Dari Jinten Hitam ke Jus Pare

ASI selalu menjadi cerita yang ga pernah ada habisnya kalau mau diceritakan secara panjang lebar. Masih mending kalau ASI dari si kembar mengalir tak ada habisnya juga ya tapi ini sudah melarat musti diceritain lagi. Sebenarnya saya yakin sih bisa kasih ASI sebanyak dan selama apapun yang anak saya mau apabila saya tidak bekerja. Sudah terbukti kok si Charm pas bulan pertama dia lahir berat badannya bisa naik sampai 1,4 kg. Hebat kan?? Tapi kalau sudah masuk kantor? Alamakk.. suseh. Belum lagi si kembar ogah disentuh dengan pompa listrik dan baru mau keluar setelah disentuh dengan tangan mami. Mending kalau keluarnya cepet, ini mah perlu sekitar 30 mnt buat dapet full 1 botol UC. Kalau mau diturutin teori 2 jam meres sekali, saya yakin saya akan lembur setiap hari dan ga bisa pulang jam 4 lagi.

Anak pertama, sempat putus asa karena ASI keluar seret, semua literatur, internet, ga ada yang bisa membantu. Karena Charm alergi berat, semua makanan yang katanya bisa naikin ASI ga bisa dicoba macam kacang, ikan, or susu. Berat Charm langsung mogok naik dan hanya bisa naik 400gr. Pernah juga siang-siang ditelpon sama mbak dan bilang ASIP habis harus bagaimana. Hampir saja mengeluarkan sufor tetapi akhirnya diatasi dengan pinjem mobil expat dan anterin ASI ke apartemen. Lagi-lagi bersyukur tinggal di apartemen yang berjarak 30 mnt doang PP. Akhirnya dikenalin teman sama jinten hitam katanya bisa buat ASI. Entah karena sugesti atau beneran, ASI lumayan bisa keluar. Itu juga karena saya rajin meres 2 jam sekali. Subuh-subuh pun bangun buat meres trus kumpulin 20cc per 20 cc per merah. Akhirnya sampai lepas 6 bulan, saya ga sanggup lagi deh. Selain sudah ga enak banget sama bos karena kabur melulu selain itu juga lelah dan letih mendera PD ini dan sampai akhirnya di bulan kedelapan, ASI pun berhenti. Saya pun sudah sangat bersyukur karena dengan susu HA yang harus Charm minum yang harganya juga tidak murah, saya sudah menghemat jutaan rupiah selama 6 bulan. Harus bersyukur bukan?

Anak kedua, merasa sudah pengalaman, lahir dan batin pun dipersiapkan. PD rajin dipijat, dibersihin dan dengan size yang membengkak, saya pede jaya deh kalau ASI bakal banyak. Kan katanya ASI ditentukan faktor psikis jadinya saya musti pede dong kalau bakal keluar daripada saya pesimis? Jadi, ini bukan sombong yaaa 🙂 Alamak, ternyata nambah anak ga jamin kalau nambah pengalaman. ASI baru keluar di hari ketiga. Itupun Jeremy dah kena kuning duluan. Karena merasa ASI ga cukup dan kena breastfeeding jaudince, Jeremy ditambahin sufor buat 2 hari. Jadi anak ini ga ekslusif tapi pikir pikir daripada musti dirawat inap buat disinar apalagi katanya musti dua malam (Charm juga disinar dulu tapi demi ASIX, kita mesen kamar VIP buat bisa rooming in bareng), akhirnya kita coba terapi di rumah sendiri. Thanks God, it works. Sehabis ga kuning, J pun lanjut ASI lagi nya.

Sudah seret gitu mah yang namanya cobaan tetap ada. Satu botol full ASI pecah karena kepenuhan dan memuai massanya karena dibekuin di freezer. Sabar .. Sabar..

20120607-141118.jpg

Sebenarnya sudah menabung 20 botol sih sekitar mungkin ada 2 liter kali di freezer tapi kadang-kadang musti dipake kalau saya ke pasar, ke dokter atau ke gereja. Dan karena ini anak cowok, saya tahu jumlah segitu mah beberapa hari juga habis kali jadinya terus kejar-kejaran stok sebelum nanti siap tempur masuk kantor lagi. Seru yah, jadinya di saya juga bukan beban tapi menjadi challenge. Oya, balik ke ilmu banyakin ASI. Haha.. jadi semua ilmu yang didapat dari anak pertama dah ga jalan di anak kedua ini. Contohnya apa? Dulu pas Charm belum sebulan berat dah balik ke normal. Ini mah boro-boro normal, utangnya masih 10kg lebih.. haha jadi sepertinya struktur kimiawi di tubuh saya sudah berubah seiring dengan umur yang bertambah ini. Jinten hitam dan pocari dah ga berhasil lagi, jangan sarankan daun katuk ya karena itupun dah ga ngaruh. Oya, ada yang bilang kaki babi, itupun dah saya coba, alhasil dah tahu kan kenapa berat masih utang 10kg lebih. hihi.. Alhasil dengan bantuan mbah google saya siap mencoba cara ekstrim lainnya yaitu minum jus pare. Iye.. pare yang pahit itu, bener ga boongg, saya minum jus pare tanpa gula dan zat aditif laennya. Rasanya? jangan tanya lah ya dan apabila Anda membaca ini dan ASI Anda lancar tanpa harus minum jus pare, kalian harus bersyukur dan merasa orang yang paling beruntung sedunia. Tadi pagi meres dari satu PD dapet 1/2 botol. Does it work then? Karena baru percobaan pertama, saya belum recommend lah yah. Tunggu 6 bulan berikutnya dan apabila ada posting saya lulus ASIX atau sebelum 6 bulan apabila saya telah menjadi donatur setia produsen susu.

Btw, baby J dah ulbul yang pertama tanggal 4 kemaren. Dibawa pertama kali ke dokter favoritku, om Jo. Konsul ke dokter yang ini mah banyak ilmunya. Diajarin macem-macem, ga ditanyain juga dijawab sama dia. Jadi, kemaren katanya ada tulang selangka J ada fracturenya jadi ada benjolan gitu. Ini karena bayinya gede namun entah karena ditarik pas lahir normal kemaren ato bisa juga karena pertahanan diri sang bayi saat mau keluar. Tapi kata dokternya ga berbahaya kok. Padahal seblumnya DSA yang di Siloam ga comment soal ini. Meski sepele tapi kok saya merasa dokternya keren banget yah.. hahaha Jadi meskipun fee dokternya naik ceban, ga ngomel dehhh (diganti kantor ini dan selalu ada alasan untuk bersyukur kan?).

So, this is Baby J, 5kg and 56 cm, sehat ya???

Jeremy-1month old

24 thoughts on “Dari Jinten Hitam ke Jus Pare

  1. Wuah, jeremy montok ya di usia sebulan. Semoga asi lu lancar ya Yul. Anyway, kalo emang ga bisa ASIX, ya sudah lah, kalo kata orang: Daripada anak kagak makan! Hehehehe… Kalo elunya stress dan menderita gara-gara mikirin, tar ASI jg kagak mau keluar… Yg penting anak kita sehat 😀

    1. Dr jo edy siswanto, prakteknya sekitar jakbar, di royal taruma sama di harapan kita bisa coba di google utk jadwalnya.kalo aku krn tinggal di medit pergi ke klinik yg di apotik kimia farma podomoro city rabu-jumat jam 5sore

  2. freeze na terlalu dingin kali jadi na sampe peceh! sayang juga yah!
    ah.. liat baby nunggu melek dan bisa di onyol2, klo masih kek begini g agak takut2 gendong na, paling berani megang rambut, pipi ama tangan doank hahaha

      1. kenapa kudu 2 bulan lagi ?! waakakaka… 2 bulan lagi bayi udah pasti melek yah ?! hahaha.. soalnya g liat baby lagi bobox, tuh berasa ga diliat wakakaka… *caper*

  3. wah.. sayang amat asinya pecah.. itu gak bisa dipake lagi yul? lu aja aja yang minum supaya bisa dikeluarin lagi hihi.. jus pake pakein garam dikit kalo di resep supaya gak gitu getir..

  4. Jangan simpen kebanyakan yul di botol hahaha, nangis bombay kan kalo buang…soalnya pasti memuai kan, gw pake botol beling susu sapi dibilang kapasitas 120cc tapi pasti mental tuh tutup. Jd gw cuman taro 100cc trus masukin plastik kecil dan diiket karet biar tutup gak kebuka haha. Kalau di botol UC gw taro 120cc aja

    Gw gak pernah mkn yg jus pare, kaki babi, dll skrg ini produksi lagi drop mungkin krn gw gak dihisap trus udah mens sebulan 4x 🙁 kabarnya hormon prolaktin turun. Yg penting gw tetep usaha dapetnya berapapun
    Pernah mikir kaya elo kan kondisi gw gak kerja kalau per jam gw keluarin 30cc aja, gak muluk2 lama2 kan produksi terus makin banyak, tapi dipikir gile gw bs gak tidur hahha yg ada capek stress tar asi seret jd serba salah ​Ha‎​♣ĥǟª=))ĥǟª=))ĥǟª=))

    Mudah2an asi produksi terus yah, gw diksh tau ada minuman herbal di sgp di thompson medical center namanya mother milk atau apa gitu, buat banyakin asi. Wkt ferry ke sgp kapan itu gw gak nitip takutnya bau dan gw gak minum soalnya harganya mahal. Trus kan loe tau kasus Conrad hehe yg harus + sufor edisi khusus jadi yah begitulah…yg juga mahal sekaleng kecilnya huaaa 🙁 tapi demi demi deh

    Baby J alergi jugakah kaya Charm, jadi harus pake NAN?

    Jia you…aja aja fighting…

    1. Kalo ga kerja sih gw yakin bisa fel, tp kudu peres and kabur dr meja itu yg gw ga tahan. Haha.. Jd prinsip gw sedapetnya aja deh. Itu yg kemaren gw bilang di twitter gede2 ga ada isinya, hehe

  5. Waaa… Gua jg sekali peres awal2 dpt 20 ml. Skg 3 jam sekalli peres dapetnya cuma 60-100 ml tergantung waktu. Mana bisa nabung? Hiks.. Ini aja campur sufor 3x 60 ml kalo gua tidur siang atau bobo malem. Ga bs buka mata. Kadang ampe nenen sakit, masih tahaan2in tutup mata. Hikss..

    Yul, itu tutup botol uc diganti plastik, beli dimana?

  6. hi …. sharing aja nih …. same exp.. anak pertama asi cuman sampe 5 bulan itu aja pas udah 4 bulan udah ga full asi, krn udah di kantor dipompa2 asi susahhhh bgt keluarnya…. anak ke 2 udah lebih pede tapi tetep aja sih expectnya ya klo bisa 5 bulan full asi udah seneeeng bgt, eh ternyata skrg sampe 7 bln msh bisa full asi, jadi lebih2 lagi deh sukur2 nya =) nah utk anak ke2 ini knp pompa bisa lebih lancar? kalo aku, banyakin minum air putih.. sampe kembung2 ama bolak balik wc melulu ( hehe udah bolak balik buat mompa + pipis lagi jadi ratu wc deh ), trus pas anak pertama pompa pake tangan, pas yg ke dua ini pake listrik dulu klo udah ga keluar baru sambung pake tangan… lbh cepet tuh .. soalnya lama2 di wc ga enak jg ama boss
    keep breastfeeding yaaa .. ( btw aku udah mulai cape jg nih stlh 7 bulan moga2 bisa lanjut sebisanya deh )

  7. o ya nyambung yg mamipapa bilang, aku sempet dikasi tuh ma temenku kaya herbal tea gitu …. namanya organic mother’s milk belinya di sg di ion…. baunya ga enak sih, sempet kuminum jg tapi klo di aku sih ga ngefek, tapi klo temen aku sih ngefek …. =) just info aja

  8. baru denger soal jinten.. yang gw tau malah adas (Fennel) bisa beli di bagian bumbu-bumbu dapur.. rasanya masih bisa di-toleransi lah daripada jus pare atau air daun pepaya..

    di rumah banyak botol beling asi (sudah tutup plastik)… kalo lo butuh kontak gw ya ntar dianterin ke rumah lo…

  9. waduh perjuangannya! semangat ciii!
    btw klo ga salah ada kan ya botol khusus buat nyimpen ASI, mgkn anti pecah tuh. bisa dicoba kyknya ci 🙂

    lucu ya baby J… masih bayi gitu aja udah kliatan macho.
    hihihi titip cium ya 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published.