Unstoppable (not a movie review)

Film yang sumpah keren abis. Kalau pake versi ala diriku ngomong adalah Speed (by Keanu Reeves) versi kereta. Asal jangan sesudah nonton film ini ntar PJKA bisa komentar :Tuh US aja keretanya bisa kecelakaan, apalagi di Indonesia yak. 😀 😀

Anyway, film ini menurut daku lebih worthed ditonton dibanding Harry Potter. Denzel Washington is one of my favorite artist. Setelah sempat mengecewakan daku di Pelham 123, dia mainnya sangat gemilang disini. Ditambah si ganteng brewok Chris Pine yang bisa bikin kelepek-kelepek juga, film ini sangat bagus untuk ditonton.

Kereta sebenarnya sangat moda transportasi yang amat sangat efektif untuk mengangkut sejuta umat  terutama para komuter untuk pulang dan pergi dari rumah. Hanya sayang, di Indo, kereta tidak pernah diperhatikan. Beragam kecelakaan, musibah terus melanda transportasi yang satu ini. Belum lagi, kejadian ada yang maling rel kereta. Aduh, katanya bangsa kita bangsa yang santun, masak demi perut sendiri, rela sih bikin nyawa orang hilang.

Sebagai seorang traveler (well, ex traveler maybe), I love train dan saudara-saudaranya seperti trem, subway, maglev, etc. Kecepatan yang terutama. Karena menurut gw tetep aja time is money. Meskipun rada mikir juga sih kalo disuruh naik train disini dan musti bisa tutup mata deh buat masalah jorok, berdiri, dan bau aneh, tukang jualan/ngamen di gerbong, belum lagi musti waspada copet.

Yang deket nih

Ga pertama kali sih sebenarnya tapi gw inget kayaknya gw naik kereta itu jurusan Pasar Minggu-Kalibata deh sama koko gw. Jadi sesudah dari Palembang, kita hijrah tuh ke Depok. Karena di Depok itu banyak saudara bokap. Tau sendiri Depok, dulu sih mending macetnya masih kira-kira. Sekarang?? Ajubile deh. Tetep aja gw pikir kereta itu adalah yang paling save time kalo mo pulang. 30 menit saja udah sampai ke stasiun Depok Lama. Kalau dari kantor gw, mau naik kereta ke Depok, itu paling deket dari stasiun Dukuh Atas. Penyakit orang kita kalau buat sesuatu adalah semua ga jelas. Coba kalo lagi nunggu kereta, cari deh papan petunjuk musti nunggu dimana? Ga-je-bo.. ga jelas bo, akhirnya gw mengandalkan orang-orang yang lagi nunggu deh. Hehehe… Btw, ini sekitar 5 tahun yang lalu yah.. gw sih gat au sekarang udah maju apa belum tuh tempat. 😀

Agak jauhan, gw pernah naik kereta dari Jakarta-Bandung. Waktu itu, tolnya belum jadi, jadi ngerasa naik kereta itu asoy banget. Belinya lewat travel agent pasopati ya, trus bayarnya pake ATM, struk ATM dituker deh di Gambir. Sekarang sih kereta ini udah ditutup rutenya karena kalah pamor dengan jalan tolnya. Duh, sayang yah….

Jauhan dikit, gw pernah naik kereta ke Jogya. Naik kereta malam. Gw bingung, kenapa ini kereta jalannya asoy banget dan sering stop. Apa bener ya, kalo kereta malam itu sengaja lebih pelan biar sampai kota tujuan itu pagi? Jadi lebih aman gitu..

Gw juga pernah naik kereta ke Cirebon. Karena kantor gw jadi sponsor pertunjukan budaya di sana. Kalau yang ini enak, karena kereta charteran  jadi on time dan full service. Gw jadi inget, karena saat itu SBY juga ikut ke Cirebon, gw disambut ama anak-anak SD disitu kayak artis terkenal dari mana gitu. Jadi mereka pada berjejer di jalan sambil pegang bendera merah putih gitu trus nyanyi Selamat Datang apa gitu. Boleh dong serasa artis sehari. Hihi

 

Yang agak deket nih

Sesudah ngerasain yang domestic boleh dong ngerasain yang luar punya. Masih gw inget betapa noraknya gw naik MRT di Singapur. Canggih ya? Nyaman ya? Bersih ya? On time ya? Hebat ya? 😀 😀

Menyusul selanjutnya, gw pernah naik kereta malam KL-Singapura yang kalau mau bisa ke Thailand juga lho. Kapan-kapan pengen nyobain, well kayaknya sih bakal ngabisin waktu doang karena tiket pesawat juga ga semahal dulu lagi.

Agak jauhan dikit, gw pernah juga cobain subway di Beijing, Hongkong, Shanghai dan Shenzhen, yang masih gw nyaman banget sih buat naik dan sebuta-butanya gw, masih bisa deh backpacker tanpa tur. Karena gw bisa jelajah Suzhou dan Hangzhou hanya dengan mengandalkan kereta dari Shanghai.

Paling lucu saat tahu kalau naik kereta dijadikan salah satu objek wisata. Saat itu, gw serombongan ama turis Mainland yang nyobain Maglev Shanghai. (I’m outside the group yah :D) Jadi maglev ini katanya sih pake magnet dan membuat kereta lu melayang so keretanya seakan melayang. Tau sendiri dong turis Mainland, pada ngeliatin speed reader di dinding dan saat maglevnya mencapai kecepatan yang sangat tinggi, mereka pada heboh terus tepuk tangan. 😀 😀 Gw ama laki gw sih diem ama mojok aja, jangan sampai gw dianggap part of them. Gw juga diajak naik bullet train di Taipei dan abis itu nyobain MRT nya. Yang lucu gw di drop pake bus, kita naik train, busnya nya jalan. Abis nyobain train+MRT, eh busnya bisa dalam waktu yang ga berapa lama jemput kita lho di exit MRT nya. Ternyata bulletnya ga secepat yang gw pikir. 😀 😀

Bullet Train+Taiwan MRT

 

Yang agak jauh nih
Ga usah tanya lagi dong, apa yang gw andalin di Eropa? Ya kereta lah. Astaga, itu kereta mulus-mulus amat yah? Semua sudah dischedule dengan rapih, papan petunjuk jelas, self ticket machine juga gampang (well, kecuali di Perancis). Apalagi, pas di Swiss, itu keretanya asyik deh, gw bisa berenti di kota-kota kecil gitu dan dalam waktu tertentu, sesuai schedule, bisa naik kereta selanjutnya ke kota yang dituju. Cuma perlu dipastikan kita naik platform berapa dan gerbong apa. Gerbong kelas 1 biasa di tengah jadi kita nunggunya di ujung. Tapi, meski canggih, tetep ada petugas penjaga karcisnya. Tapi kalau kita salah naik gerbong pun, dia ga marah kok. Cukup sopan untuk bertanya kita mau tambah bayar atau pindah gerbong (pernah kejadian :D). Gw suka banget naik train sih dan ga pernah berhenti bermimpi kapan negara kita punya subway.

— naik kereta api tut.. tut..tut… —

16 thoughts on “Unstoppable (not a movie review)

  1. iyaaaa… gw berharap suatu hari ini indonesia bisa mengikuti jejak negara lain dalam hal perkeretaan.. karena kereta kan harusnya bebas macet (punya rel sendiri), ngga ngelewatin jalan rusak dan muat buanyakkkk…

  2. Iya keren jg ya kl indo ada kereta2 gt… nyokap gw cerita kl di Jakarta udah ada busway yah? Tp suka dipakein motor2 jalurnya. Gile.. hahaha jangan2 ntar2 kl misalnya ada kereta2, motor2 pd nekat make jalur kereta hahaha.

  3. Gue juga dulu ngandelin kereta pas kerja di US, lebih tepatnya Amtrak, buat jarak singkat dari Milwaukee ke Chicago. Enak, cepet, efisien, dan tepat waktu. Kalo perjalanan yang paling panjang sih kayaknya pas naik TGV dari Paris ke Lourdes, dan naik Eurostar dari Brussel ke London. Kalo di Indonesia…. gue belum pernah nyoba naik kereta. Should I try ??

  4. g sebenarnya pecinta kereta, dulu aja ke jakarta g sukanya naik kereta, naik kereta ekonomi yang kadang ada ayam, ada tukang sayur yang badannya bauk, cuma berhubung gerbong na kebuka alias ga ada pintunya jadi banyak angin 🙂 ga bauk2 banget dah!
    sampe akhirnya ada kereta bussiness cuma bentaran doank, dan sekarang sih g males naik kereta di indo selain jelek, banyak copet na, lom di beberapa halte kadang ada pemandang orang lari2 bawa golok atau celurit ^^
    tapi klo di LN ada kereta g pengen nyobain ^^

  5. Yul, kereta itu andalan gw loh kalo mo ke jkt hahaha nah ntr minggu depan gw mo ke jkt juga naek kereta lagi kekekke enak kok naek kereta asal kereta eksekutif ya kekekek

    1. iya yg eksekutif mey.. apalagi kaya gw kemaren naek yg charteran.. lega banget deh. tp yg eksekutif yg ke jogja kmrn jg parah. malah gw barengan tuh ke jogja ama org yg naek travel. tibanya barengan coba, dianter ampe rumah lagi. sementara gw msh keluarin duit buat naek becak dari stasiun. parah ga tuh?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *