Bukan Rajin tapi Irit Pangkal Kaya

Dragon Boat Festival (端午节 ) menurut penanggalan kalender Chinese di tahun 2016 katanya jatuh di hari Kamis, 9 Juni 2016. Sebagai keturunan, tidak banyak yang saya ketahui tentang festival ini selain kulinernya yaitu Bakcang! Namun, di China perayaan ini termasuk salah satu perayaan besar dan diliburkan tuh kantor headquarter 3 hari.

Sempat vakum tahun lalu dalam dunia per-bakcang-an, tahun ini memberanikan diri lagi membikin barang keramat ini. Tahun 2015 pernah beli seharga 40rb sebiji, karena tahun lalu saya masih diet ketat dan kepengen saja makan sesuap, jadinya ga bikin cukup beli. Tahun ini di restoran langganan di Mabes, liat si Tante Jambi jual seharga 25rb sebiji. Karena sudah boleh makan kayaknya beli 4 ga cukup, belum tentu juga rasanya enak.Tahun ini, madam kembali memberanikan diri menjinakkan benda keramat ini.

Adalah beberapa alasan kenapa benda ini saya sebut keramat.

Ribet
The main and only reason. Namanya bakcang kan dibungkus daon ya. Daon yang umum beredar itu daun bambu atau daun pandan. Daun pandan tidak menjadi pilihan saya karena meskipun wangi namun susah dibentuk. Konon katanya kalo mau pake pandan, ketannya dibuat setengah matang dulu biar nanti dibungkus dalam bentuk yang sudah lembut bukan beras. Saya pernah coba sekali tapi abis itu kapok. haha sudahlah hidupku susah, kenapa juga harus dibikin tambah susah.

Daun bambu pun ada beberapa pilihan, ada yang lokal dan ada yang impor. Yang lokal seikat dijual 4ribu perak, ditawar ke abangnya ceban 3, dikasih jadi hari itu saya bawa 3 iket. Dulu pernah beli yang impor sekantong 30ribu, bagus deh, dibungkus kaga ribet. Cuma abis itu saya mikir, itu daon bisa awet lama banget pasti dipakaikan bahan kimia, terus direbus lama bareng beras, kan .. kan .. kan .. ? Jadi parno sendiri padahal cuma dari asumsi. Ya sudahlah, kita pilih yang alami saja. Jenis daon impor ini dipakai sama yang biasa jual bakcang di mall tuh, yang gede banget isinya banyak dijual seharga 40rban sebijji biar bentuknya cakep.

Daunnya direndam dulu semaleman biar kotorannya ilang dan rada lemas, habis itu direbus lagi biar tambah lemas dan kalau dibungkus tidak sobek. Hati hati ya bau air rendaman ini mungkin bisa menghilangkan selera makan sekejap. 🙂 Sehabis itu jangan lupa daun dilap satu persatu yaa dan di trimming ujung-ujungnya.

Next adalah daging dan jamur, daging direndam dulu semaleman dengan bumbu hong biar meresap. Beras ketan ditumis sebentar, jangan lupa tambahan lain seperti kuning telur asin mentah (yang belinya kalo ga asin bisa mencak mencak sendiri), ebi, lapciong (yang diskip karena papi ga suka), boleh juga dengan kacang hijau kupas atau juga biji lotus.

 

Bikin Dua Belas Biji Sajah
1/2 kilo buat Dua Belas Biji Sajah

Musti Ngitung
Karena bukan pertama kali ngebakcang, tahun ini saya sudah tahu kalau sekilo ketan itu is TOO MUCH kalau buat makan sendiri. Tahun ini sudah pintar, saya beli 1/2 kg saja. Daging yang kurang pintar karena bersisa. Daon juga sisa tapi karena murah ya sudah biarkanlah. Harus tahu juga kapasitas panci kita, karena merebusnya lama, ada baiknya kalau sekali rebus tidak bersisa.

**yang baca mulai maju mundur cantik ala syahrini**

Tahun ini, beras habis, daun dan daging sisa segitu
Tahun ini, beras habis, daun dan daging sisa segitu

Kadar keasinan
Menurut saya, ini yang rada challenging. Tahun ini, bakcang saya hambar meski saya rasa garam udah masuk banyak. Kalau kebanyakan garam, resiko lebih besar karena udah bikin partai besar, keasinan pulak (pengalaman). Mending hambar karena bisa dipakein sambel deh. Kata sesepuh, jangan takut asin karena garam bisa larut seiring proses masak. Namun karena saya ga suka garam, menurut saya keasinan itu lebih horor daripada hambar.

Perebusan
Dulu ini sempat jadi momok yang cukup menakutkan. Perebusan yang bisa 4-5 jam cukup membuat jiper (tambah pengen beli daripada bikin).  Pernah coba pakai fissler punya orang. (jadi bayangin ya saya pernah menyetir ke Jelambar demi pinjem presto fissler. Habis itu karena itu panci mahal, megangnya kayak megang bayi aja haha ) namun yang kejadian, karena itu panci pinjaman, saya tidak tahu waktu perebusan, jadinya ketannya super lembek mirip bubur. Patah hati saya kudu ngabisin 20 biji bakcang yang ga jelas rasanya di tahun itu.

Namun, akhirnya saya punya panci ajaib. Namanya Thermal Cooker.

Panci Bekep
Panci Bekep

Belinya di Singapur, ga tahu disini jual apa ga. Jadi prosesnya itu saya masukin bakcang ke panci yang metal tuh (depan) dimasak sekitar kisaran 30 menit dari waktu air mendidih (total 45 menit) kemudian saya masukan ke outer pot nya (yang belakang) kemudian saya diamkan di dalam sekitar 6 jam (bikinnya pagi jadinya sore, atau bikinnya malam dikeluarinnya besok pagi subuh gitu). Konsep bekerja thermal cooker itu bisa dibaca disini ya.  Jangan salah, meski ini panci bukan minjem saya pernah gagal juga. Saat saya kurang waktu merebus jadinya berasnya masih keras **pembaca pingsan**

 

Pembacaku, inilah hasil pembelajaran lima tahun saya. Bikinnya setaon sekali, jadinya saya memperbaiki kesalahan saya tahun ke tahun. Selain kurang asin, dari segi bungkusan (beras tidak bocor) dan rasa sudah ok. Benernya cita-cita saya mo bakcang yang bentuk piramid nih, bukan yang memanjang begini **banyak maunya**

 

Berbaris Rapih
Berbaris Rapih

 

Hasil pembelajaran lima tahun from many trials errors
Hasil pembelajaran lima tahun from many trials errors

Jadi, sehabis baca ini.. mau beli atau bikin? 😀 😀 😀

Tutorial bakcang berlimpah di google. namun referensi saya adalah ini dan ini

Have a blessed working day and thank you for reading Madamkoo.]

 

 

22 thoughts on “Bukan Rajin tapi Irit Pangkal Kaya

    1. Iya mel, tp klo orang rumah doyan lumayan klo bikin. Bisa saving byk. Trus bacang kan makanan tahan lama tuh, bisa buat bekel skul. Haha

  1. bikin lemper aja ribet apalagi bakcang ya hahaaa..
    taon depan tantangan baru, berani kasih temen2 cobain..
    kalo dah ga ada tantangan kan ga seru hehee..

  2. Taon depan, selain rasanya sempurna, bentuknya juga limas segitiga sempurna dengan panjang sisi yang sama dan sudut 60 drajat di masing2 segitiganya. (ini pelajaran trigonometri ye?). Bikin bacang memang butuh time n effort, jadi bikinnya kudu banyak. Nyokap gue biasa bikin pake gagang sapu bekas pas digantungin di atas kursi, kanan kiri serasa pikulan. Kebayang gak lu? Di sini kemaren ada yang nawarin, tp somehow gue gak gimana napsu makan bacang kali ini.

  3. #bakcang #alamadam #haoche #gaboong tester dong mak hahahhaa…gw mah nyerah deh kaga bisa bikin ginian. Eh elu bisa gak bikin bakcang yg makannya pake gula jawa itu? Gw doyan tuh asal jgn kebanyakan tar blenek lagi…

  4. klo g sih yah mendingan beli, dari pada gatot… dirumah mertua juga yang demen MIL doank hahaha… tapi resep daging kecap buat isian bakcangnya nyokap perlu dipelajari hahaha~

  5. Bikin bacang susah ye. Gue minta aja sama nyokap deh. Hahaha… Gue demen kuecang, yang pake selai srikaya atau gula jawa. Cuma ga boleh banyak2 soalnya pake ketan, makan kebanyakan berasa perut ga enak. Kalo bacang, gue doyan yang pake beras ketimbang ketan

  6. gw dari zaman SD sampe SMA ga pernah bisa bungkus bakcang..liat orang bikin gampang bener ya, gw ga bisa2… mencong2 la, keluar lah isi ketannya, dll.. jadi sejak itu ga pernah ikutan bikin lagi, dan sekarang gara2 diet, bakcang kmrn ga gw sentuh sama sekali.. hahaha 🙂

  7. Keknya, setelah baca ini mau beli aja, mbak. 😀 Hahahahaha. Soalnya, baca detailnya aja, udah geleng-geleng kepala.

    “Tapi, kalo pengen belajar buatnya, nanti pasti mampir di sini lagi, nih mbak.”

    Btw, makasih ya, sharingnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *