Apartemen or Rumah

What is the most annoying thing about Jakarta? Kalau untuk gw, adalah masalah traffic. Apalagi kalau gw punya kantor di Sudirman, waduh.. itu mah neraka kali. Dulu dapet kantor yg office hournya 7-4 kupikir adalah surga karena rata-rata orang pulang kantor jam 5. Waduh, ternyata akhir-akhir ini entah kenapa jam 4 sudah macet dan gw ga dapet tempat duduk lagi di bus.

Dulu pas single sih ga kepikiran masalah ini. Secara masih ngekos yah, bangun jam 6, jalan jam 6.45 hahahhahha… pulang cukup 15 menit juga. Pas sudah kawin???????? Goodbye deh semua keuntungan itu. Tinggal di karawaci, naik bus shuttlenya harus antri dari jam 5.30 kalau mau dapet duduk. Duh, ga kuat deh. Punya rumah gede juga percuma kalau ga bisa gw nikmati. Punya mobil? sama aja, gw harus berjuang di macet tol karang tengah n tol tomang. Belum lagi pas pulang berjuang lagi di macet MPR n Slipi. Phew..

Pikir punya pikir, gimana yah? Tertambatlah hati gw dan suami ke pilihan untuk tinggal di apartemen di Tanjung Duren. Memang sih, space nya aja ga napsuin model 4 L (lu lagi, lu lagi) tapi coba-coba jalan ke kantor dari sana, pake tol 5 menit, jalan biasa cukup 30 menit (mostly sih ga nyampe). Dengan prinsip ga semua hal bisa kita punyai di dunia ini, ada yang harus dikorbankan dan gw memilih mengorbankan rumah gw untuk kemudian tinggal di apartemen. Rumahnya sih ga dijual, dicoba untuk disewakan. Jadi, kalau ada yg mau, boleh yah…….. hehe

Setelah hampir 2 tahun mencoba hidup dengan konsep “Back to City” berikut ini menurut gw adalah perbandingan apartemen vs rumah

Rumah

(Plus)

1. Extra space
2. Feel free to explore .. bisa dekorasi furniture, bisa pajang barang, bisa nanem bunga
3. Banyak kamar jadi ga usah takut kalau ada tamu mau nginep
4. Good socialization .. karena mostly gw lihat yang tinggal di tempat gw adalah ibu-ibu RT yang baek suka bagi makanan, haha

(Minus)

1. Jauhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh (enaknya kalau gw ini konglomerat dan bisa beli rumah di tengah kota)
2. Extra security (khawatir ada yang nyongkel pintu or manjat tembok belakang)

Apartemen

(Plus)

1. Time saving, hemat ongkos, gw ga tua di jalan.
2. Karena ada security di bawah (meski sering ada kasus pembunuhan sih, tp yg ini gw ga worry krn pelaku biasanya dah kenal ama korban-jd bukan ga ada ujung tiba-tiba ada yg masuk unit lu terus bunuh lu. hehe)
3. Ada kolam renang n tenis court di bawah
4. Deket kemana-mana

(Minus)

1. Space ………. I need more space please to let my daughter to play dan gw butuh dapur guedeee buat masak!!
2. Muahall boo untuk listrik, air, dan maintenance fee nya.
3. Gw ga gitu bersosialisasi disini karena rata-rata orangnya individualis.

Note : Manusia emang ga pernah puas, jadi apa dong pengennya gw hari ini ? Gw pengen tinggal di rumah, resign dari kerjaan gw yg wenak banget sekarang, terus pindah kerja ke mungkin kantor kecil dan dekat dengan rumah. Or .. gw tinggal di rumah dan jadi FTM terus run my own business.

Hmmmmmmm ……. Need a lot of courage to do it..

11 thoughts on “Apartemen or Rumah

  1. emang rumah lu skrg dimana sih yul? kantor lu dimana?

    gua uda ngerasain tinggal di apt dan dirumah (townhouse), dan emang betul kok perbedaan2 yg lu sebut tadi..

    tp menurut gua, kalo uda punya anak, apalagi balita, mendingan tinggal dirumah sih daripada apt, soale pertimbangan keamanan (ngeri kalo pintu balkon/jendela teledor gak ditutup), tus pula pertimbangan sosialisasi itu, kalo apt kan pintu unit tertutup selalu, kasian aja gitu anak jadi hidup ditempat tertutup gak bisa ada pekarangan/main2 ama tetangga didepan rumah..

    maka dari itu, gw pas abis lahiran, langsung mutusin pindah apt ke rumah, walaupun ternyata rumahnya diujung berung kaya gini, hiks..dulu di medit pan kemana2 deket yah..

    tapi balik lagi ke pertimbangan orang masing2 sih ya…
    dulu juga gua ke kantor deket bgt, pas uda pindah cengkareng, ngantor aja sejam bo naek motor, hhahah..

    smoga dapet apt yang terbaik yaa…

    1. kantor gw di BEJ, rumah dulu di karawaci, skr gw di medit tjg duren.
      itu dia nat, apa sih pertimbangan gw buat nulis ini ya itu, karena anak gw. kesian liat anak gw cuma lari-lari di rumah sepetak gitu. tapi kalau untuk pindah balik ke rumah, gw ga sanggup, karena lebih kesian lagi dong, ntar gw jalan subuh, dia masih tidur, pulang rumah dah magrib, main bentar, bobo lagi. apa gw ga lebih tersayat lagi hatinya.

      Duh … bingung …

  2. hehe.. emang traffic jakarta bikin mo marah tiap ari. kalo gua rumahnya di tengah kota, tapi tetep maceeet. yang gua korbankan adalah gua terpaksa ke kantor naek motor tiap ari ama david. trus rumah gua itu letaknya di gang, karna rumah di jalan gede mahal bo, trus berisik karna banyak orang kampung hehe..
    pengen deh tinggal di kompleks yang nyaman halamannya gede, tapi nanti takut tua di jalan kaya kata lu, jadi gimana ya baeknya? membingungkan 😉

  3. gw juga termasuk penduduk jakarta yg tinggal diatas awan nih.. untuk space emang terbatas banget tapi untungnya gw & hubby ga hobi perabotan jadi ruang tamu dibiarkan melompong tanpa meja dan sofa, si bocah bisa main sepeda di dalem rumah hehhee…
    terus lagi pintu depan selalu dibiarkan terbuka kalo kita lagi dirumah, jadi anaknya tetangga bebas berkunjung dan anak gw juga kadang ngelayap ke rumah tetangga 🙂

    1. Haha.. toss dulu dong.. sama2 penduduk di atas awan

      Bisa sih anaknya maen ketemunya tiap pagi pas jemur anak ama sore pas jalan.
      tapi kan kalau tinggal di rumah tinggal ketok. haha

  4. iya bener, terutama kalo rumah tuh masalah security nya yang bikin suka deg2an kalo ninggalin rumah kosong. hehehe.

    dulu pas mau married, juga sempet bingung mikirin mau beli rumah atau apt. tapi akhirnya mutusin mendingan rumah karena kan sekalian invest karena ada tanahnya.

    yah kalo beli rumah mesti liat lokasi banget. jangan sampe kena macet parah. dulu sih gua asik2 aja rumah di sunter, kantor di menara imperium. masih ok lah gak sampe parah gimana macetnya. dan gak perlu kena 3in1 karena bisa lewat jalan belakang.

    lucunya lagi, beberapa bulan sebelum married, kantor gua pindah ke gunung sahari. jadi malah kantor gua yang mendekat ke rumah. asik banget tuh cuma 5 km. kalo makan siang gua pulang rumah. pulang pun tenggo. hahaha.

    kalo disini sih gak ada pilihan lain. secara rumah harganya gak terjangkau. jadi pilihannya cuma apt yang kecil tapi deket kantor atau apt yang lebih gedean tapi jauh. hahaha. jatohnya tetep apt2 doang… 😛

    1. Preferensi gw n hubby buat tinggal adalah di daerah barat. sebenarnya sih masih kebeli buat rumah di daerah tomang or tanjung duren yg dalem ya (dalemmmmmmmmmmmmmm banget ampe ga keliatan). haha..
      tp ya itu, dari segi sekuritinya lbh bingung gw..
      duh bingung!!

  5. oh, elo kerja di BEJ toh..dulu banget gw pernah kerja praktek disana jaman dulu aja nih (aka tahun 2000) udah muacet banget hahahaha gak tahan deh…apalagi sekarang yah..

    cari2 aja lewat agen properti daerah barat yg masuk budget elo sapa tau ada?

Leave a Reply

Your email address will not be published.