Cerita Pare dan Terong

Saya doyan pare. Pare dalam bentuk apapun akan saya makan. Masih ingat cerita Jus Pare? Meskipun sekarang udah ga minum lagi tapi tetap saja rasanya bikin muntah muntah. Namun lain ceritanya kalau parenya dimasak. Masih berasa di lidah saat mami saya masak kuah bebek dengan pare dan sayur asin (slurrpp) atau pare tumis tempe yang di warteg dan jangan lupakan pare di somay. Astagaaa.. sampai saya tulis ini jadi ngeces.

Apa cerita dengan terong kalau begitu. Haha.. terong pun jadi favorit saya. Dibalado paling mantap. Tapi kalalu mami saya masaknya dipakein ebi trus tumis gitu ataupun terongnya dibikin bakwan. Kalaupun saya ditraktir makan di Crystal Jade, saya pasti begging bos buat mesen terong masak B2 nya. Ga boong.. enak banget! Malah cita-citanya kalau nanti bisa ke Paris lagi, saya pengen cobain Ratatouile (kan ceritanya itu dibuat dari terong), haha

Terus gimana ceritanya kalau ketemu suami yang ga suka (bahkan anti) terhadap terong dan pare? Liat saya makan aja bisa bikin dia nanya “Apa sih enaknya itu?” Malah kalau lagi ke Bandung dan kita makan Sunda dia dengan brutal menjadi karnivora, saya bagaikan istri yang tertindas cukup mengisi piring dengan tumis pare dan balado terong. Belum lagi ditambah adegan saat dia membagi ayam atau empal ke piring saya. Adegan naas itu harus ditutup dengan saya menggerogoti tulang ayam di piring dia. Hahaha apabila adegan ini yang Anda jumpai saat bertemu saya, mohon jangan timpuk suami saya yang ganteng banget itu tapi asal Anda tahu bahwa hobi saya memang menggerogoti tulang ayam terutama tulang lunaknya dang menghisap sumsumnya. Enak oi..

Ok, selera memang boleh beda tapi hati kita tetap sama. Ada saat hati pengen marah-marah namun baikan lagi.Namun, sebelnya mah kalau abis marahan trus baikan terus kan sebagai wanita kita kan pinter memuji ya biar dibeliin diamond? Tanggapan Papi hanyalah “Janganlah memuji-muji sekarang ingatlah kebaikan saya saat lu mau marah-marah!”  **langsung illfeel

Itulah suamiku, lucu dan menggemaskan. Sungguh bersyukur Tuhan mengirimkan seorang suami yang baek, lucu, sabar dan ga sombong seperti dia suka ngajak jalan-jalan lagi 😀 Istilahnya memupuk kemesraan (cuit cuit) 😀 😀 Tapi karena buntut sudah dua, kali ini perginya ga jauh-jauh deh meski tetep pake Visa juga.

Haha.. dari judul jauh bener ke inti cerita. Iye …… ini kuis! Hayo tebak kemana kami bakal berpetualang kali ini. Cluenya : Masih di Benua Asia. Tebaknya ga boleh nama negara ya harus nama kota. (Ex: ga boleh tebak Cina tapi harus Beijing)

Pertanyaan kedua: Coba tebak berapa berat Jeremy saat imunisasi bulan November nanti. Clue di bulan Oktober beratnya >8kg.

Hadiah pemenang masih dicari tapi so yang pasti bukan terong dan pare apalagi tulang ayam. Syarat ikutan masih copas dari posting lama:

Syarat ikutan:

1. Yang jawab musti yg dah pernah comment disini dan yg saya kenal dr blog tetangga,
2. Alamat pengiriman di Indonesia.
3. Kuis dibuka mulai hari ini dan ditutup sampai Jeremy imunisasi. haha.. lama benerrrr
4. Kalo sampe dateline belum ada yang bener, gw undi deh untuk 2 pemenang yang beruntung.

Have a blessed day everyone 😀

36 thoughts on “Cerita Pare dan Terong

  1. ikuttttt judul loe gak nulis kuis hahahha

    1. seoul
    2. 9.2kg deh..

    *belom pernah menang kuis nih*

    gw kl makan somay gak pernah pake pare hoekk hahaha kol aja ogah (kayanya rugi beli gituan)

  2. 1. Hakone
    2. 8,8kg

    tadinya mau jawab seoul juga eh keduluan yang nomor satu…
    imunisasinya besok ajaa… dicepetin hahaha….

  3. Komen pertama 😀 boleh ikutan gak nih yul? hahaha

    1. Phuket
    2. 8.9

    hadiah terong juga gue doyan kok huahahahaha *bayangin terong balado, slrrpp* kalo pare sih beneran ga ketelen, pait >.< pdhl kabarnya kl makan pare itu bagus untuk kulit yah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *