Apakah harus?

Di Kopro, gw sering liat anak muda pada jualan. Tapi yang anehnya, asal yang jual engko-engko mulusan dikit, enci-enci (exclude me, please) pasti nanya: Kuliah dimana, dek? Curi-curi dengar, gw jadi tahu bahwa…

Anak Unt*r buka kios jual bebek/ayam panggang
Not bad lho rasanya, bisa bikin orang-orang pada ngantri lagi. Gw sih ga tahu pada ngantri karena yang jual atau emang karena enak. Kalau menurut kalian seekor bebek 120rb mahal ga? Gw sih beli biasanya cuma 1/4 ekor saja secara yang makan cuma berdua ini. Tapi kata suami gw bebeknya ga bau amis bebek. Padahal biasanya gw bawa pulang bebeknya K*ng’s Palace lho dan dia ga doyan bebek itu. Si engko bebek pas diinterogasi ama seorang enci jawab: Ya, lulus kuliah kan ga harus kerja kantoran tante… Good point Ko!!

Anak jualan ikan lulusan S1 lho (OK, yang ini bukan Engko sih dan ga mulus tp dia juga gw tulis disini :D)
Gw suka beli ikan ama bapak ini. Dia ga pelit. Gw beli udang masih boleh 10rb suka dikasih lebih lagi. Tapi ikannya sih terbatas ke gurami ama patin. Ya, secara dia generous, gw langganan ama dia. Gw sempet curi denger juga sih pas ada ibu-ibu nanya: Kok kemaren ga jualan Pak?? si tukang ikan menjawab: Iya, anak saya diwisuda. 😀 Senang dan bangga sekali si Bapak itu. I can feel that. Ga berapa lama, anak yang diwisuda itu jualan lho gantiin Bapaknya. Gw sempet nanya sih: Bapak mana? Dia jawab: Udah di rumah, istirahat sekarang. Hebat ya si Bapak bisa mendidik anaknya jadi berbakti gitu dan ga ada minder2nya jualan ikan di pasar meskipun dia seorang sarjana

Yang jualan B2 adeknya sekolah di UPH lho
Ha ha ha… ini juga hasil curi denger dari enci-enci yang nanya ke adek yang jualan. “Kamu kok ikut jualan cuma hari minggu doang?” Dijawab “Iya, senin-jumat kuliah” “Dimana?” “UPH” “Jurusan apa?” “Desain Grafis” Wow, pada tahu dong seborju apa tuh sekolah, tapi nih anak masih mau jualan di pasar. Dari hasil curi dengar babak kedua, gw tahu kalau si bapaknya mereka udah RIP dan si Engko nerusin jualannya terus adeknya kuliah. Dengan kata lain, si Engko jualan demi adeknya kuliah dong.. Huah….. besar hati sekali dia. OK deh, gw langganan ya ama lu Ko..

Siapa yang bilang hari gini sarjana musti kerja kantoran? Ngapain juga musti macet2an di jalan? Pada percaya ga kalo pulang jam 4, itu macet Slipi udah dimulai dari Taman Ria Senayan? Gw stressnya dah memuncak banget nih tiap pulang. Ga percaya kalo traffic hari-hari ini sudah sedemikian amburadulnya. Tapi, gw juga cinta banget ama kerjaan gw yg sekarang jadi gw juga ga mau mengeluh.

Tiga contoh diatas uda berani menjawab: Sarjana ga harus kerja di kantoran. Asal gw dapat duit, gw mandiri, ngapain gw musti malu. Setuju gaa???

note: ga kok, gw ga kepo, suka curi-curi denger orang ngomong. Lha, yang ngomong di pasar, kenceng gitu, kan bukan salah gw kalo kedengeran yak.. iya kan? iya kan? iya kan?

 

11 thoughts on “Apakah harus?

  1. emang kok yul… keliatannya aja jualan di pasar, tempatnya jelek, tapi liat dulu income nya lhoooo… hehehe.
    soalnya tante gua ada yang jualan di pasar. trus dulu temen kuliah gua juga ada yang mamanya jualan di pasar. dan keliatan dah dari lifestyle nya kalo pendapatan jualan di pasar itu gede lho… hehehe.

    1. Iyaaa. Gw pikir kerja kantoran itu kadang kadang juga stress banget… Pergi musti pagi biar ga macet pulang juga bingung tentuin musti jan brp. Kalo di pasar kan enak, jamnya suka suka kita terus kalo udah laku kan kita tinggal santai aja

  2. Bener yul.. Kerja kantoran itu menang di kerennya aja.. Kalo penghasilan sih boleh diadu..

    Jadi di pasar kopro banyak engko2 yg mulus yah, Hihii..

  3. iya, kerja di kantor rugi waktu Yul… Kalo wiraswasta, gw bisa manage waktu semau gw 😛 Sekarang bukan jaman gengsi wong mbok2, mas2 yang dekil kaki 5 penghasilannya bisa melebihi gaji manager perbulan…

  4. perasaan gw ke kopro kok nemunya abang2 yah yul wakakak…tapi emang gw gak pernah ke gerai ikan, udang bebek dkk sih..paling mentok ke tukang ayam sama b2 (ini jarangggg bgt) lagian katanya b2 lg kaga jual yah, apa udah jual sih?

  5. Setuju banget! Kalo bisa jadi enterpreneur lebih bagus lagi, bisa mempekerjakan lebih banyak orang. Itu dia tuh cita2 gue yang gak tau kapan akan kesampean.

  6. klo bebek panggang / udah di bumbuin sih 120rb enggak mahal, tapi klo kecil yang mahal hahaha. Tapi klo bisa bikin sendiri lebih enak dari resto harganya ga sampe segitu ^^
    yah g sih percaya bukan berarti orang yang sekolahnya tinggi PASTI bakalan sukses juga, contoh temen na si Ta Cie Bokap SD aja enggak tamat, sampe akhirnya dia bisa buka usaha jualan bako/sembako, sekarang tajir na amit2 anak na sekolah di amrik, pulang pergi ke amrik udah kek naik kereta wakakaka 🙂

  7. lu tiap ari apa ke kopro yul? kapan2 bisa janjian donk kita, gua kan udah lamaaaa banget gak kesana, gua gak tau langganannya apa aja, nti bisa ngekor2 lu kemana lu pergi hehehe..

Leave a Reply

Your email address will not be published.