TTOV : Aston Anyer

Mencoba mengumpulkan kembali semangat untuk menulis, kali ini saya mencoba membuat seri baru di blog ini yaitu TTOV – The Tjias on Vacation. TTOV edisi perdana adalah staycation kita di Aston Anyer beberapa waktu lalu. Terakhir saya menginjakkan kaki di Anyer adalah di tahun 2001/2002 dan dua kali tinggal di villa sewaan bareng orang kantor dan gereja. Memori yang melekat adalah pantai yang so so dan jalan yang rusak ๐Ÿ™‚ dan ga ada keinginan untuk balik kemari. Jarang juga sih liat temen-temen posting soal Anyer di medsos jadinya ga kena racun juga.

Memilih Anyer juga lebih kepada tarap pengen nyobain secara jalur orang liburan kayaknya lebih ke arah Bandung atau Cirebon pokoknya yang tol arah Cawang situ deh jadi pengen ke Anyer kayaknya bakal lebih enak kali jalannya. Mari kita coba… Hotel yang dipilih kali ini adalah Aston Anyer, kenapa dipilih hotel ini? Karena kita mau hotel, dan bukan villa, hotelnya pake private beach. Lihat si Aston rada baru, mo cobain juga lah.

Berangkat agak siang dari Jakarta, berpedoman sama om Waze, yang menyarankan kita untuk keluar di Gerbang Tol Serang Timur (satu Gerbang Tol sebelum Cilegon Timur). Jalanan lancar tidak ada halangan yang berarti, ada satu bagian yang kita masuk ke jalan kampung gitu tapi ga macet cuma rada bumpy aja. Kita tiba di hotel sekitar jam 15.00. Ok so far so good.

IMG_5071

 

 

Begitu mobil tiba di lobby dan kita drop koper sementara papi pergi parkir di seberangnya, begitu pintu masuk langsung lobi seuprit itu. Proses cek ini lumayan cepat. Lihat foto
Begitu mobil tiba di lobby dan kita drop koper sementara papi pergi parkir di seberangnya, begitu pintu masuk langsung lobi seuprit itu. Proses cek ini lumayan cepat.
Lihat foto Audrey Hepburn itu, tanpa pembatas disitulah langsung lorong menuju kamar. Lobby dan Restaurant satu level. (foto dari web Aston)

 

Tipe kamar yang kita pilih adalah deluxe with balcony ocean view, yang nyatanya kami dikasih kamar lantai 1, langsung pool (note: berisik) tapi karena aksesnya gampang jadinya plus minus lah ya.

 

Begitu buka pintu kamar, sebelah kanan adalah toilet. Toilet kamar standard dengan standing shower.
Begitu buka pintu kamar, sebelah kanan adalah toilet. Toilet kamar standard dengan standing shower.

 

Penampakan kamar rada sempit. Untuk harga satu koma punya kamar, menurut saya ini sempit TT
Penampakan kamar rada sempit. Untuk harga satu koma punya kamar, menurut saya ini sempit TT . Kebersihan standard. Cukup buat istirahat aja.

 

Anak-anak dah liat pantai dah mupeng dari tadi mana dilihat lagi kamar kecil ato ga. Sampe kamar ribut ganti baju renang, dipakein sunblock juga kaga ngefek kali kalo liat gerakan mereka macam cacing gitu. Untuk pantai Aston Anyer ini bolehlah saya kasih nilai plus plus karena sepi dan ga ada orang jualan yang gangguin.

Yang cottage diatas itu bar nya dia. Ga pergi minum, numpang foto doang :)
Yang cottage diatas itu bar nya dia. Ga pergi minum, numpang foto doang ๐Ÿ™‚

 

Gosong gosong dah
Gosong gosong dah. Celana renang jeremy ketinggalan, untung bawa satu short jadi celana. klo ga bisa berenang pake celana tidur ntar ๐Ÿ™‚

 

Sepi.. ga ada lawan
Sepi.. ga ada lawan

Untitled1

 

IMG_5285
Ini foto keesokan paginya sih. Mo kasih liat kalo ada ayunan juga

 

Rupanya sepi karena rombongan dari outing bank gitu dateng jam 5-an. Masih ingat tadi saya diarahkan waze ke jalan kampung? Nah, jalan kampung tersebut ga bisa dilewati ama bus jadinya mereka lewat cilegon yang karena satu ruas jalan depan marbela anyer itu dicor kendaraan dua arah harus gantian lewatin jalan. Cerita bersambung nih, pas malam kan kita bingung mo makan apa, karena sore menjelang malam tiba-tiba hujan gede tuh. Dikawasan Aston Anyer itu sepi dan kalau mau rame musti pake mobil lagi ke arah Sol Marbela. Karena dah males pol, bilang sama papi makan hotel aja deh. (anak anak dah dibekalin nasi campur dari Jakarta). Soalnya ya banyak banget cerita negatif soal makan di anyer ini. Jadi daripada daripada, kita tiarap dulu dah. Di hotel ada menu buffet seharga 158K nett per orang, tapi ada juga ala carte dan kami memilih ala carte aja. Nasi gorengย  ๐Ÿ˜€

Nasi Goreng Aston 58K, rasa standard, porsi lumayan. Makan berdua plus minum 130K net

 

Keputusan makan di hotel ini bikin kita bersukur ga salah jalan karena menguping pembicaraan orang waktu breakfast, mereka kena macet parah karena jalan dicor dan lumpur sehabis hujan bikin jalanan tambah maksyur. Rata-rata baru sampe hotel jam 12 malem. Sedikit tambahan buat kalian yang mau menginap disini, masih ingat diatas saya bilang lobi, restoran dan kamar yang nyambung jadi satu begitu? Nah, rombongan outing tadi rupanya ada acara karaoke organ tunggal bok. Tadinya saya kira sampai jam 21.00 dan pas dicek di FO rupanya acara sampe jam 22.00. Saya juga protes tamu kenapa ga diinfo diawal kalau bakal ada karaoke. Kalau diinfo mungkin saya bisa request kamar tertinggi biar ga keganggu. Belum lagi, pagi-pagi kita sudah kebangun lagi sama suara yang pada foto foto. Tapi karena anak saya tidurnya nyenyak jadinya no komplen banyak sih. Kondisi orang indonesia ga sih ? Suka disuruh nerimo? Kalau protes dibilang judes, sukur sukur klo komplen ga dibilang penistaan atau pencemarang nama baik. ๐Ÿ˜€ *curcol

Besok pagi sarapan tanpa ekspektasi lebih, yang penting saya dapet my sunny side up, anak anak ada koko cruch, sukur sukur nasi goreng ga pedes dan ada telor ceplok kecap manis buat Jeremy. Karena masih napsu maen, makannya cepet ga pake drama. Pada pengen ke pantai semua.

Salad bar ga fresh. Buah buah ada lalat, Roti pake selai aman lah. :D
Salad bar ga fresh. Buah buah ada lalat, Roti pake selai aman lah. ๐Ÿ˜€

 

Rame dan berantakan, ga napsu juga buat foto. Lumayan lengkap lah segala bubur juga ada. Yang diluar itu buat mie kuah gituh
Rame dan berantakan, ga napsu juga buat foto. Lumayan lengkap lah segala bubur juga ada. Yang diluar itu buat mie kuah gituh

Kemudian habis breakfast sampai jam check out kita banyakan maen dipantai (tapi mak bapaknya ga pake basah), liatin anak kelebihan gula jejeritan bebas. Yang grup outing tadi bikin acara sendiri pake EO jadinya ga ganggu pantai juga. Ombaknya juga tenang jadi pantai Aston recommended (selain kondisi kamar ya).

Pulangnya kata Om Waze malah disuruh lewat Gerbang Tol Cilegon, sempat cemas karena antrinya lama dan jam sudah satu lewat takut anak anak kelaperan, harap-harap cemas kita berbelok ke satu rumah makan dengan plan B, kalo rumah makannya ga ada harga, kita ga jadi makan. Buat foto makanan di skip ajalah ya, karena lalat yang hilir mudik bikin rada-rada macem nonton Conjuring. Untung sih anak anak makan disana ga kenapa-keanapa. Buat keamanan, mungkin bisa melipir ke Sol Elite punya restoran kalau mau makan ๐Ÿ˜€

Lokasi Resto Seberang Sol Elite. Menu ga difoto karena kondisi resto rada spooky :) tapi rasa makanan enak kok. Terutama cuminya empuk dan ada pricelistnya jadi ga usah takut dimahalin
Lokasi Resto Seberang Sol Elite. Menu ga difoto karena kondisi resto rada spooky ๐Ÿ™‚ tapi rasa makanan enak kok. Terutama cuminya empuk dan ada pricelistnya jadi ga usah takut dimahalin

 

Sebenernya kalo kondisi jalan mulus, apabila menginap disini dan makan diresto dearah Carita asik. Cuminya fresh banget dan saya yakin seafood yang lain juga enak. Tapi untuk sementara kita ga bakal balik juga dalam waktu dekat. Cukup tau aja oh… Anyer ternyata begini ๐Ÿ™‚ Semoga tulisan ini membantu kalian mencari alternatif staycation selain Bandung ya ๐Ÿ™‚

Terima kasih sudah membaca tulisan Madamkoo ๐Ÿ™‚

2 thoughts on “TTOV : Aston Anyer

  1. aston bogor juga kamarnya sempit ci, tapi harganya ga nyampe 1 jt… kalo di anyer mungkin ada private beach ya jadi lebih mahal… tapi yang di bogor makanannya enak2 dan hotelnya juga kids friendly banget…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *