Yangshuo, Cerita Rakit, Nyolong Listrik dan Motor Mogok

Clingak clinguk .. masih ngutang cerita Sapporo… (gimana? diterusin kaga nih Sapporonya?) tapi mumpung masih fresh saya mo cerita tentang petualangan kami di negeri Tirai Bambu, China. China begitu luas ada utara, selatan, timur, barat, gede bener .. dan penjelajahan kali ini cukuplah menyentuh ke propinsi bagian selatan saja yaitu Guangzhou (Guangdong) dan Guilin (Guangxi) dan nyempil di tengahnya adalah sebuah kota kecil bernama Yangshuo

 

CAS917
Guangzhou-Yangshuo-Guilin

Why Guangzhou, Guilin?

Apalagi kalau bukan karena sale Air Asia … the same old excuse kalau saya pergi ke tujuan yang tidak populer dan hanya berdua saja. Kenapa setiap sale minta ke Seoul larinya selalu ke negara aneh? Tanya kenapa?

Tiket kali ini rutenya perginya JKT-Guangzhou (transit KL) pulangnya Guilin-JKT (transit KL) dan Air Asia all way. Guangzhou – Yangshuo menggunakan kereta api menghabiskan waktu sekitar 2 jam dan Yangsuo – Guilin menggunakan bus AKAP (antar kota antar propinsi) menempuh waktu selama 1 jam.
Yangsuo sebuah kota turis yang mulai menggeliat. Jejeran bus bus wisata ramai di tempat-tempat wisata. Yang dijual dimari adalah pemandangan scenic berupa hamparan perbukitan. Cuaca dimari cukup sejuk cenderung dingin. Pemandangan molis (motor listrik) berseliweran disini dan tentu saja bisa disewa. Di sepanjang jalan berjejer tempat sewa namun kali ini kami menyewa di hotel tempat menginap. Tidak diperlukan helm untuk mengendarai molis (apalagi SIM). Molis disewa dengan harga RM 50/hari dan deposit RM 400. Yuk.. tarik mang πŸ™‚

 

Molis pake payung
Molis pake payung

 

IMG_3738
Barisan Molis yang bisa disewa. Lokasi di depan hotel

Molis Kita :)
Molis Kita πŸ™‚ Free parking, motor tetep dikunci bannya tapi.

West StreetΒ  (Xi Jie)

Menginap 2 malam dimari, di hari pertama dengan Molis kami menuju ke pusat keramaian yang terkenal disini yaitu West Road (Xi Jie). Layaknya pusat keramaian daerah turis, disini terhampar penjual suvenir, restoran, cafe dan mal.

 

Dari Jembatan di depan West street
Dari Jembatan di depan West street
Seberangnya itu West Street
Seberangnya itu West Street

 

Another Corner of West Street
Another Corner of West Street

 

DSC04868-resized

Danau buatan di West Street
Danau buatan di West Street

 

West Street ramenya pas malem, semakin malam musik semakin kencang dan hiruk pikuknya Cina semakin berisik :D
West Street ramenya pas malem, semakin malam musik semakin kencang dan hiruk pikuknya Cina semakin berisik πŸ˜€

 

Jajan Tiram Soun dimari :)
Jajan Tiram Soun dimari πŸ™‚

 

Jualan khas dimari.. Nasi bambu dan keong sawah

 

Yang ini malah jajan takoyaki .. susah bener moveon dari Jepang :)
Enci yang ini malah jajan takoyaki .. susah bener moveon dari Jepang πŸ™‚

 

Hiburan wajib Yangshuo
Hiburan wajib Yangshuo, tamu diajak buat numbuk kacang (ato sesuatu) di dalam lesung itu. Hiruk pikuk lah sama teriakan si MC ini.

 

Salah pesen makan
Salah pesen makan episode kali ini dipersembahkan oleh mangkok yang di bawah. Tadinya tulisnya Rou Wan (Bakso) saya kira saya cuma dapat mangkok bakso dan sosis tanpa karbo (mie). Rupanya pas dateng, karbo datang dalam bentuk kotak-kotak itu, rupanya seperti kue lobak yang di resto dimsum tapi banyak banget memenuhi dasar mangkok. Mbludak lah pokoknya. Kalo yang atas itu pesenan papi, mie sapi biasa. Nothing special

 

 

Makan ala nongkrong. Suka banget yang model beginian. :D
Makan ala nongkrong. Suka banget yang model beginian. πŸ˜€

Yulonghe Scenic Area

Keesokan harinya, Yulonghe Scenic Area adalah jualan utama dari Yangshuo ini. Masih bermodal molis, kami memulai pertualangan. Bonus trip kali ini adalah hamparan ladang caisim yang sengaja ditanam dan dibiarkan berbunga begini. Cakep banget. Tadinya kita buru-buru foto takut ga nemu lagi, eh taunya semakin ke dalam, view yang bebas tiang listrik semakin banyak. Jadi ya stop lagi.

 

DSC04933-resized

 

Sayur Caisim pun bisa indah
Sayur Caisim pun bisa indah

 

Nasib bunga tulip (Keukenhoff) diganti bunga Caisim
Ibarat bulan Maret harusnya foto ama bunga tulip (Keukenhoff) diganti bunga Caisim πŸ˜€

 

Wisata Yulonghe Raft ini mengharuskan kita menggunakan rakit dan melewati perbukitan limestone. Berbekal informasi dari blog orang di tahun 2015, harga sewa rakit di kisaran RMB 120-150 jadi kata papi, mami disuruh nawar seharga ini. Begitu parkir motor di dermaga A (atau yang terjauh), seperti biasa ada ibu-ibu yang mulai berkerubung sebagai calo tiket. Dibukalah harga RMB 380 (Rp. 760rb) mo pingsan ga coba. Langsung kita tolak dan beralih ke tiket resmi. Harga di papan adalah RMB 400 (Rp. 800rb) untuk berakit rakit ke hulu sekitar 90 menit, tanya kesana apakah bisa diskon/special price, yang jaga geleng-geleng.

 

yulong guide 1
Dapat info terbaru, rupanya pemerintah menertibkan para rafter di Yangshuo. Dari sebelumnya sepertinya mereka punya koperasi gitu, jadi nego ama rafter langsung dan uang narik rakit ya langsung masuk ke kantong rafter, namun semenjak Feb 2016, pemerintah membangun dermaga dan status para rafter ini adalah kerja bagi Government. Jadi kaga bisa nego-nego lagi deh. (source pic : here)

Ga mungkin juga saya mau bayar harga segitu buat rakit bambu yang cuma buat difoto, jadilah kita berubah plan buat ke dermaga B (mid point) untuk trip 45 menit saja. Molis diparkir dan kita bersiap-siap untuk kejutan harga. Karena tidak sejauh dermaga yang tadi waktu tempuh hanya 45 menit, harga resmi disini adalah RMB 200 dan kalau beli di calo diskon RMB 10 jadi RMB 190. Hebatnya disini adalah kompak jadi ga ada tuh cerita kalau beli di calo lain banting harga lebih lagi.

 

DSC05028
Mungkin dengan alasan harga naik, sekarang kata rafternya orang yang naik rakit berkurang. Gantinya orang naik model cruise begini. dapet makan lagi. Tapi sungainya beda, kalo saya rakitnya di sungai Yulong. Cruise ini di Sungai Li

Hilanglah 400 rb, melayang terbang demi sebuah sampan. Tapi ya peluang kita balik ke Yangshuo juga tipis banget, demi pengalaman marilah kita coba.

DSC05016
Dermaga yang dibangun itu

 

Rakit kita hari itu :D
Rakit kita hari itu πŸ˜€

 

Kursinya baru diikat ke rakit, kalau rakit sudah keluar dari tempat parkir
Kursinya baru diikat ke rakit, kalau rakit sudah keluar dari tempat parkir

 

Itu kakinya dipakein cover plastic biar ga basah. Calo tiket pada jual. Kalau ga mau beli, ga basah juga sih.. Dikit doang basahnya :) Jangan sampai ada program pemerintah itu rafter kudu bisa nyanyi macam di Venice.. kalo ga.. bubar.. bubar...
Itu kakinya dipakein cover plastic biar ga basah. Calo tiket pada jual. Kalau ga mau beli, ga basah juga sih.. Dikit doang basahnya πŸ™‚ Jangan sampai ada program pemerintah itu rafter kudu bisa nyanyi macam di Venice.. kalo ga.. bubar.. bubar…

Calo tiket yang tadi juga akan menawarkan jasa jemput balik ke tempat parkir motor, karena rakit hanya berupa satu arah. Pickup service semacam golf cart (pake listrik juga) dipatok harga RMB 20 per mobil. Harga reasonable, jadinya kita ok aja. One check list done πŸ™‚ mungkin selanjutnya saya mo cobain Halong Bay, katanya mirip gini view nya πŸ™‚

FullSizeRender 3-resized
Karangan bunga korban calo tiket. Tadinya sudah kekeh ga mau beli. Tapi di tengah jalan, ada nenek yang udah tuaaaa banget nawarin. Hati tergerak jadinya beli deh. Ga dipatok harga, kita kasih serelanya

 

IMG_4014
Bunga Asli sih.. yang kuning itu, bunga caisim yang buat foto itu

Moon Hill Cafe

Selepas Yulong River Raft, berjejer di sepanjang jalan adalah tujuan wisata, tetapi dikeker sepertinya ini liat batu, liat pohon lagi. Jadinya kita ga interest buat masuk, apalagi dilihat berpuluh-puluh bus wisata pada parkir di depan, pasti photo bomb banyak. Tiba jam makan, dari hasil browsing disarankan turis untuk makan di Moon Hill Cafe, karena kita bisa melihat yang namanya Moon Hill (buat hemat tiket masuk ceritanya … )
Pas mau parkir motor, eh ada calo lagi buat narik kita makan di restorannya dia.
“Makan disini mahal lho.. ini kan buat turis asing”
“(nasib punya mata sipit) .. saya turis asing”
“Ini buat bule!”
“Saya bukan orang Cina!”
tapi pada ga maksa sih, kalau males ngomong tinggal aja langsung masuk ke dalem, lebih cocok lagi belagak ga bisa Mandarin aja, tinggal bilang No No No πŸ˜€

Sampai disini bertemu dengan rombongan turis lagi (tapi masih Mainland), karena kedinginan kena angin motor, numpang yang anget anget dulu lah disini dan diajakin ngobrol.

DSC05025
Masih disangka gadis oi πŸ˜€ *mungkin karena abis beli bunga si nenek, pahalanya besar πŸ˜€

 

Dari mana ?
Indonesia (yindu-nixiya) .. Hah? India (yindu)?Β  **mulai sedih**
bukan.. masih di Asia juga .. deket Singapore/Malaysia..
Oooohh **mulai paham** (ditanyalah Mandarin belajar dimana.. bla .. bla.. bla..)

Umur berapa?
Tebak dong!
Belum 30 kan ya? (Madam mulai seneng)
Udah dong.. anak udah 2! (mulai nyesel nambahin embel embel belakang, pasaran turun, karena mereka dah pada berhenti pedekate).
**boong banget, benernya karena makanan dateng dan mereka mulai makan πŸ˜€

Well, lebih kesian lagi si papi sih, karena cuma Madam yang diajak ngobrol, papi dikira tour guide kali .. bwakakkakaa

Si Moon Hill itu :)
Si Moon Hill itu πŸ™‚ , view dari restoranΒ  bayangin kalo saya bela-belain beli tiket masuk, hiking gunung demi liat batu πŸ™‚

 

Karena cuma berdua, kita ga coba menu banyak. Di sepanjang jalan kayaknya yang dijual di Yangshuo itu masakan bebek dan keong. Jadinya kita cuma pesen dua macem plus nasi putih.

Bebek yang kebanyakan bawang bombay dan keong sawah. Ngorek keongnya pake tusuk gigi aja. Mantep haha .. Semahal-mahal makanan China masih ok kok, Segini habis 200 ribu lah
Bebek yang kebanyakan bawang bombay dan keong sawah. Ngorek keongnya pake tusuk gigi aja. Mantep haha .. Semahal-mahal makanan China masih ok kok, Segini habis 200 ribu lah. Meja difull cover pakai plastik berlapis lapis. Jadi kalau kita selesai makan, sampah makanan buang ke taplak tadi terus ditarik, dibuang deh.

 

Waktu masih menunjukan jam 3, masak kita pulang hotel, karena ga pengen kemana-mana, kita ke West Street lagi. Di tengah jalan, lampu indikator batre molis udah megap megap. Mau balik hotel tanggung, jadinya kita positip thinking nanti minjem charger orang aja.

 

Kita berfoto berkeliling sampe ke pelosok West Street sambil jelalatan cari colokan. Ketemu deh sama kakek yang sewain burung. Burung apa sih ini btw?

Foto RMB 30 per orang
Foto RMB 3 per orang

 

Burungnya jinak
Burungnya jinak

 

Coba pake pink, fotonya pasti bagus nih. Item item kelabu bener
Coba pake pink, fotonya pasti bagus nih. Item item kelabu bener

 

Sehabis berfoto, naik ke atas, tiba tiba datang penglihatan (iye ga tau itu colokan resmi ato kaga) ada colokan listrik di dinding. Nasib orang Indonesia, ga di negara apapun liat colokan pasti napsu. Sayangnya, kali ini bukan buat colokan hape tapi buat motor! Liat kiri kanan pada nyolok, marilah kita nyoba. Karena ga ngerti nyolok berapa lama, kata papi dicoba 30 menit aja dicharge.

Colokan di tempat yang tidak lazim :)
Colokan di tempat yang tidak lazim πŸ™‚ Misi dulu ya Om.. Tante….

 

 

Hari beranjak malam, habis nyolok mari segera mungkin kabur balik ke hotel. Cemas, bertambah angin malam yang dingin sumpah bikin saya berasa mo lahiran nunggu bukaan kagak keluar keluar anaknya. Motor tambah pelan sampai kita dibalap sama sepeda kayuh di kiri kanan πŸ˜€ Gerak cepat, melihat ada semacam sign restoran/hotel saya minta papi belok. Akhirnya kita berhenti di hotel kecil, yang ga ada restoran. Tadinya mikir kalo ada restoran, kita bisa beli makan sambil ngecharge. Muka dah ga tau setebel berapa cm karena efek angin malem, dingin, cemas dan malu, saya ke lobby dan ngomong ke yang punya hotel mo numpang ngecharge. Muka dah disetting ala drama korea (untung fans drakor, jadi ngerti akting muka melas) biar yang punya listrik iba. Benernya bukan akting sih tapi sumpah muka kita udah pucet hahaha. Karena iphone sudah ganti iphone 7, kapasitas batre baru tanpa data nyala itu sungguh kuat bisa seharian dan seumur-umur baru kejadian kali ini pinjem colokan bukan buat hp tapi buat motor. Masih ada sisa drama korea di hp, untungnya ga mati gaya, kita abisin satu episode dulu sambil nunggu motor dicharge seadanya. Motor gini nunggu penuh mah ga mungkin, saya rasa kudu dicharge lebih dari 5 jam ini mah kalo mo penuh. Jadinya perkiraan kita satu jam mungkin cukup pulang (alhamdulilah klo ga pake dorong).

IMG_5992-resized

 

Sejam berlalu, bilang thank you ama yang punya hotel sambil buru buru kabur. Naik motor sambil mengucapkan semua doa dan segala pujian yang pernah didengar di gereja. Di tengah kata papi dah ga bisa digas terus dia matiin lampu motor. Di jalan yang gelap banget, baru dinyalain. Satu persatu landmark menuju hotel mulai terlihat, setiap landmark mendekati hotel yang dilihat berdoa pun semakin kenceng. Sampai jarak beberapa meter bersorak haleluya dan tepat di tanjakan menuju hotel mesin mati .. ti .. ti.. dan dengan lempengnya papi ngomong :

Mi.. turun.. dorong dong! (yang penting nyampe…. disuruh dorong badak juga rela akohh relaaaaa)

2 thoughts on “Yangshuo, Cerita Rakit, Nyolong Listrik dan Motor Mogok

  1. Asli, Madam, ini kayaknya trip pengenalan alat2 transportasi beneran, mulai dari rakit sampe motor (yang mogok). Lagian lu iseng banget pergi pas masih sisa winter gitu, ke China pula… selamet deh menggigil.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *