Beras pun Berkisah

Kalo lagi trip ke Bandung, gw suka deh ngeliatin sepanjang jalan pinggir tol Purbaleunyi banyak sawah. Soalnya suka inget sih sama sawah gw yang berhektar-hektar luasnya, ada yang disini bahkan tersebar sampai Inggris. Sayangnya, gw tanam semuanya di Farm Ville. ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

Gw sih jarang liat sawah di negara orang yah, tapi menurut gw sawah di Indonesia itu keren lho, bertingkat-tingkat. Jadi inget dulu pelajaran gambar di SD dimana ada 2 gunung, ditengah-tengahnya matahari. Di langit ada burung, terus awan, tiba-tiba muncul bulan sabit (padahal jelas2 ada matahari). Trus, di tengah-tengah gunung ada jalan gitu nah kiri kanan gitu dibagi deh petak punya petak digambarin rumput 3 biji gitu. Dapet ga nih gambarannya? Jangan sampe gw gambar nih ๐Ÿ˜€ biar pada tahu kenapa dulu SD gw menggambar dapet angka 6 terus. ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

Dulu pertama kali gw ke Bali kan jalur wajibnya itu Kintamani, trus kan disitu sawahnya cakep tuh sampe tour guidenya bilang, ini lho lokasi shooting Kirey (lupa judul lagunya apa dan lupa juga artisnya kaya apa). Btw, kalo ga salah Michael Learns to Rock juga shooting disitu yak? Lupa gw.

Sawah menghasilkan padi, padi menghasilkan beras, beras buat nasi. Nasi pernah jadi musuh gw pas dulu diet. Tapi semenjak gw suka jalan-jalan, pandangan gw terhadap nasi berubah. Gw dah pernah ngerasain hidup dari roti,pasta dan kentang, dan itupun hanya tahan selama paling 1 minggu. Kalo uda lewat biasanya mulai sakaw.ย  Saat mulai sakaw, coba-coba intip Resto Asia. Kalo harga Rupiahnya masih reasonable, bolehlah dibeli tapi kalo udah ratusan ribu rupiah, biasanya gw lebih milih ngunyah roti lagi. Kalaupun ada yang harganya reasonable (gw inget sekitar CHF 11 = Rp. 120rb), itu pun berupa nasi goreng putih dgn sedikit sayur, bakso, sosis. Tapi kenikmatan ngunyah nasi membuat gw ngelupain rasa keseluruhan dari makanan tersebut. Makanya kalo sehabis trip jauh, makanan pertama yg gw beli di Jakarta adalah Nasi Padang. Kalo kata Tukul mah : Dasar wong deso!! ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

Pernah juga gw dijebak ama nasi pas di Venice, gw pesen sesuatu yang mirip nasi, Rissoto. Seinget gw kan kalo di PizaHut, kan ada risoto, meski gw ga pernah pesen pas disitu. Harganya juga ga gitu mahal, diitung-itung ga sampai 200rb deh, gw ambillah itu barang. Pas gw makan… hu hu hu, ga enak.. nasinya kayaknya too creamy dan gw eneg. Untung si papi bisa abisin, mungkin sebegitu besarnya kecintaan dia akan Italy sampe nasi yang ga enak begitu bisa diabisin ama dia..ย  ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

The Real Rissoto

Berlanjut dari beras buat meja makan ada juga lho cerita beras buat lantai. Jadi ceritanya, ada curhatan orang yang dulu pas tinggal bareng mertua, si MIL nya ini naburin beras ama garem kasar di depan rumah. Pas dia nanya kenapa gitu ke orang-orang, yang jawab pada ga tega karena ternyata katanya itu buat buang sial (jadi dianggep si menantu bawa sial gitu). Jadilah si menantu ini menangis tersedu-sedu. Duh, tante, coba tante kalo tinggal di Eropa yang kaga ada beras, mau buang sial pake apa tante?? Beras kok dibuang-buang… Ada-ada aja..

14 thoughts on “Beras pun Berkisah

  1. gua gak betah kalo lama2 gak makan nasi. kalo sekali2 sih boleh. tapi tetep lebih prefer bisa ketemu nasi sesering mungkin. huahaha.

    gile itu tante sadis amat, masa menantunya dibilang bawa sial sih… ๐Ÿ˜›

  2. sama yul, gua juga kalo abis kemana2 begitu pulang langsung pesen nasi padang, sambelnya yang banyak.. kenikmatan tiada tara ๐Ÿ˜€
    dibilang ndeso ndesolah yang penting wuenak wkwkwkwk..

    gua baru tau buang beras n garam untuk buang sial, tapi sehari itu doank kan, bukan tiap hari kan?

  3. Michael learns to rock shootingnya di Dreamland keknya Yul… Kesian banget temen u,ya…yang pasti tiap bulan pengeluaran MIL nya buat beli beras n garem jadi berlipat…โ€Žโ€‹..ะฝรฏะฝรฏะฝรฏ..:) ada-ada aja…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *