Roh (neng) Telli

Kisah ini terjadi hampir 10 tahun yang lalu. Saat saya pindah kos di Karet, di hari pertama kepindahan saya, saya benar-benar meratap. Kenapa ya ada kos setega ini, kalau istilah saya kamar kos saya saat itu seperti kandang bertripleks. Dapat jendela, itu juga jendela yang hadap ke koridor. Jadi, sungguh saya mau nangis liatnya. Nah, hari kepindahan saya, kebetulan ada satu kamar di depan kosong dan dapet jendela luar. Langsung teriak Haleluya dong. Ga ba bi bu lagi, langsung deal sama tantenya. Pada saat itu, barang sudah masuk ke kamar belakang jadi proses pindah-pindahin deh.

Nah, pas lagi mindah-mindahin, ada yang nyapa nih. Cewek, namanya Mawar (bukan nama sebenarnya, dikutip dr blognya Natalie :D) kamarnya gede banget, harga kamarnya 2x lipet kamar saya trus pake AC lagi (asumsi: nih orang bukan orang susah). Trus, dia negor duluan deh, ngajak ngobrol, dkk. Kan saya juga baik hati dan tidak sombong yah, mana cakep lagi (tabok!!), pasti dong saya juga negor balik, ngobrol, dll. Dan dia juga nawarin tuh “Mana-mana, dibantuin deh?” Nah, sudah tuh abis itu dia bantu-bantuin. Tapi yang jadi pertanyaan, ini anak cuma angkat satu kotak kok lama banget ya? Pas disusulin, ketemu deh dia bilang : Lama ya, ngobrol dulu ama si Melati (Nat,masih inspirasi dr blog lu ya :D).

Lanjut… ternyata di hari itu malamnya saya sadar bahwa uang kembalian makan bihun tadi siang kok ga ada ya? Bongkar sana bongkar sini beneran ga ada. Ya sudah, mungkin saya salah inget aja. Eh, pas mau baca buku Chicken Soup yang baru dibeli, kok ga ada juga yah? Bongkar sana bongkar sini, ga ada juga. Hu hu hu

Benar deh, seketika itu juga saya langsung curiga sama si Mawar. Soalnya bener-bener dia bantuin angkat satu kotak itu lama banget. Nah, rasa penasaran saya ga bisa secepat itu dihapus, dan suatu hari saya pun pura-pura bertamu nih ke kamar Mawar terus tanya dia aja “Pas pindah-pindahin, kamu liat bukuku ga sih?” Dijawab ga, tapi saya masih curiga. Tapi, liat sekeliling kamar dia, TV ada, AC ada, Kulkas ada, cek ke bawah lagi sepatu Rotelli. Kayaknya bukan orang susah deh. Abis itu nanya si tante, bener ga sih di kos itu sering ilang-ilang barang. Katanya sih, biasanya CD ama Bra yang suka ilang tapi ga diperpanjang masalahnya karena asumsi orang salah ambil. (astaga, ga jijik ya pake CD orang? ck ck ck)

Suatu hari, pintu kamar saya diketok sama si Melati. Ternyata pas hari saya pindahan, dia kehilangan sepatu Rotelli nya dia yang bener2 baru dipake 1 minggu. Dia denger nih dari tante kalau saya hilang barang dan tahu juga dari hari itu kalo si Mawar bantu-bantuin saya pindahan. Terus teringat sepatu Neng Telli di kamar Mawar, langsung saja saya bilang : Eh, sepatu Neng Telli lu yang model boot bukan? Kemaren di kamar Mawar ada tuh. Langsung si Melati napsu, ngelapor ke Tante dan pada malam itu kami pun menggerebek kamar si Mawar.

Begitu dibuka si melati pun berteriak NENG TELLI !!!!!!!!!!! Perjumpaan layaknya sepasang kekasih yang terpisah ribuan mil jaraknya. Astaga Eneng!! Kemana saja dikau selama ini. Si Mawar pun masih mengelak dengan berdalih kalau si Eneng adalah kepunyaan dia. Nah, terus kata si Tante : Kamu ilang buku kan? Coba cari buku mu…

Layaknya detektif Conan, saya pun bergerilya malam itu. Di buku, laci semua ga ada. Ada satu TKP lagi yaitu lemari baju. Ternyata Roh Telli juga nyasar ke saya malam itu. Saya memasukkan tangan saya, meraba ke bagian dalam dan tada……….. It’s there!!! Astaga, bukunya di cover depan sudah ditanda tangan dan ditandai “Property of Mawar”.

Dua bukti sudah di tangan, si Mawar pun tak bisa mengelak. Si Tante ga kalah kejamnya. Si Mawar dijaga oleh si Mas Penjaga Pintu kos, ga boleh keluar sampe semua orang yang kehilangan berhasil menemukan barangnya. Kepada seluruh anak kos diumumkan bahwa yang pernah kehilangan silakan membongkar kamar si Mawar. Lebih sadis lagi, bahkan anak kos yang sudah pindah kos pun malam itu juga dateng ke kos dan mencari barangnya di kamar si Mawar. Aneh bin ajaib, semua orang yang keluar kamarnya tidak keluar dengan tangan kosong. Dari bra, CD, buku, bolpen, sandal, bahkan shampoo. Astagaaaaaaaaa

Mawar, mawar… andaikan tidak demi sebuah buku yang cuma 30rb perak, pasti Neng Telli masih berada di kakimu saat ini.

Note: tulisan ini terinspirasi saat saya duduk di SenCi, melihat Charm yang menjilat eskrim dengan nikmatnya (mak bapaknya ga dibagi) dan di seberang sana ada outlet Neng Telli. 😀

Ini bukan Neng Telli 😀

20 thoughts on “Roh (neng) Telli

  1. eh Yul itu si Mawar bego amat yah , napa smua brg curian nya ga diamankan ? mksd nya jgn ditaruh di kmr nya dia donk .
    tp bnr jg sih kaenya dia type Klepto , jd bukan pencur sejati

  2. gua kirain cerita serem yul, ternyata lucu hehehe..
    emang kalo di kost barang ilang udah biasa, dulu gua ilang cd ama baju, cd yang ilang selalu yang baru beli n mahal, padahal udah dicuci sendiri, gantung di depan kamar, pulang kerja lenyap cd gue..
    nasib anak kost ya, dulu gua ampe eneg banget ngekost, tapi skarang diinget2 lucu juga hahaha..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *