Five eS

Di kantor lagi ada project nih namanya 5S. Maunya sih 5S itu moto madamkoo yaitu Selalu Sukses, Sehat, Sejahtera, dan Singset. **lalu pembaca pingsan.

Apa itu 5S? Five eS itu adalah metode pengaturan tempat kerja dan yang ciptain itu orang Jepang tuh karena 5S itu singkatan dari Seiri, Seiton, Seiso, Seiketsu, dan Shitsuke. Astagaaa makluk apa iniiii?? Madam taunya Suneo, Shisuka ama Nobita ajaaaa 🙂 Dan sebelum dituntut rakyat Jepang inilah terjemahannya : Seiri (Sort), Seiton (Straighten), Seiso (Shine), Seiketsu (Standardize), dan Shitsuke (Sustain).  Buat yang mau tau jelasnya bisa google ya hehe
Intinya sih biar rapih dan membuat karyawan ga jadiin kantor itu rumah kedua.

Salah satu contoh pengaturan 5 S di meja kerja itu sebagai berikut :

5s

gambar diambil dari sini

Pusing? So pasti… apalagi madam yang lucu baik hati dan tidak sombong ini yang suka kelimpahan barang-barang, aduhhh apa ya yang harus dibuang. Apalagi katanya they will take this seriously dan juri-juri bakal muterin kantor tiap Jumat sore dan akan ada laporan ke atasan. Waks.. mari kita berbenah. Kerja apalagi udah sepuluh tahunan gini bukanlah hal yang gampang untuk buang barang. Numpuk sih iya. Sama kayak lemak tuh. Disuruh numpuk mah gampang, makan aja indomie, starbucks, bolu, lemper, ayam kentaki (lho.. kok jadi makanan pantangan gue yang disebut? curcol nih yee ). Coba kalo disuruh buang ini yang musti dikerjakan : treadmil 30min, squat 20x ulang 3x, pushup, barbel 5kg semua latihan yang bisa bikin lumpuh pinggang ke bawah atau keatas.

1. Sepatu

Saya bukan fans sepatu. Bagi saya sepatu wajib itu 3 yaitu sepatu sol empuk yang bisa dipake buat jalan dari rumah-kantor-rumah, pantofel item yang dipake buat ketemu tamu sama jalan-jalan di lobby BEJ sama sepatu sport buat ngeym cantik di siang hari. Tapi kadangpun karena tuntutan sosial, sekali-kali pengen punya sepatu yang heels dan bisa match warna baju. Jadilah saya punya setumpukan sepatu yang tersembunyi di bawah meja. Entahlah kalau bener-bener bakal disuruh buang ama Juri 5S hikss…

Tebak sepatu ! **bukanquiz
Tebak sepatu ! **bukanquiz

2. Korner Oleh-oleh

Ditegaskan diatas kalau saya ini baik hati, cakep tidak sombong, langsing lagi (minta ditimpuk.. kali ini klo mo nimpuk pake kaos drifit aja ya). Oleh-oleh sama tanda mata itu ada aja. Apalagi sayapun suka jalan-jalan dan ketemu barang-barang lucu. Dulu sih berasa keren dipajang tapi lama lama mulai berasa kekurangan lahan. Pajang di apartemen pun ga mungkin karena apa yang saya ga pake di apartemen pasti saya bawa ke kantor. Akhirnya suka saya simpan di tempat Wawan ato ruang arsip sebelum ada program 5S. Tapi klo ada 5 S ini bukan sistem tebang pilih lagi dong dan persoalan pun tambah rumit saat Wawan mulai mengeluh. Layaknya polisi dia mulai manggilin kita yang dititipin simpenan amanah ama dia. Bu.. itu boxnya boleh dibuang ga Bu.. saya kena tegur terus nih. Eng ing eng … gimana ini… gimanaaa?? Sayangnya 5S tidak dilengkapi sama Secret dimana saya berharap itu adalah kantong doraemon yang bisa menyimpan apa aja.

 

Semua Sayang Akuh
Semua Sayang Akuh

3. Jualan
Bwakakakaa.. ga bisa dipungkiri sebagai juragan okiedog, saya punya stok barang untuk dijual. Dimanakah disimpan? Mana lagi kalo bukan si Wawan kecintaan lantai kami. Gimana ga tambah naek tensi si Wawan dapet titipan terus dari kita. Eh… ngomong-ngomong jualan, kenalin nih produk baru dari okiedog namanya “tiny treasure“. Buat yang punya anak cewek mari mari boleh dibeli. Harga spesial bisa di PM ya.. ha ha ha (tetep ye jualannn)

 

 

tiny-treasures-fashionista

4. Koran bekas dan aneka DVD
Saya langganan Nova buat update terus seputar hidup ini. Nova itu ok karena satu-satunya tabloid harga 6000 yang isinya ga sampah. Padat dan informatif deh dan iklan-iklannya juga ga ganggu banget. Tapi masalah timbul adalah apa yang harus dilakukan dengan tumpukan koran ini. Mau dibuang sayang karena isinya bener-bener dibaca apalagi saya suka rubrik konsultasi psikologi. Terus resep-resepnya buat dibelai juga okeh dimana akhir-akhir ini karena diet saya jarang banget eksekusi resep jadi dibelai pun cukup lah. Yang ini benernnya gampang sih masalah tega ga tega aja. Karena orang kantor seneng dikasih koran bekas karena bisa dikiloin. Kalo DVD pegimane nih?

 

IMG_7323
Korner penuh dilema

Dan kalau clean up begini pasti ada banyak memori deh terus ketemu barang-barang ajaib. Satunya saya baru sadar kalo masih punya body lotion and hand cream ini.  Untuk seterusnya pekerjaan masih panjanggggg buat bisa mencapai standar 5S. Siapa tau nemuin emas 5kg ato dolar setumpuk gara-gara program ini. Who knows?

 

Belon.. belon expire :)
Belon.. belon expire 🙂

Mari berbenah!

7 thoughts on “Five eS

  1. loe bakal kaget kalo liat kantor bos yang juga sekaligus ruang gw juga. Kotak2 dimana, berantakana banget deh.. berani bersihin?? diomelin bos.. kata bos, “bagi loe ga guna, tapi bagi gw guna banget”.. huhuhu jadinya ya itu kantor udah kayak gudang. Bener2 gudang.. penuh barang.. Kalo bos ga ada, gw beres2 kantor ya, besok2 pasti diomelin bos, nanya ini itu dimana, kalo ga ketemu, gw disalahin karena gw yang beresin wkwkw 🙂

  2. Kantor gue dulu ngadain lomba buat bersih2, jadi dibagi2 areanya. Per area 20 orang deh kira-kira. Kalo areanya paling oke, dapet hadiah 5 juta, hadiah kedua 3 juta, hadiah ketiga 1.5 juta. Waktu itu gue udah bersih2 sebelum lahiran, ternyata pas pengumuman, area gue dapet juara 2 hihihi. Mayan seorang dapet pegoceng ditransfer. Mungkin bisa diusul tuh buat kumpeni elu hehe.

  3. Kantor gue beberapa taon lalu juga ngadain 5S, tiap department di cek dan di nilai. awalnya rapi sih…tapi sekarang berantakan lagi. hihihih…apalagi tempat gue…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *