Si Kebelivi

Pagi ini ada kejadian yang annoying banget tapi saya tidak mau membiarkan kejadian tersebut menghancurkan Senin saya, permulaan hari berat dan sibuk dalam setiap minggu.

Pagi ini dengan diantar suami tercinta, saya siap mengarungi hari ini. Turun ke basement, panasin mobil bentar, dengerin PAS FM dan have a little chit chat karena di depan kita ada mobil Principal playgroup Charm. Kita cuma bilang bahwa mobilnya plat nomor Bali, hebat juga ya bisa bawa mobil Bali-Jakarta sementara kemaren kita ke Semarang aja pantat dah ga berbentuk lagi apalagi sampai Bali. Haha.. Nah, mobil ini berhenti sebentar di lobi buat pick up seorang Ibu-ibu. Kondisi lobi sangat crowded karena ada beberapa taxi dan mobil jemputan yang lagi nunggu jemputan jadi memang harus menunggu. Tapi batas waktu menunggu memang wajar. Trus kita bilang deh: Oh, tinggal di tower E toh tapi kenapa tadi turun dr lift tower F yah? (yah, semacam diskusi ga penting di pagi hari)

Adapun diskusi yang ga penting itu tiba-tiba dipecah oleh klakson cempreng yang ga ada habis-habisnya dari seorang pengemudi Livina tepat di belakang kita. Bunyi klakson bertubi-tubi yang benar-benar ga sabaran layaknya dialah penguasa di apartemen itu. Sayapun menoleh, memberikan tatapan maut saya yang paling mematikan namun apa daya, itu orang muka tembok kali yah, ga mempan oi!!

Selanjutnya, di gerbang keluar parkir, mobil kita beneran dipepet ama si Kebelivi (singkatan dari Kebelet Livina). Terus Papi bertanya dengan isengnya: Bagaimana kalau kita bikin dia lebih kesel lagi?  Bayangkan yah, si Papi orang tercuek sedunia bisa-bisanya buka kaca noleh ke belakang terus bilang: Pantes, mukanya sepa’. Apalagi kalau bukan si Kebelivi itu sangat sangat tidak sopan sampai bisa membuat suamiku yang lemah lembut baik hati dan tidak sombong itu memaki dia di pagi hari. Karena kita masih waras, kita biarkan deh mobil kita disalip. Dan beneran lho dia bener-bener kebelet karena ngebutnya juga ga waras.

Daripada kita kesel, coba yuk bikin skenario kenapa si Kebelivi itu sedemikian kebelet dan ga mempan sama tatapan maut diriku yang dengan sinis berkali kali menembus si Livina. (Catet ya: Mobilnya cuma livina lhooooooo bukan Mercy, Alphard, BMW, Audy or mobil-mobil mahal yang kita ga bisa lihat apakah di dalamnya itu Dewi Perssik apa Jay Chou- 😀 😀 perbandingan yang aneh).

Itu orang tajir
Tajir?? Tinggal di Medit?? Gag salah boo?? Tajir ga naik Mercy lagi. Mbo ya tinggalnya di apartemen yang punya private lift githu lho. Jangan di Medit yang liftnya 3 sharing buat 30 lantai. Nanti kalau liftnya ga naik-naik, entar situ mo klakson pake apa coba?

Itu orang telat
Boo ya bangun pagi, jangan pagi-pagi klakson orang, besok-besok pasang weker 10 biji. Kalau perlu pake weker ini!Situ kan katanya tajir, merasa punya lobi kan?

Money Shreding Alarm Clock

 

Itu orang sakit
Ya ga tau sih sakit apa. Tapi kalau misalnya sakit ya dimaafkan deh, tapi dengan ngebut apa yakin sakitnya bakal sembuh? Oya, sampai lupa, kalau itu orang meski dah klakson mampus gitu yah, masih sempet lho, berenti, buka kaca terus marahin escort boy yang bantuin ibu-ibu tersebut naik mobil.

Itu orang mantan pembalap
Susah kalau sudah naluri mah, bawaan orok tapi sepertinya pembalap kampung yah bukan yang profesional yang tahu tempat dan waktu.

Itu orang mantan sopir 213
Ini ga tahu sih justifikasihnya dari mana 😀
Itu orang kebelet pipis!!!
Yang ini aneh, kenapa ga pipis tapi mencet klakson yah? Boo ya berenti cari toilet gitu lho?

Ehm.. ada yang bisa kasih masukan itu orang kenapa?? Semoga besok, ga ketemu lagi yah! Just donot want my beautiful morning ruined by you the KEBELIVI.

 

picture taken from here

14 thoughts on “Si Kebelivi

  1. yul, gw mo komentar itu alarm dimana ada jual ya? hahaha kocak beneerr..kalo alarmnya bunyi tus kita gak pencet stop, uangnya bakal ke gunting2 sedikit demi sedikit ya? haha..ini sih gw bakalan buru2 loncat lgsg bangun matiin sangking takut nya =))

    1. Hahah itu gw nemu di google reader gw. Ga tau sih beneran dijual apa ga. Gw pernah liat di cp dijual running clock, jadi wekernya bisa jalan dan kita musti bangun trus matiin tombol gitu buat matiin. Hehe

  2. emang hobi klakson kali yul, biasa kan ada org demen klakson, tangannya udah selaras kaya kaki yg kudu injek pedal gas hahaha…kalau ferry biasa sengaja depan dia lama2in biar dia makin keki hahaha..abis klakson gak pake alasan jelas

Leave a Reply

Your email address will not be published.