Naksi

20140116-085849.jpg

I dont care what you think about me.
I dont think about you at all
~Coco Chanel~

Source: www.quotesaday.com

Ah 2013 sungguh madamkoo nya terlantar, apakah 2014 lebih baik? Xixi entahlah

Setelah menutup tahun 2013 dengan posting tukang pijet marilah kita buka lembaran 2014 ini dengan postingan tukang lainnya. Saya takut dengan traffic Jakarta. Jadi saat semua orang nanya “Yulia nyetir?” Saya akan jawab “Tidak”. Terus semua orang akan berteologi tentang pentingnya seorang wanita menyetir dan saya hanya akan mengangguk angguk saja dan membalas dalam hati “Ya.. kalau sudah waktunya, saya akan nyetir”

Nah, sebelum waktu nyetir itu datang, marilah saya bertaxi, berojek, atau berbus ria. Apakah nyaman? Well, saya nanya balik “Emang enak nyetir di jakarta?” Karena saya lihatnya bukan yang nanya itu emang concern sama hidup saya tapi kok lebih kepada kepo “Emang loe ga mampu beli mobil?” Please deh, masih bagus situ ga ngutang sama sini. Lha kok malah emosi 🙂 haha ok lanjut.

Ada satu tukang taxi sok akrab sama saya. Setiap saya keluar dari kompleks apato, pasti dia akan langsung manggil “Bu, saya aja ya Bu” Kemudian, karena saya pikir dia bisa jadi langganan marilah kita bertukar nomor hape.

Si tukang taxi beranak 5 iya LIMA, yang kelima terjadi saat dia berpikir istrinya sudah ga mungkin hamil lagi karena berumur, makanya sarung dan pil ga dipake. Ye maap aja kalo gitu ye, jadilah anaknya kelima yang harus dipelihara dengan gaji sopir taxi.

Supir yang ini mulutnya agak malesin, bukan ga sopan sih tapi suka ngulang ngulang cerita. Pernah suatu hari, dia ga mau angkut seseorang Ibu karena lagi nunggu saya. Abis itu sama si Ibu dimarahin dan diancem untuk dilaporkan ke kantor. Pas saya naik, berceritalah dia kalau dia kesel dimarahin dan cerita ini diulang dan dia mempertanyakan “Salah apa saya Bu?” dari medit sampe ke BEJ T_T . Saya pun bingung harus ketegor ato ku puk-puk saja si Bapak.

Dulu dia pernah di kasih susu Jeje karena salah beli. Itu duluuuuuuuuuuuuuu banget lho ada kali setahun yang lalu. Sesudah dikasih, dia bilang terima kasih dan anaknya doyan banget sampesi susu habis dalam hitungan hari saja (ya iyalah cuma 400 gram doang). Eh, setahun berlalu dan dia masih bercerita betapa anaknya doyan susu yang saya kasih (ada kali puluhan kali diulang) dan akhirnya setelah cerita terakhir dia mengutarakan maksudnya dengan kalimat tambahan “Boleh Bu, kalau ada lagi.” **pingsan

Lebih males lagi pas dia cerita kalau dia ditawarin jadi sopir perusahaan. Waktu itu UMR 1,7 kalau ga salah terus masih ditambah uang makan dan uang transport sama uang lembur. Dengan bangganya dia cerita kalau itu ditolak karena ga cukup “Anak saya LIMA Bu, mana cukup segitu” Astaga jadi berapa ya gaji supir taxi ya?

Pernah pun di suatu sabtu saya pergi ke pasar dan melewati deretan taxi karena saya mau pake kopaja yang dua ribu perak saja. Itu udah lama banget lho kejadiannya. Terus pas naek taxi dia, diinterogasi saya mau kemana dan naek apa. Pertama saya kira hanya basa-basi tapi ternyata pertanyaan yang sama pun diulang ulang terus. Akhirnya saya nanya “Bapak mau ke Kopro, kan deket banget” Kemudian, maksud hati sesungguhnya sang sopir pun terkuak dengan kalimat “MAU BU… soalnya ada yang kasih LIMA BELAS RIBU buat sekali jalan” Ke kopro itu Cuma selemparan beha mas, situ OK minta dibayar 15 rebo?

Oya, si sopir ini rumahnya di Kampung Pulo yang langganan banjir itu lho. Dia cerita rumahnya 3 tingkat iya TIGA tingkat udah kayak town house kali ya J dan dia cerita kalau dia itu sering masuk tivi kalo pas banjir. “Dapet duit ga Pak? “ Dapet Bu, kadang dapet beras kadang dapet 100ribu. Kadang ada yang pelit Bu, cuma disalamin aja.” Haha UUD lagi.

Namun, tak tahu lagi kapan saya bisa bercerita tentang sang sopir ini karena ternyata saya diselingkuhi. Dia bilang langganan lamanya balik. Secara motif ini orang duit dan selama bawa madam paling banyak cuma dikasih tips 3000, ya terserah deh situ mo bawa siapa.

Eh, sekarang kan lagi banjir ya. Coba madam amati dulu kalo dia muncul di tipi, saya potoin and update status ya 🙂

4 thoughts on “Naksi

  1. Hahaha. Gue dulu kan naksi tiap hari, banyak cerita lucu2. Dan yang mengherankan, rata2 supir taksi anaknya banyak, bahkan beristri lebih dr 1! ckckckck.

    Tapi gue naksi bukan krn ga bisa nyetir, tp krn 3 in 1. Setelah tau jalan tikus, jadi bawa mobil. Memang sengsara sih nyetir di Jakarta, tapi lebih sengsara lagi kalau lagi hujan gede, gak dapet taksi, nelepon BB gak ada yang angkat, dan begitu ada diangkat pun masih nunggu 2 jam buat taksinya (curcol).

  2. mirip kayak tukang pijit terakhir yang gua panggil nih…
    baru2 udah cerita kalo tadi abis ribut sama pelanggan sebelumnya gara2 minum ga dikasih, terus gara2 cerewet katanya. ya elaaa… sebegitunya…

    ujung2nya minta minum ke gua. gua kasih aqua gelas ga mau. maunya air panas. laaahhh… 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *