Mati Gaya

Kalo ga kemana-mana, judulnya di rumah ya mati gaya. Saat mati gaya, saya benar-benar ingat dan kangen dengan kos-kosan saya dulu. Di jam paling mati gaya biasanya akan terselip suara yang dirindukan oleh anak kos yang mati gaya seperti saya. Suara yang berupa teriakan mbok pecel, abang bakwan, ibu jamu, mas batagor, bahkan tukang tape. Saat malam, yang diincar adalah bunyi tek-tek piring sang abang nasi goreng.

Ah..enak yah.. Sepuluh tahun lalu, kayaknya manusia masih bersahabat deh. Isu mengenai makanan dengan kandungan borax, formalin, pemutih ga pernah terdengar. Saya pun mengunyah semua makanan itu tanpa rasa bersalah.

Duit pun rasanya masih sangat bernilai. Pecel seribu perak, tape belinya lima ratus, gorengan 500 dapet 3 biji. Apa lagi ya? Oh, kangkung ama bayam kalau panen 1000 bisa dapet 5 iket. Serius! Haha jadi bingung ya saya kuliah dimana, kok bisa ada sawah? Jangan heran, selain masih bisa melihat sawah, dulu daerah Pondok Kelapa itu langganan banjir (entah sekarang ya). Kalau saatnya musim hujan datang, siap-siap pakai celana pendek bawa sabun ke kampus karena sudah pasti kita akan mengobok kubangan air itu.

Setiap hujan deras, anak kos akan menatap cemas akankah air menebus pertahanan pagar depan kos. Apabila iya, dipastikan anak kos lantai bawah akan mengungsikan semua barangnya ke lantai atas. Selain hujan yang membuat anak kos cemas menatap ke luar jendela, anak kos juga menatap cemas apakah yang akan lewat duluan? Bakso? Bakwan? Pecel? Batagor? Karena sang pemenang yang tiba duluan yang akan masuk ke perut. Ahhhhhhhhhh kangen kangen kangen.

Sekarang semua keinginan saya itu hanya bisa ditumpahkan satu minggu sekali di Kopro. Sekali ke kopro seperti orang kalap. Sampe si papi bingung ini bini disuruh belanja mingguan kok malah jajan mingguan yah? Ga kok…….. favorit saya hanya pempek kulit (ini beneran enak banget, ga boong 2000 perak), combro (suer ga boong gede banget combronya, bersih lagi, minyaknya ga bau, 2500 perak), pisang goreng (kalah deh semua pisang ponti, ini pisangnya jamin manis 2500 perak), cakwe (ini maknyus), choi pan, wu yan (makanan orang khek dr talas), tape, pecel, ketupat sayur, wkwkkwk.. Siapa suruh saya cuma bisa ke pasar seminggu sekali. Ga pa pa kan kalapnya seminggu sekali??

Wah.. ini baru selasa ya?? Lima hari lagi dong baru ke Kopro??? ASTAGA!!!

Note: Bagi penggila jajanan seperti saya, saat ketemu tukang pecel gendongan waktu jalan ke Semarang, pasti ga akan dilewatin dong. Apalagi tukang pecelnya bikin bumbunya bener-bener on the spot bukan disiram seperti tukang pecel jakarta. Tapi, saat itu dibeli karena saya pembeli pertama, kalau musti ngantri, saya mikir-mikir dulu deh, si mbok bikinnya pakai slow motion. Pelannnnnnn banget makanya itu bumbunya meresap kali yak.

15 thoughts on “Mati Gaya

  1. tukang pecel kek begini udah langka yah! sama kek temen g yang hobi minum jamu, dia bilang kenapa yah tukang jamu gendong lebih enak jamu na, di bandingin dengan yang pakai gerobak di dorong2 wakakaka 🙂

    1. eh betul itu, yg di kos gw dulu jamunya gendong. malah dulu gw sugesti liat dulu tangan mbaknya kuning2 apa ga, soalnya kalo kuning2 berarti bener dia marut sendiri. haha

  2. dulu waktu les ngebatik di museum tekstil tanah abang sering tuh beli pecel yg kacangnya diulek on the spot.. enak dehh.. nyam.. nyamm.. sekarang ga tau masih ada apa engga penjualnya..

    untuk saat ini sih boro2 makan pecel, ngicip kacang 1 butir pun ga boleh hahahaa…

  3. wkwkwk favorit saya hanya… daftarnya segambreng 😛
    tapi beneran emang klo jajan2 yg disebutin ci yul itu asik bgt,,,, apalagi pecel! nyam!

    *nulis di agenda: klo ke jkt cri kue pancong*

    😛

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *