Yang Enak Enak

Jangan pernah sekali-kali planning diet tatkala Anda hendak mengunjungi Taiwan. Karena saya ga yakin iman Anda bakal kuat melihat deretan makanan berikut :

20130221-153620.jpg

Kalau yang ini sih kita ga cobain karena liat tampangnya juga sudah bleneg. Kalau menurut saya lokasi jualan disana menentukan prestasi. Jadi ada kecendrungan kita sudah keburu napsu sama vendor yang ada di deretan paling depan sehingga kalau seperti vendor yang jual ini yang ada di tengah-tengah, kita sudah keburu kenyang buat coba-coba. Ini adalah piza (lembaran roti diisi oyster, soun, telor, daging, dll) dibungkus terus digoreng.

Ga ada makanan yang ga enak di TW. Ga ada juga makanan yang pake bumbu aneh kalo disini. Beda saat misalnya saya ke Wang Fujing. Street vendornya memang kadang2 menarik tapi pas kita coba rasanya hambar kalau ga bumbunya agak-agak nyentrik. Kalau disini semua bisa diterima oleh lidah saya. Semua jajanan di pasar malam rata-rata digoreng. Agak cemas mikirin timbangan sebenarnya. Tapi kalau sudah melihat deretan makanan yang sudah pasang pose menantang seperti ini, jangan salahkan saya kalau ga jadi diet.

20130221-153614.jpg

Semua makanan memang untuk take away. Disajikan dalam cup (mangkok) kertas dimakan dengan tusuk sate gitu. Harga makanan berkisar NT 50 – NT 100 (Rp. 17,500 – 35,000) Vendor rata-rata ga bisa berbahasa Inggris kecuali yang di Shilin, Taipei karena keberadaan turis memang lebih banyak dibanding dengan tempat lain. Sebenarnya bisa pakai bahasa tunjuk namun kalau mereka suka menaburkan bumbu perasa ke makanannya dan pilihannya juga ga ada pake alfabet haha semua bahasa kanji.

20130222-112113.jpg

Satu rack ribs dijual dalam harga NT 60 (Rp. 20,000) Sebenarnya makanan sini ga bisa dibilang murah ataupun mahal. Karena ada kecendrungan kita makan lebih dari satu macam tapi dengan sekitar NT 200 (Rp. 75,000) kita sudah pasti keluar dengan muka nyerah. Karena saya pergi berdua suami jadi kita bisa sharing food sehingga bisa mencoba berbagai rasa.

20130221-153555.jpg

Yang ini hotplate spagethi dikasih pork steak. Enak banget ga boong..

Dulu saya pernah cobain stinky tofu dan saya suka. Di salah satu edisi Bizzare Food, Andrew Zimmern sampai ampun-ampun dan nyerah sama yang namanya stinky tofu. Namun, sepertinya kalau di pasar malam stinky tofu sudah disesuaikan dengan lidah turis jadinya ga bau sama sekali. Tahunya jadinya model tahu pong gitu… Enak, renyah!

20130221-153548.jpg

Ada juga makanan yang ga bisa dibawa jalan, jadi bergabunglah kita dengan pengunjung lainnya. Ada meja yang manusiawi namun ada juga meja yang “lu suka lu duduk ga suka lu pergi”. Meja seperti ini pendek, dengan kursi anak TK sehingga kita musti jongkok jadinya. Tapi ga ada yang mengeluh dan okeh okeh aja tuh. Kalau disini ga usa peduli sebelah kita siapa, hajar aja kalo ada kursi kosong. Ga usa jaim karena yang laen juga ga peduli, haha..

20130221-153737.jpg

20130221-153752.jpg

Kalau biasanya kita ga pernah skip sarapan untuk menghemat duit, haha breakfast rela kita skip di TW. Lagian, ga napsu liat makanannya. Yang bisa dimakan cuma roti. Sisanya adalah bubur yang model nasi diairin (bukan congee) dengan condiment berikut. Di hari kedua, saya langsung sepakat kalau kita akan skip breakfast hotel ajah dan mencari-cari street vendor lagi.

20130221-153540.jpg

Breakfast kita di TW ga akan jauh dari mie-mie, ada yang bentuknya yamie ataupun lomie. Selebihnya kita order Jiaozhi. Kalaupun sudah bosen dengan mie, kita beli cakue dan soya milk.

20130221-153601.jpg

20130221-153607.jpg

20130222-112000.jpg

Kalau siang, kita jarang makan dengan normal. Penyebab terbesarnya adalah karena kita brutal di pagi hari 😀 jadi kadang-kadang kenyang. Penyebab lain adalah di TW itu kebanyakan jajan dari makan benerannya. Contoh : (karena kita road trip) pas di jalan kebaca plang (in Chinese) “Bakpao paling enak se TW” dan pas kita lewatin banyak mobil berhenti gitu. Ya, karena kita penasaran ikutlah kita berenti dan beneran ga nyesel! Enak! Harganya kalo ga salah NT 20 (IDR 7000)

20130221-153713.jpg

Selebihnya makan siang kita beneran basa-basi doang. Kalau misalnya iseng banget berenti makan oden di 7-11. Pas di Taipei, kita ke kawasan belanjanya yang punya Sogo sampai TIGA biji dan ga bakalan lupa kalo hari itu kita makan mie paling enak sedunia.. Itu ya semangkok itu mienya cuma ada di dasarnya aja selebihnya setengah ke atas itu adalah pangsit 10 biji plus daging cincang. Kita lupa foto tokonya soalnya tokonya kecil model warteg gitu, hehe.

IMG_2116

Kalau ini, makan siang termahal kita, ya iyalah makannya di mal, di Taipei 101. Model food court gitu. Mie urat sapi (ada di Din Taifung) itu salah satu trademark TW juga. Itu sapi seurat-urat, kikil, babat, lembutnya kayak habis ditinju sama Mike Tyson saking lembut. Tanpa dikunyah pun sudah meleleh di mulut haha.. Slurpp

IMG_2128

Di Kaoshiung, kita bersepeda menyeberang pulau dan kita cobain fresh seafood yang model pilih, timbang, masak. Kalau yang ini sih biasa aja. Tapi oysternya memang the best deh. Kalau ga inget kolestrol bisa dihajar terus tiap hari.

20130221-153723.jpg

Makanannya berat-berat semua, mana dessertnya? Beh, ini mah lebih banyak lagi pilihan. Ada buble milk tea, buah-buah, wafel, apa aja ada deh. Jadi, masih mo diet? Ke laut ajahh

Di TW juga berjejeran buah nona (srikaya) kalau di TW disebutnya Shijia (tulisannya sama kaya Budha – shijia moni) karena buah ini dianggap mirip sama kepala budha. Saking gedenya buahnya dimakan pake sendok, bijinya masih ada sih tapi manisnya minta ampun. Tiap hari kita makan ini karena menjaga supply serat juga secara tiap hari makannya gorengan.

20130221-153642.jpg

20130221-153650.jpg

Atau mau shave ice?

20130221-153804.jpg

Aku lupa ini apa tapi sepertinya mochi ice cream …

20130222-112124.jpg

Ahhhhhhh tobattttttttttt banyak bener yang dimakan kemaren … Tapi aku pengen kembali, kalau Madam pergi lagi, ada yang mo ikutan? 😀

16 thoughts on “Yang Enak Enak

  1. Gua mau…
    Si mister (yg dulu kerja dikantor) selalu bilang makanan di taiwan lebih murah dibanding jakarta. Dia bilang bakpao cuma 3 ribu dan kaget pas tau bakpau A1 harganya 9.000. Hahaha.

    Dia bilang es campur sekitar 15 ribu dan iya emang sarapan orang taiwan bubur atau bakpau dan susu kacang.

    Tapi di taiwan, pabrik tekstil banyak yg tutup, jadi mereka kerjanya di china atau asia.

    Kapan kapan gua mau posting cerita yg si mister ceritain ttg kampung halamannya.

  2. diriku ampe ngiler baca postingan ini…belom lagi yang kapan ari gw liat TLC acara bobby chin ama jamie aditya berturut2 ttg taiwan street food.
    Madam, udah cobain juga yang oyster dimasak pake telor itu?yg kayak di film seri-nya Barbie Hsu ama Alan Luo?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *