Anak Manis

Aku terharuuuuu.. dikaruniakan anak sebaik, sepintar dan semanis Charm. Pas dibawa ke gereja kemaren, seperti biasa ada percakapan dan rayuan-rayuan maut agar si bocah menurut..

Ntar ke gereja ya

Mau ngapain?

Cari Tuhan Yesus

Yang ada Om-nya ya? (pendeta maksudnya)

Iya

Yang Om-nya marah-marah yah??? (maafkan aku Pak Pendeta, aku tau dirimu kalau khotbah suka emosi jiwa dan menggebu-gebu tapi anakku ini tidak mengerti maksudmu)

Yang Om-nya ada di tipi yah?? (Aduh Pak Pendeta, maap yah, dia ga ngerti kalau tipi itu bukan tipi yang kayak di rumah yang isinya Playhouse Disney melulu tapi tipi untuk membantu jemaat tau text lagu dan membantu yang dibelakang melihat text lagu)

Anyway, kemaren si bocah dibawa ke gereja yang cabang Pluit karena itu jamnya paling cocok ama jam tidur+makan bocah. Kebetulan gereja cabang ini ga rame. Seperti biasa, ibadah dimulai dengan puji-pujian. Tadinya si bocah sudah dibawain Ipad, buku mewarnai, astor, yupi, kismis, susu, dan sejuta sogokan yang tersimpan manis di Okiedog andalanku (hahaha.. tetep si Okie dibawa-bawa).

Tapi si bocah menarik tangan maminya ini menuju ke ruang sekolah minggu. Liat ruang sekolah minggu penuh dengan balon dan hiasan, dipikirnya itu sekolah kali yah. Belum lagi Guru SM nya lagi cerita memakai boneka tangan. Langsung si bocah pengen masuk. Duh, Mami kan pengen denger marahnya khotbahnya Pak Pendeta, dek.

Cia sin sendiri yah, nanti mami jemput yah?

Langsung angguk-angguk (titip pesen ke Guru SM nya).

Ambil posisi duduk dekat pintu kelas, sambil menoleh ke belakang apakah si bocah mencari-cari maminya yang manis ini, eh, ternyata ngga lho.. Rasa haru itu langsung membuncah, anakku sudah besar. Sampai selesai Pak Pendeta khotbah pun, dia ga ganggu maminya dan duduk manis di kelas menunggu dijemput.

Terima kasih Tuhan atas anakku yang manis yang sudah kau berikan kepadaku. BerkatMu sungguh tak terkira. Love you Charm 😀 Kiss kiss

Charm in Harajuku Style

16 thoughts on “Anak Manis

  1. charm hebatttt.. clo1 walopun di sekolah ga pernah ditungguin tapi disuruh sendirian di sekolah minggu tetep nangis2… bersyukur ada 1 guru sekolah minggu yang membantu proses memandirikan clo1. setelah sebulan akhirnya bisa juga dia sendiri ga pake nangis 🙂

  2. Charm manis deh seperti siapa coba? Hehehe tenang gua nga muji diri sendiri kok 🙂

    Gaya harajukunya keren, beneran mirip anak jepang.

Leave a Reply

Your email address will not be published.