Masih Masalah Panggilan

Setelah insiden Siska dan Linda, ternyata saya masih mempunyai masalah dengan panggilan.

Di suatu pagi, bukan karena kesalahan siapa-siapa, saya terdampar di Senayan City. Kebetulan disana ada acara Go Girl Expo (Go Girl : majalah). Karena anak-anak lagi maen ditemenin mbaknya di Lollipop, tertariklah untuk pergi ke Hall lantai 8 nya. Sepertinya lagi ada acara pemilihan cover gitu deh terus juga ada stand-stand baju dan makanan di sekitar hall situ.

Emang dasar udah emak-emak nekad paksain ke acara ABG ada konsekuensi yang harus diambil yaitu ……. saya dipanggil Tante saudara-saudara. Dari booth pertama dari pintu masuk sampe booth terakhir di pintu keluar semua manggil  TANTE ……. Kemana semua penjual yang biasa manggil pembeli dengan “Sis” dan “Cici”

Kalo madam kesini SEMBILAN bulan yang lalu, bolehlah dipanggil Tante karena memang saat itu masih over montok.

 

 

Yang ini sizenya kecil aja ... malu :)
Yang ini sizenya kecil aja … malu 🙂

Huhuhu.. down banget deh disaat-saat ini. Ketemu semua orang diliatin. Pake baju ga ada yang pantes. pake celana muat di legging doang. Ga berani pamer foto pun. Satu kata saat itu adalah S.E.N.G.S.A.R.A

Tapi ……. kan aku ke pamerannya adalah SEKARANG dimana Tante itu sudah berubah masak aku masih dipanggil Tante?? *woii anak udah dua..mau lu apa??**Karena kesal, marilah Tante cobain beli baju yang katanya ngehits buat ABG. **masih ga terima judulnya**

 

TKP: masih di locker gym :)
TKP: masih di locker gym 🙂

 

Perhatian : Yang abis ngerok, abis bekam, dan abis bikin cupang ga boleh pake ini yaaaaaa oh sama jangan berdiri lama-lama di bawah AC, gampang masuk angin 🙂

See adek-adek.. Show me some respect and call me Cici pleaseeeeeeee **belanja ke mangga dua aja lu**

 

Benernya inti dari cerita hari ini sih mo pamerrrr ….. pamerrr kalo madam dah work out dan lumayan BERHASIL !! **tiup trompet**

edit ukur PT
Hasil Lingkar Badan

Pasti pada nanya ya gimana kurusnya haha dan jawabnya Banyak Olahraga dan Kurangi Makan  **ditimpuk massa**and needs a lot of support

photo(26)
Hasil Timbangan

Saya kehilangan bukti timbangan saat baru join latihan di bulan Januari, tapi saya mulai dengan berat sekitar 73 hampir ke 74kg.

Saya kebetulan dibantu dengan dibukanya Gym di gedung kantor ini. Saya hanya sedikit berkorban untuk ketinggalan gosip saat jam makan siang dan ketinggalan update film korea untuk sekedar lari di treadmil atau kalau beruntung bisa ikut group exercise. Saya cukup beruntung juga karena masih Gym yang sama juga ada di dekat rumah (walking distance) dan bertemu dengan PT baik yang serius untuk membentuk badan. Masih banyak faktor keberuntungan yang saya miliki dan saya bersyukur untuk itu.

Yang ga bisa memakai faktor keberuntungan hanyalah untuk jaga mulut. Kalau yang satu ini hanya perlu kita yang berkomit untuk bisa berhasil.  Susah? Pasti . Apalagi kalau yang kerja pasti tahu kalau yang namanya oleh-oleh, traktiran makan, snack meeting, lunch box gratis, itu adalah godaan yang sangat amat menyiksa. Saya masih inget waktu sebulan latihan, kemudian saatnya diukur PT nya bener-bener kecewa karena ga ada perubahan dan kemudian kertas timbangan dibuang. Berasa jadi kayak produk gagal. Mulai saat itulah, maka saya tahu bahwa olahraga tidak akan membantu kalau saya tidak jaga makan. Sengsara pasti di bulan-bulan awal dan berasa aneh saat orang makan padang saya malah ngunyah telur rebus dan tomat. Lama kelamaan, ini sudah menjadi habit, makan sehat itu pasti akan jadi kebiasaan.

Karena target saya di 65 kg sudah mau tercapai, ada yang mau traktir saya makan?

3 thoughts on “Masih Masalah Panggilan

Leave a Reply

Your email address will not be published.