Overseas Trip with Baby

 

Singapore Trip with Charmaine

Anak-anak zaman sekarang mah beruntung banget. Kalo gw dulu bisa jalan-jalan pertama kali aja umur 17 tahun. Itu pun cuma ke Bali. Terus bisa jalan-jalan lagi setelah kerja di umur 23 itu pun ke Singapura. Selanjutnya menyusul: KL, Hongkong, Beijing, Shanghai … dan setelah kawin: Europe

Berawal dari keinginan mulia ingin merayakan ultah Charmaine secara private saja, maka papinya Charm membeli 3 tiket Jkt-Sin-Jkt seharga Rp. 1jt PP (murah kan…….). Tiketnya aja dibeli 1 tahun sebelumnya. Haha, modal nekad abizz.

Duh.. dulu sih bawa badan kalo mau jalan-jalan, sekarang bawa bayi gimana ya?? Mana Charm belum bisa makan nasi, makannya home made, alergi susu-ikan-makannya ga boleh sembarang, belum bisa jalan! Doeng lengkaplah kepusingan mami.

Browsing punya browsing lebih banyak sih tidak menceritakan anaknya makan apa.. terus curhat deh di milist. Banyak sih ibu-ibu yang berbaik hati memberitahu apa yang harus dilakukan. Kemudian juga terharu dengan perjuangan ibu-ibu yang rela bawa rice cooker, beras, sayur, dll demi anaknya mau makan. Kalo gw sih males secara kita kan mau jalan-jalan, kok ribet amat yak.. So salut untuk para ibu-ibu yang sudah berkorban sedemikian rupa buat anaknya.

Modal PD saja, marilah kita ke Singapura. Gw bersenjata : Milna (khusus bayi alergi), 1 jar food Heinz, dan di kepala sudah kebayang kalau sampai situ musti beli : pisang, roti, and jar food.

Hari demi hari berlalu, Charmaine bertahan dengan roti, yg diselingin dengan pisang dan mangga. Di private time, kadang dicemilin french fries and jar food yang bisa gw temuin di fair price.

Jahat ya gw…. yang ada jalan-jalannya ga enjoy banget deh karena seharian mikir anak gw kalo di rumah makannya bisa 1 mangkok penuh ini cuma roti + aby food ner-bener buat bayi (ga ada teksturnya, makanan blenderan gitu). Kesian deh.. Jadi nyesel kenapa ga mau repot dikit terus bawa rice cooker aja … hiks.. Tp kalau bawa rice cooker pun alamak itu hotel kecil banget.

Ternyata ibu-ibu, menurutku jalan-jalan with baby agak ga cocok, ini karena kasusku anakku belum bisa makan makanan orang dewasa dan belum bisa jalan. Yang ada, anaknya jadi kasihan karena jam tidur, jam makan,  semuanya terganggu dan harus mulai beradaptasi lagi.

Aku juga bingung gimana kalau mau kasih makanan food court. Nasi yang ada nasi lemak and nasi hainam (pakai ketan dan oily). Mau kasih bubur, buburnya encer (model congee) dan asin. Sisanya di Sin adanya mie, mie and mie.

Jadi, what’s lesson to learn disini ibu-ibu:

1. Apabila anak kecil belum bisa makan table food, bawalah perlengkapan perang seperti slow cooker, rice cooker, beras, dll. It’s very useful.

2. Roti sangat membantu. Tinggal diseduh air panas dan happ anak akan mendapatkan makanannya. Untuk toping, pilihan paling gampang adalah pisang.

3. Havermut adalah penolong yang paling ok juga.

4. Kalau ada teman  sih membawa Pediasure tapi ini bukan pilihan karena anakku alergi susu.

5. Apabila memungkinkan, tundalah keinginan untuk jalan-jalan at least sampai anak bisa jalan dan bisa makan table food karena di kasus saya, anaknya merasa tidak nyaman dan asing dengan suasana sekitar sehingga dia minta gendong terus.. (capek boww)..

Sekian ulasan dari saya.. maaf apabila kurang berkenan.

3 thoughts on “Overseas Trip with Baby

  1. helo salam kenal juga ya….
    happy belated bday buat charmaine.

    iya bener tuh, anak sekarang udah lebih enak ya, kecil2 udah jalan2 ke luar negeri. hehe. gua dulu juga pertama kali ke ln tuh ke singapur dan itu pas gua udah kuliah. si andrew, sama kayak charmaine, first trip ke singapur nya pas umur 1 th. hehehe.

Leave a Reply

Your email address will not be published.