Ternyata (part 2)

Ternyata…… pengamen sekarang ga butuh duit saudara-saudara.

1. Gw lihat dengan mata kepala gw sendiri. Ada pengamen nyanyi lagu agama gitu dan habis nyanyi kan dia edarin alat ngamennya biar orang bisa nyumbang disitu. Eh, ada orang kasih, tiba-tiba uangnya dilempar ama pengamen itu, dia bilang : Kalo receh mending ga usah kasih Bu. Gw liat si Ibu kasih berapa, 200 perak. Gila 200 lho itu kan udah lumayan apalagi lu ga bisa nyanyi dan orang kasih lu karena kasihan. Terus berapa yang lu expect? 500? 1000? Ke laut aja deh loe!

2. Kejadian ama gw kemaren. Ada yang ngamen juga terus gw kesian tuh liat dia terombang-ambing di bus gitu. Gw prepare lah 200 perak. Nyanyinya jelek gitu. Eh, pas gw mau kasih dia lewatin gw lho. Gw pikir dia ga ngeliat terus gw panggil lagi. Eh tau ga dia bilang apa?? Makasih Bu tapi mending ga usah. WHATTTTTTTTTT???????????? Gila lu pikir lu Jay Chou apa? yang bisa bikin gw keluar duit berjuta-juta buat nonton lu show? Berarti tuh orang dari jauh dah ngeker kira-kira yang mana yang keluarin duit terus kalau yang ngasih receh langsung dilewatin sama dia. So sorry to say this yah, at that time dia nyanyi lagu agama juga lho. Bull shit loe dengan semua pujian yang loe keluarin kalau kelakuan kaya gitu.

Jadi sekarang saudara-saudara prinsip gw : GO TO HELL YOU Pengamen yang tak tahu berterima kasih. Masih banyak orang-orang yang memerlukan bantuan selain kalian.

Huh!! Sebel!!

10 thoughts on “Ternyata (part 2)

  1. Nah, gue jg plg sebel tuh sama pengamen kayak gitu.
    Emang dia pikir dia siapa? Nyanyi kadang nada gak jelas, suara serak gak sexy. Itu semua bisa dimaafkan, kalo mrk msh menghargai org.
    Gak mikir dia, 10 org aja yg dia tolak receh 200-an nya, yah udah 2000 toh?

    Gue pernah tuh, pas makan di pecenongan. Lagi sibuk makan, ditongkrongin sama pengamen gitu. Lha gue pan males yah lagi mkn pegang2 duit. Jd gue bilang “Yg lain dulu aja, mas, ntar baru ke saya lagi”.

    Beneran lho, dia muter2 ke org lain dulu, terus begitu gue dah selese mkn langsung disamperin. Yah udah, gue kasih aja receh 500-an. Eh, yg ada gue diomel2in . “Yg bener aja, cik. Udah suruh org nunggu, suruh bolak balik, cuma dikasih 500. sini 1000!” itu dia ngomong smbl sewot, mata melotot n tanggannya menadah gitu. Gak mau ribut, gue kasih 1000 lagi (total jd 1500 pan?)

    Know what? Boro2 bilang makasih. Yg ada tuh duit seribu dia rebut, n tetap ngomel : “dasar c*na pelit, taunya makan b*bi aja”.

    Mampus gak tuh. Gimana org mau doain dia dapet rejeki kalo kayak gitu kelakuannya.

  2. ya ampun gua baca komen si lili ampe senep… emang susah ya kadang kita kasian tapi ternyata banyak orang yang gak usah dikasihani kok..
    gua pribadi sih sebel ama pengamen, udah tau orang lagi makan, ngapain diganggu2 ama genjreng2 gak jelas..
    lagian 500 juga duit, 200 juga duit, suka2 oranglah mau kasih berapa, kalo mau dikasih banyakan yah kerja donk sana…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *