalo gak ada uangnya ya lebih baik gak dipaksain… ya gak…

My Comment: Iya sih Man, kalo ga hotel bintang 5 mati dong bisnisnya secara gw liat revenue mereka terbesar didapat dari pesta perkawinan

3. Tri
Hi Yulia, ikutan komen ya. Biasanya numpang baca aja
Berdasarkan denger pengalaman orang, dari pengalaman keluarga, ama ngobrol2 ama temen: mau pesta kayak gimana tergantung pihak yang bersangkutan, orang tua dan/atau mempelai. Ada yg nunda menikah krn orang tuanya mau pesta besar tapi dianya blm cukup duitnya. Ada yg mempelainya yg mau pesta besar, tapi calon mertua gak mau banyak komen, ntar dibilangnya ikut campur, padahal yg nikah siapa sih. Kalo orang tua sih, gak masalah kan kalo ngomong ke anak sendiri.
Trus, karena kita org Indo, budaya nya budaya timur, yg suka gak enakan ama omongan orang, jadi merasa kalo gak undang X kok gak enak ya, kan kenal. Plus ntar ditanyain, kemaren nikah/mantu kok gak undang2? Jumlah tamu jadi bengkak deh.
Kalo gua sendiri sih, pengennya small reception aja, cuma buat keluarga dan temen deket. Duit pestanya buat jalan2.. Eh, ini mah nikah tamasya yah.. :p
See, preference Sorry ya kalo offensive, ini pendapat pribadi aja.

My Comment: Thanks ya Mba.. Yup, it’s back to our preference and ABILITY again.

4. Xiao Yan
Di adat sini, pernikahan anak adalah momen bagi orang tua kedua belah pihak untuk mengadakan pesta supaya bisa berkumpul dengan kerabat dan teman dan untuk berbagi berkat…
hihi.. kira-kira begitulah jawabannya kalo gw yang ditanya…

My Comment: Hmm Good input. Thanks Dear.

9 thoughts on “Pentingkah?

  1. Di adat sini, pernikahan anak adalah momen bagi orang tua kedua belah pihak untuk mengadakan pesta supaya bisa berkumpul dengan kerabat dan teman dan untuk berbagi berkat…

    hihi.. kira-kira begitulah jawabannya kalo gw yang ditanya…

  2. Hi Yulia, ikutan komen ya. Biasanya numpang baca aja 🙂
    Berdasarkan denger pengalaman orang, dari pengalaman keluarga, ama ngobrol2 ama temen: mau pesta kayak gimana tergantung pihak yang bersangkutan, orang tua dan/atau mempelai. Ada yg nunda menikah krn orang tuanya mau pesta besar tapi dianya blm cukup duitnya. Ada yg mempelainya yg mau pesta besar, tapi calon mertua gak mau banyak komen, ntar dibilangnya ikut campur, padahal yg nikah siapa sih. Kalo orang tua sih, gak masalah kan kalo ngomong ke anak sendiri.
    Trus, karena kita org Indo, budaya nya budaya timur, yg suka gak enakan ama omongan orang, jadi merasa kalo gak undang X kok gak enak ya, kan kenal. Plus ntar ditanyain, kemaren nikah/mantu kok gak undang2? Jumlah tamu jadi bengkak deh.
    Kalo gua sendiri sih, pengennya small reception aja, cuma buat keluarga dan temen deket. Duit pestanya buat jalan2.. Eh, ini mah nikah tamasya yah.. :p
    See, preference 🙂 Sorry ya kalo offensive, ini pendapat pribadi aja.

  3. Yul, gue akan kasih pendapat dalam 2 bagian.

    1. Soal pesta. Kalau soal pesta itu sih semua tergantung budget ya. Kalau budgetnya ada, menurut gue itu haknya si pembuat acara untuk gila-gilaan. Kapankah saat seorang yang sukses bisa keluar uang jor-joran dan memberikan kebanggaan untuk dirinya? Ya tentulah pada saat menikahkan anaknya. Jadi gue sih gak masalah kalau emang mereka menggila. Apalagi kalau anaknya seneng, ya pasti ortunya ikut seneng juga. Cuma yang sedih itu sih, kalau mereka itu misalnya pengusaha yang menindas orang miskin, tapi tetep pesta buat anaknya jor-joran. Itu sih, gimana yah.. miris gitu loh.

    2. Soal Undangan. Hmmm… kok gue jadi kayak kena de javu ya. Gue jadi inget sama ex gue yang ortunya super norak dan tukang pamer. Dulu pernah ngomong, kalo dia mo nikahin anaknya, katanya gelarnya mau dijejerin semuanya. Padahal gue mah gak setuju banget. Gue sampe ngeledek: “Jadi nanti bisa 2 baris dong Om namanya?” Eh dia bilang: “Biarin”… sambil terkekeh2 bangga. Itu juga yang gue sangkutin dengan apple will not fall apart from the tree. Ex gue tuh, di facebooknya aja, kerja sambilan2 di kampus yang gaji jam2an juga ditaro di work experiencenya. Terus jadi salesman aja nulisnya jadi business consultant. CAPE DEH. Kalo gue bilang mah, itu yg bikin hajatan yang ngundang bos elu itu: NORAK BANGET!! hihihi..Emangnya kalo sukses dan aktif di organisasi2 gitu bisa bikin dia dijamin masuk surga apa ? huahahaha…. Terus apa anaknya kagak malu ya bapaknya bikin undangan kayak gitu? *masih ga abis pikir*

  4. penting gak pentingnya sih kayaknya tergantung masing2 ya. gak ada keharusan juga kan.

    ada yang merasa pesta dan undangan keren itu penting karena itu moment once in a lifetime. tapi ada juga yang gak merasa gak penting karena buang2 duit.

    yang berperan juga adalah masalah uang. kalo emang uangnya ada ya why not… tapi kalo gak ada uangnya ya lebih baik gak dipaksain… ya gak…

  5. Hampir sama dengan masukan yang lain, penting ga pentingnya itu beda orang beda “kepentingan”. Klo dari beberapa temen g sih! ada yang ngarep kalo di rayain itu “pasti balik modal” hasil angpao. Ada juga yang bilang “yah ini event seumur idup sekali, g mau jadi prince dan princess sehari”. Ada juga yg sampe minjem duit buat ngadain pesat, dibayarnya pas dapet angpao (gali lobang tutup lobang) asal jangan lebay.
    Soal undangan, lom lama ini Bokap na Buled cerita, klo anak temen na nikah ngasih 2 undangan. Undangan pertama itu cuma kek notice, klo tanggal xx-xx-xxxx ada pernikahan jam segini disini, ingetin kita kudu dateng jangan sampe lupa, kek booking kita biar enggak ada acara lainnya, undangan 1bln sebelumnya, pas udah mau deket hari H baru undangan benerannya kek undangan biasa 🙂
    Atau kek sepupu na Buled, undangan untuk keluarga dalam itu bentuknya diary, klo untuk orang lain yg biasa aja.
    trus g juga pernah liat undangan yang masukin gelar ortu na, anak na dan sodaranya, klo yang satu ini sih pamer kali yah, banyak macem orang deh! hahaha…

Leave a Reply

Your email address will not be published.