Menghadapi Telemarketing (session 2)

Setelah mendapatkan ide dari sini, kira-kira saya juga ada pengalaman menyebalkan mendapatkan telepon dari telemarketing.

Aduh, maafkan ya teman-temanku yang bekerja sebagai telemarketing, bukannya saya melecehkan kerja kalian. Saya tahu kalian pasti juga kesel disuruh telepon kesana-kesini buat cari client baru. Tapi disini saya cuma sharing aja kok beberapa kasus saya pribadi.  Jadi no hard feeling ya dan tetap semangat!!

Gw bingung deh, gmn para marketers itu bisa dapet no HP gw. Kayaknya mungkin ada yg jual database kali. Jadi database bank A ditukar ke database bank B. Kalau lagi ga sibuk sih boleh juga dengerin promo dari mereka, cuma masalahnya kalau lagi meeting? kalau lagi di ruangan bos? kalau lagi boker? hehehe.. masak buru2 berenti buat mengangkat telepon?

Ini lah beberapa jenis fans yang suka nelpon-nelpon gw.

1. Kartu Kredit (CC). The top of the list. Hampir tiap hari lho, CC A ada bonus reward, limit 3x lipat, free annual fee, free ini, free anu. Sudah gw tolakin sampe mulut gw busa-busa tetep aja nawarin. Buntut-buntutnya sih musti tega.

contoh :
Phone: Saya ini dari Bank “A”.
YK: ada apa neh, kartu kredit or KTA?
Phone: Yah kok gitu sih Bu? Belum juga nawarin..
YK: lagi sibuk mas, tapi saya ga tertarik.
Ph: Kenapa mba, bagus lho.. fasilitasnya ini, itu
YK: Terima kasih Mas tapi saya tetep ga mau..
Ph: (tetep maksa) Kalau boleh tahu dari bank mana aja Mba
YK: (nada naik 1 oktaf) Terima kasih Mas, saya lagi sibuk.. Dah
** hang up!!

Ada yg paling ngeselin nih, pernah dapet telp gini:

Ph: Dengan ibu Yulia?
YK: betul
Ph: Kami dari Bank A, dimana ibu masih aktif sebagai pengguna CC dari bank kami ya Bu.
YK: betul (udah siap2 nih mau tawarin apa..)
Ph: Dan ibu mempunyai 1 kartu suplemen atas nama “ini”, masih aktif ya Bu?
YK: Benar
Ph: Karena pemakaian yang baik .. bla.. bla.. bla berikut ini kami berikan satu kartu tambahan lagi Bu, mau diberikan untuk siapa Bu?
YK: Gag mau Mba, udah cukup. Nanti kan tagihannya ke saya, saya ga mau
Ph: Tapi akan tetap kami kirimkan Bu mau buat siapa? Kakak, adik, ibu, ayah, dll
YK: Gag mau Mba
Ph: Tapi tetap akan kami kirimkan Bu
YK: Ya sudah kirimkan aja tanpa nama
Ph: Baiklah Bu Terima kasih.
YK: …………. (so stupid)!!!!

2. KTA (Kredit Tanpa Agunan)
Aduh kalo ini ampun2 dah. Buanyak banget. Dan lebih parah lagi, banknya buanyak banget. Kayaknya seluruh bank Jakarta pernah telpon gw deh. Ga tahu dapet dari mana nomornya.

Percakapannya sih kira-kira sama dengan CC

contoh :
Phone: Saya ini dari Bank “A”.
YK: ada apa neh, kartu kredit or KTA?
Phone: Yah kok gitu sih Bu? Belum juga nawarin..
YK: lagi sibuk mas, tapi saya ga tertarik.
Ph: Kenapa mba, bagus lho.. fasilitasnya ini, itu
YK: Terima kasih Mas tapi saya tetep ga mau..
Ph: (tetep maksa) Tanpa jaminan lho Bu, cukup slip gaji saja
YK: (nada naik 1 oktaf) Terima kasih Mas, saya lagi sibuk.. Dah
** hang up!!

hehe.. jd yg jadi telemarketer pernah telpon gw, jawabannya ini, itu gw yah.. Sekali lagi maap

3. Asuransi

Ini biasanya link dari data CC gw or tabungan gw tuh. Paling pinter tuh marketing ini soalnya belum sempet gw cut pasti akan nyerocos panjang banget. Mau cut jg ga tega. Akhirnya sesudah berbusa-busa ngomong akhirnya harus gw sudahin dengan kata “Maaf ya Mas, saya ga ikutan, ga tertarik”. Ga nyerah dong, tapi tetep aja gw ga mau yang akhirnya harus gw paksa dengan nada naik 2 oktaf baru dia nyerah.

4. Susu bayi
Ini gw bingung nih dapet dari mana, tp gw yakin sih dia ada kerjasama dengan RS tempat gw ngelahirin. Pertanyaannya pasti sama, spell nama anak gw salah lagi.. Sebel… nih ya buat yg belum baca BACA hehe.
1. Lahirnya kapan bu?
2. Perempuan ya Bu?
(ya iyalah… kalo Charmaine jd nama cowok, aduhai dong ntar.. hihi)
2. Beratnya lahir berapa? Sekarang berapa??
(tiap bulan boo ditanya..)
3. Masih menyusui atau formula Bu?

buntut-buntutnya bilang : ASI adalah anugrah Tuhan yang tak ternilai dan merupakan makanan utama bayi.. bla bla bla NAMUN apabila tidak mencukupi dapat diberikan tambahan dari kami berupa Susu A, yg diperkaya dengan bla, bla, bla, bla.
6 bulan booo 6 bulan dan pertanyaan yang sama dan bukan 1 produsen doang. Aduh kesellllllllllllllllllllll banget deh. Untung masa-masa sudah berlalu, udah kesel kali ya nawarin ga dibeli2 produknya. Abis gimana dong anak gw alergi susu. hehe

5. Iming-iming voucher gratis hotel
Yang ini, at the end lu musti join semacam klub yang ga jelas juga membershipnya

6. Investasi macam reksadana, dsb.
Yang ini sih langsung gw cut sebelum dia ngomong. Males dengernya.

Note: Tuhan, hari demi hari kujalani hidupku, semakin aku bersyukur atas berkat yang Kau berikan untuk diriku dengan pekerjaan dan posisi ini. Thanks Lord. He is so Good to me.

Again… maaf beribu maaf kalau ada pihak-pihak yang kurang berkenan dengan tulisan ini… Cheers.. tapi maksud saya, konsumen punya hak untuk memilih, kalau tidak mau ya jangan dipaksa…

Leave a Reply

Your email address will not be published.